Monday, 23 July 2012

Nilai Harapan dan Nilai Kenyataan

Kemarin, ada temen nulis di fb-nya kayak gini:
Suami : Meskipun aku bukan lelaki yang selalu baik, tapi kucintai kau dengan baik-baik...
Istri : Tapi kalau kau baik, aku akan jadi lebih baik...
Suami : Andaikan aku tidak baik, tetaplah menjadi baik, selamatkan pintu surgamu sendiri...

Waktu baca postingan itu, aq langsung merasa tertohok. Selama ini, aq masih merasa seharusnya suamiku bisa bersikap lebih baik dari sikapnya sekarang. Hmm, jangan2 yang baca ini pke mikir, apakah ada KDRT dalam rumah tangga kita? Wah, kejauhan tuh, ngayalnya...

Jawabnya : sama sekali engga ada, dan engga bakal ada KDRT. Titik.
Jadi, masalah yang sering bikin aq bete, uring2an, mules, males makan itu, males mandi *emm, okay, too far adalah dia terlalu cuek...#pasang muka not interested.
  
Pas jaman belum merid dulu (baca : masih pacaran), qt sempet putus trus nyambung lagi. Alasannya ya ga jauh2 dari karena dia terlalu cuek itu. Apalagi untuk merid sama dia, aq kudu resign (saat itu qt kerja di perusahaan yang sama, yang memberlakukan ketentuan dilarang menikah dengan sesama teman sekantor). Secara aq udah enjoy banget ama kerjaanku waktu itu. Kayanya itu kerjaan udah menyatu banget sama hidupku, lah. Jadi aq pikir2 juga dunk, worth it ga, aq ninggalin kerjaanku demi dia. 

Lah, trus kenapa bisa nyambung lagi klo emang waktu itu aq engga rela resign?
Jawabnya : karena waktu itu dia romantis banget ngajak baliknya. Bukan sekedar balik pacaran lagi, tapi langsung ngajak merid. Pas momen ultahku...pake acara down on his knee, pula. Aq yang pada dasarnya menyukai romantic things ya langsung termehek-mehek lah. Appaaa?? Jadi hanya karena 'down on his knee' thing itu, aq bisa langsung kembali ke pelukannya ??? #halah Emmm, engga juga siy. Wlo lumayan shock juga dengan ajakan tiba2nya untuk menikah itu :s *btw, kenapa aq jadi ngebayangin niy adegannya qt lagi mabok bareng trus tiba2 memutuskan untuk menikah di Las Vegas kayak artis2 hollywood -_-

Klo boleh jujur, waktu itu keraguan sempat datang menyergap #cerpen banget siy Apalagi selama ini qt sering banget tengkar cuma karena hal yang itu2 aja. Engga jauh2 dari "cuek' things itu. Jadi akhirnya, aq berlaku seperti putri2 kerajaan di cerita dongeng yang engga laku2 tapi sok2an ngajuin syarat untuk para pemuda yang ingin menikahinya #namanya juga putri, ya kudu picker laaa...bukan karena engga laku2, kalee  
Syaratnya : aq minta dibikinin seribu candi. Eh, aq tuh Roro jonggrang, bukan, siy? maap, agak2 amnesia ringan.
Jadi ya, aq cuma minta dia berubah sikapnya, a.k.a. engga cuek lagi ama aq. Dan waktu itu dia mengiyakan. Catet ya, meng-I-Y-A-kan. Dengan kata lain, menyanggupi syarat yang aq ajukan. Dan kemudian, resepsi pernikahan langsung digelar. Engga buru2 amat siy, setahun kemudian, maksudnya :p

pengen majang poto ini :p

Tentang syarat yang dia sanggupin tadi, ternyata hanya bertahan beberapa bulan. Dan ujung2nya dia kembali ke sikap cueknya. Mungkin permasalahannya ada pada genetika, ya? *nyontek omongannya para dokter yang mendiagnosa aq
Masalahnya qt udah terlanjur merid, jadi aq engga bisa tiba2 mutusin dia kayak jaman dulu gtu. Hehehe...
Terkait syaratku tadi, ada seorang sahabat yang kasih aq semacam analogi pke nilai harapan dan nilai kenyataan, dengan rentang nilai 0 sampai 10. Misalnya niy, aq ngarepin pasanganku buat perhatian ama aq di angka 8, tapi dia cuma bisa kasih aq perhatian di angka 2. So, nilai harapanku terlalu jauh untuk digapai. Bisa aja siy, dia, si empunya angka 2 itu berusaha keras untuk mencapai angka 8 sesuai nilai harapan pasangannya yaitu aq. Tapi ya bener2 perlu usaha ekstra keras. Dikhawatirkan malah akan membawa kekecewaan kepada kedua belah pihak. Supaya lebih fair, selagi dia berusaha menaikkan nilai kenyataannya, aq juga menurunkan nilai harapanku. Klo bisa tengah-tengah, jadi 5 misalnya. Walah, turunnya kok banyak, ya? Tapi sebanding, kan? Dia juga berusaha menaikkan perhatiannya sampai mencapai level 5, sesuai nilai harapan alternatifku. Oya, nilai harapan disini jangan disamain formulanya dengan nilai harapan di statistika loh, ya, dimana E(x) =∑x.Px 
Pusing, ntar...wkwkwk...

Aq mencoba menerapkan teori dari sahabatku tadi. Aq udah engga minta dia untuk kasih perhatian ke aq pada hal2 kecil macem ngingetin makan, ngingetin tidur, ato ngingetin umur #eh Aq juga engga meminta dia untuk menelponku tiap hari ato bahkan seminggu sekali ato bahkan 2 minggu sekali. #aq pernah baru telpon2an setelah 3minggu, and i don't mind
Aq cuma minta, saat aq nunjukin care aq ke dia, ada feedback yang manis dari dia. Masalahnya, klo dia lagi sibuk, bales bbm-ku aja engga sempat. Hp aja di-silent kok. Dengan nilai harapan yang udah disetel rendah tadi, salah engga siy, klo aq masih mengharapkan sedikit perhatiannya? Berharap dia mau meluangkan sedikit waktunya untuk dengerin suaraku, ato klo memang terlalu sibuk, ya sekedar bales bbm-ku juga engga papa. Aq berlebihan, engga, siy??
#usap air mata
#menggalang massa
#pilih saya untuk menjadi the next indonesian idol

Tapi setelah baca wall fb temenku tadi, aq jadi merenungkan ulang segala tuntutanku. Oke, mungkin aq merasa aq sudah menurunkan nilai harapanku. Tapi aq tetep aja menuntut, tho? Padahal di sisi lain, dia hampir engga pernah menuntut apa2 dari aq. Aq inget, waktu qt merid, dia cuma bilang "aq cuma mau kamu nurut sama aq". Eh, itu beneran engga bisa dimasukkan ke kategori menuntut, tho? Dia engga pernah minta aq untuk resign supaya engga perlu jauh2an sama dia. Dia engga pernah mengeluh karena masalah genetikaku yang bikin qt susah punya anak. Dia engga pernah marah klo liat tagihan CC-ku membengkak en ujung2nya dia yang bayarin. Dia engga pernah mengatur dengan siapa aq boleh berteman. Dia bahkan engga pernah minta aq untuk perhatian ama dia.
Aq jadi inget semalam waktu dia mau take off, dia nyempatin buat kirim beberapa bbm ini :
10.16 PM : Kmu hari selasa ya ke dokter lagi
10.17 PM : istirahat yg cukup yaa..
10.27 PM : Obatnya jgn lupa yaa

Trus aq dapet notifikasi klo dia barusan nge-update status di fb-nya. Do you wanna know what did he wrote last night? Whatever you say...I will tell you...
"Dari atas ketinggian ini kudoakan kau..."

Isn't he damn sweet? *sending kisses from a far

Jadi klo nyambung ke status fb temen di awal postingan tadi, yang engga baik itu siapa siy?

5 comments:

  1. Perbedaan sisi emosional maupun psikologis antara cowok dan cewek memang terkadang bisa menimbulkan perbedaan dalam memandang sebuah hubungan, memang cowok emang cenderung cuek dan santai dibandingkan cewek.

    Tapi yang pasti bukan berarti bahwa dia tak sayang is, hanya saja dia punya cara tersendiri untuk mengungkapkan cintanya itu :)

    ReplyDelete
  2. Baca paragraf awal-awal aku ketawa ngakak...Makin ke paragraf akhir-akhir aku malah senyam-senyum sendiri...romantis banget Tiiiiii.... :p
    Kalau boleh mencoba menjawab pertanyaan di akhir tadi, menurutku gak ada yg tidak baik...Asal masing-masing (suami n istri) tetap berusaha berbuat baik,baik di mata Alloh...tidak perlu saling menuntut baik,begitu menurutku...Sama seperti Pak Mario Teguh pernah bilang,"Jangan pernah menghabiskan waktu anda untuk menuntut pasangan anda berbuat baik,tapi berkonsentrasilah untuk memperbaiki diri anda sendiri,karena ketika Alloh menjadikan pasangan anda sebagai belahan jiwa anda,maka akan sama-sama baik..." #kok kayaknya susunan kalimatnya Pak Mario gak pernah sejelek ini ya,pasti indah,tapi yah intinya begitu deh Tiiii...hihihihihi....
    Cewek n Cowok bagaimanapun juga secara genetika akan selalu beda Tiiii...tapi sepanjang sisa umur kita bisa saling belajar mengerti satu-sama lain dengan PASANGAN SAH kita itulah yang akan jadi kisah cinta teromantis sepanjang masa...hahahahaha...#itung-itung menyugesti diri sendiri,karena kalau mikirin sifat "cuek" cowok,bisa makan ati tiap hari Tiiiiii....bisa kurus donk gue,hahahahahaha...Buktinya,walaupun berat,ketika perjuanganmu ditulis seperti di atas,tetep aja yg baca ngerasanya romantisssss banget boooooo'............ :D

    ReplyDelete
  3. @ seagate : Men are from Mars, Women are from Venus tuh iya banget ya? hehehe...iya, dia punya cara sendiri untuk mengungkapkan sayangnya, dan entah bagaimana aq juga punya cara sendiri untuk merasakannya :)
    @ mba nurul : aq baca komen mba juga ketawa2 sendiri, yang tentang pak mario teguh itu :p ...maka akan sama-sama baik...amien...

    ReplyDelete
  4. hihihi..... long lasting problem ga mari2 mba.... kemaren baru bermasalah ma kecuekan... eh ini baca postingan bulan juli ini tetep aja wkwkwkwkw......

    ReplyDelete
  5. Kayanya klo bermasalah lagi, kudu baca postingan ini, deh, biar tersadarkan...hihihi

    ReplyDelete