Thursday, 20 September 2012

Oldies Songs and Service Sensitivity

Kemarin malam, Yofan ngajakin hangout di La Piazza Kelapa Gading. Itung-itung refreshing cos besoknya libur Pilkada putaran kedua. Hmm, oke, emang engga ada hubungannya. Kalopun mau hangout, kita juga engga mesti nunggu besok libur. Jadi, pada dasarnya engga ada alasan kenapa kita harus hangout malam itu. Tiba-tiba Yofan ngajakin gitu aja. Whatever, it’s de Lima's time. Kita makan sambil ngedengerin live music. Oya, La Piazza yang berlabelkan The Lifestyle Center alias pusat gaya hidup itu memiliki lebih dari 60 tenant yang terdiri dari restoran, cafe, bar & lounge, karaoke, bioskop, fitness center hingga sekolah bertaraf internasional. Di dalamnya ada area untuk hangout yang terbuka. Area terbuka ini memungkinkan pula bagi resto & cafe di sini menyediakan  ‘alfresco dining area’, dimana pengunjung dapat menikmati santap malamnya dengan suasana terbuka, ditemani live music. Waktu kita sampai disana, live music-nya belum mulai. Tapi engga lama, personil-personil band-nya muncul. Lagu-lagu yang mereka bawakan tuh lagu-lagu jadul, bangsanya Love Will Keep Us Alive, Tears In Heaven,...

Kayanya Ratna, Ivna, en Budi berasa engga nyaman lama-lama disana. Aku siy seneng-seneng aja ama lagu-lagu model begitu. Mr. Banker aja kadang heran, aku tuh hidup di era kapan, siy, kok sukanya ama lagu-lagu jaman puluhan tahun yang lalu. Mending kalo cuma suka, lah ini aku pake acara apal liriknya segala! Kalo udah bermobil berdua ama Mr. Banker en nostalgiaku mulai kumat, aku setel aja lagu-lagu jadul dari MP3-ku. Ato aku cari stasiun radio yang muter lagu-lagu oldies. Trus aku nyanyi-nyanyiin deh, lagu-lagu yang bahkan Mr. Banker engga pernah denger. Kenapa ya, aku bisa cinta banget ama lagu-lagu lawas? Hmm, bingung juga gimana jelasinnya, padahal ortuku juga bukan tipe ortu yang suka nyetel lagu-lagu oldies gitu. Yang aku tahu, dari jaman kelas 3 SD aja aku udah suka ama When You Tell Me That You Love Me-nya Diana Ross. Eh, ternyata engga cuma aku yang enjoying that oldies live music. Si Yofan juga suka. Maklum siy, kita kan sama-sama punya obsesi terpendam jadi penyanyi kafe. Hihihi…


Oya, waktu makan itu, ada satu kejadian yang bikin temen-temenku lumayan bengong. Ceritanya aku pesen steak ayam. Setelah nungguin lumayan lama, si mba waitress muncul. Beginilah percakapan yang terjadi antara kita :
Waitress : “Mba, maaf, tadi ada kesalahan. Mba kan pesennya steak ayam, tapi yang dibuatin malah steak sapi. Steak ayamnya sendiri tinggal satu dan juga sudah terlanjur dipesan orang lain.”
Aku       : “Walah, steak sapi lebih mahal, dunk, mba? Engga mau deh, kalo gitu. Kecuali harga yang saya bayar sama.”
Waitress : “Saya tanyakan dulu ya, mba.”
Aku       : “Oke.”
Temen-temen laen bengong dengerin percakapan tadi. Memahami penyebab kebengongan mereka (sebegitu peritungannya siy), penjelasan aku begini : Itu bagian dari service, kan? Kalo mereka mau menanggung akibat kesalahannya, berarti kan bagus service-nya. Kalo mereka engga mau, aku juga engga masalah. Aku tinggal pilih mau tetep pesen steak sapi atau ganti pesenan. Sesimpel itu aja. Ending-nya sesuai harapan : aku dapat steak sapi seharga steak ayam :D

Kalo menyangkut service atau pelayanan, aku emang lumayan sensitif. Udah berapa kali kejadian aku ngomel-ngomel di kafe atau di karaoke karena pelayanan yang menurutku di bawah standar. Contohnya kalo di kafe, waiter-nya lama banget nyuekin kita, padahal kafenya engga rame-rame amat. Ato makanan yang lama banget penyajiannya. Kalo omelan di karaoke biasanya terjadi jika sound-nya tiba-tiba trouble. I know, it takes time bagi petugasnya untuk jalan ke room kita. Tapi engga perlu sampe nunggu 4 menit, kan? Kalo nyampe 4 menit, berarti kita rugi satu lagu, dunk *doh, mulai lagi peritungannya*

Service sensitivity  ini bukan karena aku orang perfeksionis. Aku curiga sensitivitas ini baru mulai muncul waktu aku kerja di instansiku yang lama yang adalah di bidang perbankan. Aku adalah salah satu person in charge dalam hal Quality Assurance. Senangnya, kerjaanku itu memaksa untuk sering jalan-jalan, walau cuma di Jawa Timur aja, khususnya belahan selatan. Tentunya dalam rangka peningkatan pelayanan di banyak unit kerja yang berada di bawah supervisi kantorku waktu itu. Dalam 1 minggu, aku bisa ke 3 kota sekaligus. Capeknya, tiap hari aku musti kerja sampe malam. Dari pagi sampe siang aku mengawasi dan menilai kualitas pelayanan ke nasabah. Sorenya aku ngadepin laptop buat bikin slide presentasi. Malamnya, aku presentasi en coaching untuk sharing hasil pengamatan seharian tadi.

Oya, walau bank udah dibilang tutup, para pegawainya engga bisa nyantai-nyantai cos kerjaan yang menunggu tetep seabrek. Customer service masih harus mengadministrasikan berkas-berkasnya. Teller masih harus menghitung uangnya, mencocokkan kas fisik dan kas yang tercatat dalam sistem, dan melakukan Teller Cash Out ke atasannya. Setelah itu masih harus melakukan verifikasi pada bukti kasnya. Itulah mengapa presentasinya kudu malem, yaitu setelah pekerjaan mereka semua beres. Walaupun presentasinya pasti malem-malem, juga engga diitung lembur, karena semua proses yang aku kerjakan dari pagi sampai malam itu merupakan salah satu bagian dari job desc-ku. Walau capek, tapi aku enjoy banget ngejalanin itu. Apalagi, dengan berkeliling ke berbagai kota, aku sekaligus berwisata juga, termasuk di dalamnya wisata kuliner. Alhamdulillah, di kerjaanku yang sekarang aku juga masih ada "paksaan" untuk jalan-jalan. Wilayahnya malah lebih luas. Kepulauan Indonesia :D

Eh, tapi ada perbedaan antara "omelanku" tentang permasalahan service di kerjaan yang dulu ama permasalahan service yang sekarang aku terima. Kalo jaman dulu, feed back yang aku kasih ke unit kerja aku sampaikan dengan cara halus dan "menyenangkan", baik lewat presentasi dan coaching di grup besar maupun secara personal. Sampai sekarang, walopun aku sudah meninggalkan instansi itu 2 tahun lebih, temen-temen Quality Assurance masih sering menyampaikan salam dari orang-orang di unit kerja yang dulu sering aku datangi. Jadi terharu...

Nah, sekarang, karena naluri perbankan-ku yang sudah sangat tidak terasah, kalo ngomel-ngomel aku suka engga jelas gitu. Penyebab aku ngomel tentunya beralasan, tapi tata cara penyampaian omelanku yang engga anggun sama sekali -_- Mr. Banker aja ampe pernah marah ama aku gara-gara aku ngomelin mba-mba waitress yang belum juga menyajikan makanan yang udah aku pesan lebih dari setengah jam. Parah banget deh, aku. Kadang abis ngomel itu aku nyesel. Duh, aku kok segitu jahatnya, ya :'( Kata Mr. Banker, kalo ada kejadian kayak gitu, jangan marah-marah ke petugasnya, tapi minta ketemu langsung ama manajernya. Biar si manajer yang negur anak buahnya. Kan lebih elegan tuh. Hmm, iya juga siy...

Selesai makan malam, kami lanjut ke wahana Misteri Kapal Hantu. Cerita selengkapnya ada di postingan selanjutnya.

2 comments:

  1. udah baca ceritanya nih....
    mantep dah! aku aja g brani :)

    ReplyDelete
  2. Hihihi...hayoo, klo ada lagi deket tempat javas sana, kudu berani loh yaaa :D

    ReplyDelete