Friday, 14 September 2012

Saya dan Kantuk

Beberapa hari terakhir ini, saya cepat sekali mengantuk. Ngantuknya juga engga liat-liat waktu. Bisa siang, bisa malam. Klo malam, enaknya saya bisa langsung tidur. Kemewahan bisa langsung tidur ini bener-bener saya syukuri. Karena engga jarang saya mengalami yang namanya insomnia. Walau saya bukan satu-satunya penduduk bumi yang pernah mengalami insomnia, karena ada penelitian yang menunjukkan bahwa 30-45% orang dewasa di seluruh dunia mengalami insomnia, tapi tetep aja rasanya sangat menjengkelkan. Secara waktu yang harusnya dipakai buat beristirahat, malah dipake bengong. Hmm, engga bengong-bengong amat siy. Kalo lagi insomnia, saya biasanya mengisi kehampaan dengan nonton tivi, atau nge-blog, atau baca buku, atau nge-game. Agenda yang saya rencanakan untuk insomnia berikutnya adalah menghias kamar dengan wall-sticker. Hehehe...

Pengennya siy, kalo lagi insomnia tuh saya karaokean aja. Tapi saya engga enak ama tetangga deket rumah kalo saya nekat karaokean tengah malam. Bukan masalah bakal dilaporin ke Ketua RT, tapi kalo mereka jatuh cinta ama suara saya, trus saya ditanggap buat nyanyi di acara-acara kampung, gimana? Jadwal manggung saya bakal nambah padat, kan? Hihihi...

Berbeda dengan hari-hari biasanya, akhir-akhir ini saya gampang diserang rasa kantuk. Beberapa kali udah janjian ama Mr. Banker buat telpon-telponan, tapi yang ada saya malah ketiduran sebelum sempat ditelpon. Padahal Mr. Banker punya niat buat telpon aja harusnya bikin saya super melek. Saking jarangnya, tuh. Kayaknya bisa dikategorikan sebagai salah satu dari 10 peristiwa bersejarah di dunia, deh, kalo dia ada niatan buat telpon gitu. Dunia saya, maksudnya.

Sebenarnya bukan hal aneh juga kalo saya suka mengantuk. Pas bulan puasa kemarin, hampir tiap hari saya nyempetin buat tidur siang. Kalo saya lagi suntuk dengan kerjaan yang numpuk, saya juga bisa tiba-tiba mengantuk. Mungkin itu mekanisme tubuh saya untuk melawan stres, ya? Dengan mengantuk, saya jadi pengen tidur. Pas udah kebangun, jadi fresh en bisa nyelesein kerjaan yang numpuk tadi. Tapi entah kenapa, kalo malem, tetep aja suka insomnia. Tapi seminggu terakhir ini, saya terus-terusan mengantuk. Mungkin karena masih ada rasa capek yang tertinggal (kayaknya ada deh judul lagu mirip-mirip begini) sejak perjalanan fun working saya ke Sumatera Utara minggu lalu, ya?

Pesawat yang membawa saya dari Medan landing di Jakarta Minggu malam. Besok paginya, saya engga pake mampir kantor, langsung capcus ke Kantor Pusat untuk menghadiri suatu acara peringatan disana. Salah satu acaranya adalah "kuliah umum" dari seorang pemerhati lingkungan (sebut saja Abah I) yang membawakan materi yang sarat akan pesan kebijakan dengan cara bersajak, bernyanyi, dan bergitar. Tak jarang di dalam kisah bijak yang diceritakannya, terselip humor yang membuat penonton tertawa. Semua orang di ruangan benar-benar mengapresiasi penampilannya dengan tertawa sambil bertepuk tangan meriah. Oke, engga semua, tapi nyaris semua. Kecuali beberapa orang yang engga bisa mengerti dimana letak kelucuan ceritanya. Termasuk saya. Walaupun kami semua yang hadir disitu berasal dari instansi yang sama (at least, IQ-nya engga beda-beda jauh, lah), sepertinya persepsi saya (dan beberapa orang lainnya) tentang humor berbeda dari kebanyakan penonton yang hadir disitu. Mungkin memang saya yang engga berkelas atau gimana, saya juga engga tahu.

Dari awal penampilan Abah I di panggung, saya udah bengong aja. Beliau membawakan syair dan lagu yang dikarangnya sendiri tentang mentari, flamboyan, dan apa lah, yang berbau alam, gitu. Sempat nyanyiin Burung Camar-nya Vina Panduwinata juga. Walopun saya termasuk penggemarnya Bunda Vina (halah, nyebutinnya kayak lagi ikut kontes2an nyanyi di tipi), saya engga tergugah untuk merasa tertarik. Bosen tingkat akut deh. Saya tolah-toleh untuk menganalisis keadaan di sekitar. Walaupun lampu dipadamkan, sehingga penerangan yang ada hanya berasal dari lampu di atas panggung, saya masih bisa melihat wajah-wajah berseri-seri di sekitar saya. Saat Abah I memberikan kata-kata motivasi, semua orang menjadi bersemangat. Lagi-lagi semuanya...kecuali teman di sebelah kiri dan kanan saya. Hihihi, ternyata teman-teman yang duduk di sekitar saya (kita dateng berempat), sama bosennya kayak saya. Sekilas mereka terkesan menonton dengan penuh perhatian. Ternyata 2 dari mereka tidur. Cuma Yofan yang duduk persis di sebelah kanan saya yang engga tidur, walo dari tampangnya juga udah keliatan jelas kalo dia bosen tingkat Kantor Pusat. Saya kebawa temen-temen dunk. Jadi ngantuk juga. #halah, pke alesan kebawa, aslinya dari awal udah ngantuk, tapi malu mengakui :p Jadilah saya dengan suksesnya ketiduran juga.

Kemarin, pas de Lima (minus Budi) ngumpul buat karaokean lanjut makan malam, Yofan buka aib saya. Katanya, waktu ketiduran itu, kepala saya bener-bener muter engga tentu arah. Kiri, kanan, depan, belakang. Sekali-sekali saya kebangun, kayak terkaget-kaget sendiri gitu kenapa saya bisa ketiduran. Tapi trus tidur lagi. Ivna en Ratna yang waktu diklat awal dulu sekelas ama saya engga kaget denger cerita Yofan. Mereka udah apal banget kalo dulu di kelas, saya tidur mulu kerjaannya. Tidur saya juga engga ada cantik-cantiknya. Kepala nempel ke jendela di belakang saya en parahnya walo beberapa kali kebangun, dengan cueknya ya tidur lagi. Bener-bener kayak engga niat gitu ngikutin materi di kelas. Eh, tapi jangan salah kira! Nyombong dikit, boleh dunk, ya...Walo saya terlihat seperti engga niat gitu di kelas, Alhamdulillah saya termasuk 40% peserta diklat yang lulus semua mata pelajaran, engga pake mengulang sama sekali. Loh, kok bisa? Ya belajar dunk! Saya mati-matian gitu, kalo belajar. Seumur hidup, baru saat diklat saya belajar sekeras itu. Kalo waktunya ujian, saya cuma tidur 2-3 jam. Everyday. Biar tetap terjaga saat belajar tengah malam, saya pake dopping 2 cangkir kopi. Untung belajarnya engga sendirian, tapi bertiga ama Vivien en Ayiek. Jadi engga berasa hampa. Jadi harap dimaklumi kalo di kelas saya ngantuk berat. Untungnya diklat kemarin engga memperhitungkan tingkat kesiagaan di kelas. Coba kalo peserta diklat yang ngantuk dimasukin penilaian. Mungkin walau saya bisa lulus semua mata pelajaran (ada 14 kalo engga salah), bakal ada catatan khusus disana, entah apa.

Besoknya, maksudnya sehari setelah acara peringatan di Kantor Pusat itu, saya en Yofan dapet tugas ngemsi buat acara halal bihalal sekaligus peringatan ulang tahun kantor kami. Karena ada tema halal bihalal dan ada performance Tari Saman, kami memutuskan untuk memakai pakaian adat Palembang *alasannya nyambung, engga, siy?*


penampakan duo MC kantor :p
Pas waktunya ceramah, penyakit mengantuk saya kembali menyerang. Saya minta ijin ke stage manager buat tidur bentar di ruang sound system. Pada sesi tidur curi-curi saya kali ini, beberapa kali saya kebangun. Tapi demi mendengar kalo acara ceramah masih berlangsung, saya nerusin tidur lagi. Sampe pada suatu saat, saya denger suara Yofan sebagai MC. Kagetlah saya. Dengan agak panik, saya bangun dari posisi duduk nyender bahagia di dalam ruang sound system itu. Untungnya, sebagai pengantar acara penyerahan suvenir itu, saya engga ada giliran ngomong. Pas sesi penyerahan suvenir itu berlangsung, tampangnya Yofan udah panik aja demi ngeliat saya. Sambil masih mengumpulkan nyawa, saya nyerocos untuk mengantarkan acara pemotongan tumpeng. Sampai rangkaian acara berakhir, Alhamdulillah lancar. Selesai ngemsi, saya minta maaf ke Yofan dan stage manager karena udah bikin mereka panik. Walo saya sempat minta ijin, karena penceramahnya menyudahi materinya dengan agak mendadak, paniknya mereka bikin mereka jadi lupa kalo saya lagi tidur deket situ. Hihihi...Abis acara kita jadi ketawa-ketawa sendiri. Kayaknya emang aneh banget ada MC yang tidur di tengah acara. Kata Yofan, biasanya yang ada kan malah gugup atau siap-siap buat nganterin acara selanjutnya. Iya, ya? Jadi penasaran, ada engga ya, MC di tempat lain yang separah saya? :D

Ngantuk parah terakhir terjadi kemarin, waktu saya lagi nyalon. Namanya lagi dipijat, maklum lah ya, kalo kita jadi ngantuk gitu. Tapi ngantuknya saya waktu dipijat engga sampe bikin saya ketiduran. Saya masih terus terjaga demi menyimak obrolannya mba-mba terapis (ada 3 orang) yang lagi kasih treatment ke saya. Saya baru bener-bener ketiduran waktu treatment waxing. Berdasar apa yang pernah saya baca, bagi kebanyakan orang, waxing itu menyakitkan. Tapi bagi saya biasa aja rasanya. Tetep aja berasa aneh sendiri kok bisa-bisanya saya ketiduran di tengah proses yang menyakitkan tersebut. Saya baru kebangun gara-gara dibangunin mba-mba-nya. Ya apalagi alasannya kalo bukan karena treatment-nya udah selesai en mereka mau pulang. Saya ngeliat jam. Udah jam 8 malem. Hehehe...

Udahan ah, ceritanya. Mau pulang, niy. Eh, engga langsung pulang juga, siy. Cos mau mampir salon dulu buat creambath. Kemarin engga sempat cos kemaleman. Kasian mba-mba-nya juga kalo saya tetep maksa buat di-creambath. Yang jelas, ntar malem engga boleh cepet-cepet ngantuk cos Mr. Banker mau dateng ;)

4 comments:

  1. panjang bener ceritanya...
    jd pngn cerita karaokeku kmrn juga nih... :)

    ReplyDelete
  2. hehehe...sip, happy writing...

    ReplyDelete
  3. mbak, kok rekan belajar diklatnya ga disebutin? :P

    ReplyDelete