Friday, 19 October 2012

Setelah Test Pack Ke...Entahlah yang Keberapa...

Tadi aku pasang screenshot chatting aku tadi pagi dengan Mr. Banker sebagai display picture (DP) di BBM.


Sebagai penjelas DP di atas, aku pasang status yang engga beda jauh dengan penutup postingan aku beberapa waktu lalu.

"Kenapa kita mesti kecewa bila tak juga mendapatkan apa yang bahkan kita pun belum pernah memilikinya?" 

Engga lama setelah itu, aku terima komen-komen di bawah ini (dengan urutan sesuai masuknya bbm *penting, ya?* dan juga perubahan seperlunya, mengingat bahasa bbm-an banyak pake singkatan) :

Mba Anita  : Itu bahas tes pek kah? Sotoy aku hehehe... (setelah dijawab iya, baru lanjut komennya) Tetap semangat ya Is, Allah akan kasih di saat yang tepat. Aku doa'in semoga cepet dititipin momongan. Amiinnn....


Mba Via      : Jangan nangis dong, bawa hepi aja. Aku malah engga test pack sama sekali, daripada stres sendiri.  Kalo aku sih emang dikasih syukur, engga juga gpp, yang penting Rio (nama suaminya-Red) dan keluarga kita engga mempermasalahkan. Semua itu milik Allah, jadi kapan Allah mau ngasih ke kita itu rahasia kan? Yang penting kita udah berdoa dan ikhtiar.

Hikmah      : Semangaaad kakaaak. Kita sama-sama semangaaad yaaakk...
 
Dina             : Sabar ya, bukk...*padahal aku yang baca kudu nangis* (selanjutnya dia cerita panjang tentang test pack dan kehamilannya saat ini)

Widi            : *kirim emot jempol dan peluk*

Indri            : Kata-kata yang bijak dan bener-bener ikhlas *kirim emot senyum dan peluk*

Yang terakhir adalah komen dari Winda, seorang teman dari Malang yang juga terpaksa (!) merantau ke Jakarta.


Makasiy, Winda chayank... Jadi kapan kita maen ke Bandung bareng? 
*lah, ga nyambung*
*oke, yang ini obrolan di group chat gtalk*

Bersyukur banget punya banyak temen yang engga pernah bosen memberikan doa dan semangat.
*terharu*
*peluk satu-satu* 
*sending kisses from a far*
Buat Mba Via en Hikmah, kita sama-sama terus berusaha dan berdoa, ya ;)
Cemungudh eaaa!!! :D 

Dan yang paling bikin aku bersyukur, adalah keberadaan Mr. Banker, dengan segala caranya dalam menunjukkan cintanya. Dengan engga suka kalo aku nangis, sehingga aku berusaha menjadi kuat... Walaupun aku sering ngerasa dia kurang bisa ngertiin aku, aku tahu dia selalu berusaha memahami aku. Tapi meski aku sering protes dengan kecuekannya,  aku tahu kalo benernya dia care. Dia suami yang perhatian kok, dengan caranya sendiri. Yang paling penting, he loves me inspite of, not because of... 

Dengan harapan, kita bisa saja terus kecewa atau terus bertahan. Untuk yang satu ini, kita memilih untuk tidak merasa kecewa...

8 comments:

  1. really like this......

    keep writing...!!!!!1

    ReplyDelete
  2. tetap optimis is, semua akan indah pada waktunya:)

    ReplyDelete
  3. Aminnn...makasiy, ya, git :)

    ReplyDelete
  4. mb isti, sabar ya...
    mamaku dulu 7 tahun baru dapet aku

    tetep semangat ya mbak

    ReplyDelete
  5. Mamanya fanty nunggu 7 tahun trus dapet anak pinter en cantik kayak fanty. Buah kesabarannya manis sekali ya...makasiy semangatnya ya, say :-*

    ReplyDelete
  6. Semangat,sll bdoa n berikhtiar .. \(^_^)/
    Insya Allah...doa qta dikabulkan..Aamiin Yaa Mujiib

    ReplyDelete
  7. InsyaAllah...aminnn...sama-sama berjuang dg semangat ya, mba fitria *hugs*

    ReplyDelete