Thursday, 20 September 2012

Uji Nyali di Misteri Kapal Hantu



Melanjutkan cerita dari postingan sebelumnya, abis makan, de Lima memutuskan untuk mengunjungi wahana Misteri Kapal Hantu. Dalam rangka menyambut Halloween, La Piazza memang menyuguhkan wahana bertema misteri itu. Sempat ragu untuk masuk gara-gara ngeliat antrian yang panjang banget. Waktu nanya ke petugas, kita dikasih tahu kalo itu antriannya terbagi menjadi 2. Yang satu ke Kapal Hantu. Satunya lagi ke Pulau Hantu. Track Kapal Hantu lebih panjang, tapi setting Pulau Hantu lebih keren. Mempertimbangkan antrian Kapal Hantu yang memang lebih pendek, kami putuskan untuk beli tiket Kapal Hantu. Karena 1 tiket berlaku untuk 2 orang, tapi karena kita berlima, mau engga mau ya beli 3 tiket. Coba ya, ada pengunjung lain yang sendirian, itu jatah 1 orang bakal aku jual deh. 5ribu juga engga papa. Halah, bener-bener engga mau rugi. Hahaha…

Sambil ngantri, kita lihat-lihat pemandangan di sekitar. Deket wahana ada booth yang menjual berbagai souvenir yang berbau horror, bangsa topeng setan kayak di film Scream, gitu. Ada juga booth untuk photo session with ghost. Talent-nya ada 2 orang cewek. Dandanannya keren, asli nyeremin. Didukung ama kostum yang oke. Tapi kok pake wedges, ya? Berasa ada yang kurang pas, jadinya.

Di dekat wahana juga ada semacam pengumuman yang berisikan statistik pengunjung. Jelas bukan data yang valid. Tapi lucu juga buat dibaca-baca. Disitu tertulis jumlah pengunjung yang udah masuk tapi keluar lagi, yang mukanya jadi pucet, yang pipis di celana, yang sok cool, yang nangis, yang pingsan, yang sandalnya robek. Ada juga keterangan “masuk La Piazza, keluar Senayan City”. Hihihi, ada-ada aja…

penampakan wahana Misteri Kapal Hantu
(sumber : travel.okezone.com)
Yofan cerita, sebelumnya dia pernah ke wahana model beginian. Rumah hantu di PRJ Kemayoran. Hantu-hantu yang ada di dalam tuh para talent yang dandannya serem banget. Dia ampe ketakutan trus lari-larian ama temennya, gara-gara si talent hantu ngejar-ngejar mereka. Pake acara nginjek sandal temennya ampe tuh sandal putus. Mana waktu masuk wahana tuh kudu berdua-dua gitu. Beda ama yang kita antriin sekarang. Saking ramenya, 1 rombongan terdiri dari 7-10 orang. Denger cerita Yofan, lumayan keder juga jadinya. Kalo Yofan yang cowok aja bisa ketakutan gitu, gimana aku, ya? Secara yang ini hantunya talent, bukan boneka, gitu.

Ratna gelisah aja, seakan mau mengurungkan diri buat masuk. Komentar kita, ngapain takut, Na, bukannya kamu udah sering lihat setan yang beneran, ya? Hihihi… Tapi emang iya, siy. Di kontrakan kita, udah berapa kali dia ngerasa ngeliat aku turun dari tangga, padahal aku sendiri lagi anteng-antengan aja dalam kamarku di atas. Aku ganti ngeliatin Ivna. Mukanya datar. Kayanya dia emang engga takut. Engga heran siy, dia kan hobinya emang nonton film horror en thriller. Budi en Yofan juga biasa aja. Kalo Budi kayanya emang berani-berani aja. Kalo Yofan, karena pernah masuk wahana beginian, jadi udah bisa menebak apa yang ada di dalamnya, sehingga kalopun takut engga banget-banget. Aku? Engga tahu juga tampangku gimana. Campuran antara excited, deg-degan, takut engga jelas, ama happy happy two thousand and twelve gitu.

Ya udah lah, udah nanggung ini. Itung-itung uji nyali. Selama ini kalo liat uji nyali yang di tivi, aku ketawa-ketawa aja liat para peserta yang ketakutan. Eh, uji nyali disini bukan yang semacam Dunia Lain itu loh, tapi yang kuis dengan 4 peserta yang disuruh masuk bergiliran ke sebuah rumah untuk suatu misi trus ada talent-talent yang nakut-nakutin mereka. Aku lupa apa nama acaranya dan stasiun tivi mana yang menayangkan. Engga tahu juga sekarang itu acara masih ada atau engga.

Kami melewati 3 tirai sebelum benar-benar masuk ke wahana. Tirainya semacam penyekat untuk memudahkan pembagian rombongan. Petugas-petugas yang berjaga pake baju kelasi. Mukanya dibedakin putih banget, kayak pake kapur. Kesan mistis udah terasa saat memasuki tirai pertama. Wangi-wangiannya itu loh, lumayan kerasa, walo engga sampe menusuk hidung.

Dan akhirnya, saat penantian tiba. Ternyata kita memang engga perlu menunggu lama untuk bisa masuk wahana. Kayanya engga sampai 10 menit, deh, ngantrinya. Oya, begini urutan kita saat masuk wahana. Paling depan Ratna (di depannya ada sepasang cowo-cewe gitu). Trus ada Ivna, Yofan, aku, en Budi paling belakang. Kayak lagi jelajah malam, kita masuk sambil memegang bahu masing-masing. Eh, kecuali Ratna ding. Masa dia pegang bahu cowo yang bawa pacarnya itu -_- Oh, iya, Budi juga engga pake acara pegang-pegang bahu. Hihihi…

Pas masuk wahana, kita langsung disambut ama hantu cewek. Aku masih kalem aja. Kan udah tau kalo dia talent yang manusia juga. Jadi aku tenang-tenang saja. Sempat parno, mengira tuh hantu cewek bakal ngikutin kita, waktu jalan di lorong, aku noleh. Ternyata si hantu cuma ngintipin aja dari pintu. Belum jauh jalan, ada kepala yang tiba-tiba muncul dari dinding. Lumayan kaget juga jadinya. Mana pas aku teriak kaget gitu, temen bertiga di depan bingung kenapa aku teriak-teriak. Hmm, gitu deh, kalo rombongan banyak orang gini, engga semuanya disuguhi hantu yang sama. Apalagi karena hantunya bukan boneka yang dikendalikan mesin, ya suka-suka hantunya juga pengen nongol ke siapa. Gara-gara "kepala muncul dari dinding" itu, aku mulai menyatu dengan suasana horor yang ada. Awalnya lebih ke rasa kaget siy. Tapi tetep aja, jadi mulai ngerasa serem aja, gitu.

Beberapa hantu lagi kita lewati. Tapi karena mereka kalem, aku juga kalem. Sampe akhirnya ada sesosok hantu gede macam genderuwo gitu muncul sambil menggeram. Bajunya item, rambutnya juga gondrong gimbal item gitu. Entah karena efek baju atau emang talent-nya berbadan subur, tuh hantu keliatan nyeremin banget. Aku spontan teriak-teriak engga jelas lagi. Yang nyebelin, ngeliat aku lumayan ketakutan gitu, Budi malah ngerjain. “Mba, dia ngejar kita,” gitu dia bilang sambil kayak dorong-dorong aku. Hantunya jelas tahu kalo aku takut, jadinya dia ngejar beneran. Aku ampe engga yakin yang di belakang aku tuh Budi ato hantu genderuwo tadi.

Dalam kepanikan yang spontan, aku langsung merangsek ke depan. Bikin rombongan jadi berantakan. Sepasang cowo-cewe yang jalan paling depan aja entah bagaimana bisa berada di belakang kita. Walo akhirnya mereka balik ke depan lagi. Spontanitasku tadi bikin Ratna ngomel-ngomel cos aku nyenggol bahunya keras banget. Secara tuh lorong sempit. Parahnya, kehebohanku tadi bikin kacamatanya Yofan jatuh. Haduh, kasian banget dia. Ampe meraba-raba cari kacamatanya di kegelapan. Trus engga tahu gimana ceritanya, tragedi sandal putus yang pernah menimpa temennya Yofan terulang lagi. Korban Yofan kali ini adalah Budi. Maap ya, teman-teman. Gara-gara aku freakin out neh! :s  Parahnya, mereka bingung kenapa aku sampe lari-larian gitu. Ternyata yang ngeliat hantu genderuwo tadi emang cuma aku en Budi. Kayak waktu liat hantu kepala di awal tadi. Yang laen juga engga liat. Hadeh… jadi berasa orang aneh kalo heboh sendiri begini -_-

Merasa bersalah sama yang laen, aku berusaha kalem lagi. Walo masih lumayan takut, aku berusaha cuek. Engga pake teriak-teriak. Kayanya aku belajar dari pengalaman bahwa kalo kita takut, tuh hantu bakalan makin ngerjain. Kaya genderuwo tadi itu, pake acara ngejar-ngejar kita. Untuk tetap terlihat kalem, aku ngomel-ngomel sendiri. Tiap ada hantu ngegodain, mau cuma ngedeketin, ato pake acara bisik-bisik deket banget ama mukaku entah ngomong apa, aku cuma ngedumel “ini apa siy!?” Beneran kayak orang bego, deh. Aku, maksudnya. Hahaha…

Sempat serem lagi waktu ada hantu nenek berambut putih duduk di meja sambil menggeser-geser tubuhnya dan entah apa yang dibawanya, menimbulkan suara gesekan logam gitu. Biar kayak sok berani, aku bilang ke dia “tenang, mbah”. Apa coba maksudku? Oya, setting wahananya engga jelas. Bukan kayak di kapal beneran. Walau tampilan luarnya kapal, dalemnya cuma ada ruangan-ruangan, lorong-lorong, dengan beberapa kursi dan meja. Maksudnya siy ruangan-ruangan itu bisa kita anggap sebagai kabin kapal, ruang tidur, gitu. Lantainya juga datar aja, engga pake acara naik turun ato ngelewatin genangan air seperti beberapa rumah hantu yang pernah aku datengin. Ya maklum aja, yang dipake buat wahana ini memang semacam hall serbaguna gitu deh. Tapi dekorasi luarnya lumayan oke, kok. Tata cahaya dan ilustrasi musiknya juga lumayan mendukung. Total hantu yang kita temui sekitar belasan.

Mendekati pintu keluar, ada rombongan pocong pake kain warna-warni. Si cewe yang ama cowonya tadi teriak-teriak heboh banget sambil terus meluk cowonya. Hmm, membawa cewe ke tempat beginian emang modus deh, kayanya. Grup pocong ini bikin Ratna yang dari tadi anteng juga jadi lari-lari gitu. Dia emang paling takut ama yang namanya pocong. Aku sendiri malah biasa aja. Kayanya efek dari follow akun twitter @poconggg dan beli bukunya Arief Muhammad deh. Mana tuh grup pocong pake kain warna-warni pula. Ada yang merah segala. Mana ada seremnya coba?

Keluar dari wahana, aku dan Ivna ngeliat anak kecil dengan rambut kriwil pendek pake dress bunga-bunga kecil duduk bersila gitu di sebuah tempat agak tinggi. Ivna ngira dia talent juga, jadi dia siap-siap ngeluarin kamera hp. Pas kita ngelewatin anak kecil tadi, ternyata dia anak kecil beneran. Dan di sebelahnya ada ibunya. Bukan talent, kalo gitu. Walah…untung Ivna engga jadi minta foto bareng dia. Malu-maluin, dunk. Hihihi… Tapi asli, tuh anak kecil kayak tipikal hantu-hantu di film-film bule gitu, deh.

Saat udah menghirup udara bebas di luar wahana, ada satu kesimpulan yang bisa aku tarik. Ternyata yang paling heboh di dalem adalah aku. Menyedihkan. Padahal yang lain pemberani. Padahal lagi, aku paling dituakan di antara personil de Lima yang lain. Hmm, oke, bukan dituakan, tapi umurku emang paling banyak di antara mereka. Paling tua ternyata malah paling penakut. Harga diri, mana harga diri? :’( Eh, tapi ada satu fakta tidak terlihat yang baru dibeberkan oleh Ivna setelah kita keluar wahana. Di dalam tadi dia keliatan paling kalem karena...dia merem selama di dalam! Hadehhh… Kata Ratna, jalannya dia en Ivna tuh kayak lagi ikut lomba balap bakiak tujuh belas agustusan gitu. Sambil pegang bahu, kaki mereka saling nempel, trus majunya juga serempak. Kiri, kanan, kiri, kanan, gitu… Oalah, kenapa aku tadi engga kepikir buat kayak gitu ya? Tapi kalo aku tadi merem, apa yang mau aku ceritain disini ya? Hehehe…

Ending-nya, entah karena masih kepikiran Kapal Hantu ato gimana, waktu mau pulang, helm yang harusnya aku pake malah aku taruh di motor sebelah. Pas udah bayar parkir en motor udah jalan agak jauh, aku baru nyadar. Jadilah aku lari lagi masuk area parkir buat ngambil helm. Pas balik, langsung disambut tampang bete keempat de Lima lain. Lagi-lagi, maapkan aku, teman-teman… :p

6 comments:

  1. hahahahaha,,,,merem is the best :)

    ReplyDelete
  2. kalo masuk ketempat githua Javasgak branu. ngeri ajah! :)

    ReplyDelete
  3. Hehe, niy cerita serem tapi malah bikin ketawa ya? :D Makasiy sudah berkunjung ;)

    ReplyDelete