Wednesday, 25 July 2012

When There's A Baby

Aq nulis ini sambil nungguin ratna yang lagi maen pingpong. Di kantor udah sepi. Orang-orang udah pada pulang dari jam setengah lima tadi. Selama bulan Ramadhan, jam pulang kita emang dicepetin setengah jam. Aq sendiri klo pulang cepet malah bingung mau ngapain. Yang paling enak tuh, pulang2 langsung buka :D

Beberapa hari yang lalu ivna bawa baby nizam ke kantor. Bu Umi, pengasuh baby yang juga masakin buat qt di kontrakan lagi sakit, masuk angin gtu. Jadi daripada si baby ganteng engga keurus di rumah, mending dibawa ke kantor, deh.

Waktu udah di kantor gtu, baby nizam jadi kayak jumpa fans. Adaaa aja yang mampir buat becandain dia. Yang nyenengin, baby nizam tuh engga rewel. Waktu dibawa ke kantor kemaren, dia cuma sempet nangis sekali. Mungkin sempat ngerasa kedinginan karena AC.

Trus aq jadi mikir kayak gini. Ibu bekerja yang punya baby itu emang banyak tantangannya. Dari mulai persiapan melahirkan aja kayaknya udah banyak banget yang dipikirin. Yang paling menyenangkan sepertinya klo udah berkutat ama masalah belanja perlengkapan baby. Kayaknya happy banget gtu, pilih2 baby stuff di online shop. Hehehe...Ntar klo udah waktunya buat aq, aq juga udah punya rencana buat konsultasi ama fiki, sohibku mulai SD yang expert banget soal perlengkapan baby ini. Apalagi dia punya online shop en offline shop yang dia kasih nama kafe ibu. Ngeliat-liat koleksinya kafe ibu juga bikin aq pengen ngeborong...Nanti, maksudnya, klo saatnya sudah tiba *ASAP, please #wishing

Kembali ke tantangan ibu bekerja yang punya baby. Masalah laen yang muncul adalah masalah tempat tinggal. Lho, kok bisa? Seperti yang pernah aq ceritain disini. Klo waktu awal2 di jakarta ivna tuh nge-kost, saat mendekati masa melahirkan, mau engga mau kudu cari kontrakan, yang berujung menyeret mengajak aq en ratna buat tinggal bareng.

Setelah melahirkan, ibu bekerja juga bingung cari pengasuh. Niy penting banget, terutama buat para ibu bekerja yang tinggal jauh dari keluarga tapi pengen si baby tinggal bersamanya. Klo denger dari ceritanya temen2, cari babysitter yang bener2 oke tuh susah banget. Hufftt, belum berani ngebayangin deh, klo suatu saat nanti aq butuh, aq kudu cari kemana.

Trus ada lagi masalah pemberian ASI ekslusifnya. Apalagi kantorku engga menyediakan ruangan khusus untuk memompa ASI. Aq pernah membahas tentang masalah laktasi bagi ibu bekerja ini di kompasiana.

Hmm, belum-belum, kayaknya aq udah puyeng duluan mikirin nasib baby-ku nanti. Tapi wlo demikian, boong aja klo aq bilang engga pengen punya baby sendiri.
Bila pada saatnya nanti Allah ngasih kepercayaan buat aq en suamiku buat punya baby, aq pengen memberikan seluruh waktuku untuk baby dan suamiku. Bisa jadi aq bakal memutuskan untuk resign dari pekerjaanku. Supaya aq bisa terus memantau perkembangan anakku, melihat dia makin besar dan pintar dari waktu ke waktu. Sebuah keputusan besar, sepertinya...Yah, we'll see...

4 comments:

  1. Semoga Allah bisa segera menitipkan amanah dengan kehadiran bayi di tengah-tengah keluargamu ya is :)..Untuk resign ya jangan lah..kan sayang, waktu masuk dulu penuh jalan terjal berliku hehe

    ReplyDelete
  2. Amien...makasiy ya...ttg resign, hehehe...udah diniatin siy, tapi untuk ke depannya liat nanti deh :D

    ReplyDelete
  3. Apa-apa klo terlalu dipikirin dalem2 duluan biasanya malah makin terasa berat. Seperti mikir gimana biaya sekolah anak 10 tahun nanti dgn tingkat inflasi sekian. Kita jd lupa, tentu seiring perkembangan waktu, kesiapan kita pun insyallah juga bertambah.
    Jd jika kelak mendapat momongan, insyaallah menurut Sang Pemberi Hidup, kita itu sudah siap lahir batin. Semangat :)

    ReplyDelete
  4. Hehehe...iya, mending dijalani aja dengan santai dan enjoy, ya...makasih semangatnya :)

    ReplyDelete