Friday, 23 November 2012

What A Day!!! - part 2 (After Office Hours)


Ngelanjutin postingan sebelumnya, pulang kantor kemarin rencananya mau nge-Mal Kelapa Gading ama de Limabuat ngebelanjain voucher yang aku ceritain disini. Tapi batal. Jadinya pulang ke kontrakan aja. Nyampe kontrakan, aku mandi, sholat, trus baca sms dari Septi, temen dari tim lain yang bakal berangkat ke Jambi juga. Ternyata dia mewakili rekan-rekan se-timnya minta ngeganti jadwal keberangkatan jadi lebih pagi. Engga jadi naik Sriwijaya yang jam 7.55, tapi naik Garuda yang jam 5.55. Dia bilang udah ngehubungin rekan se-timku yang ternyata keberatan kalo berangkatnya pagi banget, jadi tim kita engga jadi berangkat bareng. Untungnya aku belum bayar tiket kita (karena maksimal jam8 malem, jadi aku agak nyante). 

Aku langsung ngehubungin Mega Holiday buat mengganti jadwal tiga orang. Bisa siy, kata petugasnya, tapi yang Garuda maksimal pembayaran jam 19.30. Oke, deh. Aku langsung buka akun klikbca-ku. Disini aku baru menyadari kalo saldo BCA-ku engga cukup buat bayar keenam tiket itu. Mau keluar cari ATM, di luar lagi ujan. Aku nambahin saldoku di BCA dengan transfer pake sms banking BRI. Masalahnya, maksimal transfer dengan sms banking BRI tuh cuma 1 juta. Saldo BCA-ku tetep masih kurang.  

Solusinya : aku ngehubungin Mr. Banker buat minjem duitnya. Setelah sempet susah buat ngehubungin dia, akhirnya berhasil juga. Udah menjelang detik-detik terakhir soalnya. Dia sempet marah-marah cos aku pake acara nalangin dulu buat bayar tiket. Padahal aslinya engga nalangin-nalangin banget, secara ama kantor udah dikasih duit buat bayar tiket. Masalahnya, duitnya cash. Cos rencananya tadi emang mau minta tiketnya dianterin. COD gitu. Tapi ternyata engga bisa kata petugas di Mega Holiday, cos messenger-nya udah pulang. Ya, bisa dimaklumi juga siy. Udah sore banget soalnya. Setelah aku jelasin permasalahannya, baru dia bisa ngertiin. Dia siy, emang paling engga suka kalo aku nalangin-nalangin gitu. Padahal aku sering banget nalangin buat bayar barang ke vendor koperasi, cos pengajuan dana ke koperasi kanjuga engga bisa sakdet saknyet (artinya : seketika itu juga). Tapi ya sud lah... ini adalah salah satu wujud pengabdianku sebagai pengurus koperasi #miapah???

Di tengah heboh sendiri dengan urusan tiket, aku inget kalo aku kudu nganterin poster ke adikku.  Emang siy, waktu nyampe kontrakan tadi, aku ngeliat poster perusahaan adikku, namanya Olik (nama adikku, bukan nama perusahaannya) masih nangkring di ruang parkir kontrakan. Benernya ini ruang tamu yang difungsikan sebagai tempat parkir motor en parkir sandal-sepatu.

Jadi ceritanya 2 minggu lalu, Olik nitip poster guede di kontrakan kita. Tuh poster cuma pindah tempat aja, dari rumah Budeku di Tangerang ke rumah kita. Keberadaan poster itu berawal dari rencana meeting ama klien perusahaannya yang harusnya udah dilaksanain beberapa bulan lalu di Jakarta. Waktu adikku en bosnya dari S'pore (info : Olik emang kerja disana) udah nyampe Jakarta, engga tau kenapa, rekanan mereka ngebatalin meeting. Bukan batal siy, tapi ditunda. Nah, yang jadi problem adalah poster perusahaan yang ukurannya gede banget itu bakal membuat ribet kalo dibawa pulang lagi ke S'pore, mengingat suatu saat nanti bakal ada meeting untuk mengganti meeting yang sebelumnya dibatalin. Jadilah poster itu dibawa Olik buat dititipin ke rumah Budeku di Tangerang. Kenapa engga langsung ke rumahku? Karena waktu itu aku lagi tugas di Pematang Siantar, kayak pernah aku ceritain disini, disini, dan disini.

Rencananya kemarin dia mau ambil itu poster ke rumah kita. Ternyata sampe aku udah pulang kantor pun, Bu Umi (babysitter-nya baby Nizam) melaporkan kalo sampe detik itu Olik belum menampakkan batang hidungnya di rumah. Waktu aku tanyain ke Olik, dia bilang dia emang sibuk banget. Di hotel pun, dia bawa pulang kerjaan. Dia minta tolong aku buat ngebawain posternya ke hotel tempat dia nginep. Aku inget kemarin dia sempat cerita kalo nginepnya di ApartemenMediterania Gardendeket Central Park. Katanya, awalnya rencana nginep di Pullman Hotel yang deket Bundaran HI, tapi ternyata penuh, jadi mau dialihkan ke Hotel Borobudur, tapi masih penuh juga. Entah bagaimana akhirnya dia nginep di Apt. Mediterania Garden.

Jam 19.15, aku telpon Blue Bird buat pesen taksi. Jam 19.30 aku jalan ke depan gang, cos kayak udah pernah aku ceritain disini, mobil engga bisa parkir deket-deket rumah kita. 20 menit nunggu, taksi yang aku tunggu belum nongol juga. Aku telpon lagi ke operator, katanya belum ada respon. Sampe 20.15, masih aja belum ada taksi biru yang muncul. Aku telpon operator lagi, jawaban masih sama. Karena udah cape nunggu(plus malu juga bengong di pinggir jalan sepi 45 menit sambil bawa poster segede gaban), aku nge-cancel pesenanku. Padahal aku juga engga tau kudu gimana. Mau naik ojek, bawa posternya susah. Mau naik bajaj, tuh poster engga cukup dimasukin bajaj. Masa iya kudu diiket di atap bajaj-nya. Berasa mudik, dunk.

Engga lama setelah mutusin hubungan telpon ama Blue Bird, bersamaan dengan kesabaran yang udah nyampe level paling dasar, ada taksi warna putih yang ujug-ujug muncul entah dari mana. Oke, lebay, jelas kliatan kok munculnya darimana, secara jalannya cuma 1 jalur. Dengan kebahagiaan yang melimpah ruah, aku setop deh tuh taksi. Biarin deh, merk-nya abal-abal, yang penting taksi. Setelah duduk di samping kusir yang sedang bekerja, eh, maksudnya pak sopir, pikiran parno mulai bekerja. Eh, niy taksi kok aku engga pernah denger merk-nya, ya? Jangan-jangan taksi gelap, niy? Ntar kalo sopirnya jahat gimana?

Langsung deh, aku koar-koar di status bb. Tanggapan dari temen-temen dateng beruntun. Ratna langsung minta aku nge-bbm-in nomor plat mobil (sayangnya engga sempat liat) dan identitas pengemudi, plus minta sopirnya lewat jalan yang aku tau. Icha nyaranin aku baca doa. Mba Arie minta aku ati-ati. Lila minta aku telpon Olik sambil ngomong keras-keras nomer taksinya. Mba Via yang paling lengkap, mulai dari nyatet nomor mobil dan nama sopir, waspada, merhatiin jalan, trus ujung-ujungnya nyuruh aku brenti bbm-an. Oke, aku turutin. Endingnya...Alhamdulillah, nyampe dengan selamat di Apartemen Mediterania Garden, Jakbar (just info : rumahku di Kemayoran, Jakpus).

Turun dari taksi, aku telpon Olik, ngasih tau kalo aku nunggu di depan lobi yang deket Alfamart. Yang aku herankan, aku menangkap nada bingung dari suara Olik. Dia bilang dia mau turun ke bawah. Tunggu punya tunggu, Olik engga muncul-muncul juga. Dia telpon lagi untuk nanya apa aku di Apartemen Mediterania Garden? Ya iya lah, di mana lagi, gitu? Dan jawabnya, Sodara-sodara, bikin nyesek banget. "Aku kandi Hotel Borobudur, bukan di apartemen." Wot???? Ups, jadi mikir macem-macem ya :p WHATTT???

Jadi Sodara-sodara, Olik ingetnya udah ngasihtau aku, padahal belum. Aku juga salah, engga mastiin lagi sebelum berangkat. Ya sud lah, mari mencari taksi lagi. Kali ini engga perlu nunggu lama, muncullah Blue Bird. Alhamdulillah, engga perlu parno, cos bukan taksi abal-abal lagi. Eh, yakin niy, bersyukur? Setelah duduk di samping pak sopir (kali ini bener, bukan pak kusir), baru aku merasa hampa. Sopir taksi yang satu ini cerewetnya ngalahin nenek lampir. Eh, nenek lampir emang cerewet ya? Entahlah, kepikirannya itu siy. yang diocehin mulai dari kehidupan keluarganya ampe nunjukin lokasi tragedi Tugu Tani-Apriyani (yang sayangnya engga bikin aku excited cos aku jelas udah tau...deket kantor, getoh!). ngomongin popok baby sampe bisnis online. Bener-bener deh, betah banget ngecipris. Padahal aku cuma nanggepin sekedarnya cos tanganku sibuk bbm-an ama Mr. Banker. Eh, jadinya dikomentarin "jarinya kayak ngobrol sendiri, ya, cepet banget ngetiknya". Dohhh, tobattt!!!

Setelah melewati perjalanan penuh siksaan di telinga plus menguras kocek sebesar 80ribu Rupiah (masing-masing 40 ribu untuk setiap taksi yang aku naikin), sampailah aku di Hotel Borobudur. Olik udah menyambut di depan lobi sambil membawa kalung bunga. Eh, engga ding, sambil bawa kunci kamarnya #ya iya lah Hufftt, jadi berasa laper deh. Ngelewatin scanner kayak di bandara, trus naek ke kamar yang dibilang Olik rate-nya 1,5 juta itu. Itu pun udah pake corporate rate-nya rekanan. Komentar pertama : "kok biasa aja kamarnya?". Jawaban Olik : "tapi kan luas". "Masih bagusan kamar hunimunku," aku menimpali. Ujung-ujungnya aku curiga itu harga kamar di-mark up ama rekanan perusahaannya Olik #parno

Kaya gini penampakan kamarnya :



Dan ini kamar mandinya :


Waktu masuk kamar mandi, berasa hepi banget cos banyak pernak-pernik yang bisa dibawa pulang #hobi

 
Oh, iya, tadi aku bilang laper, ya. Oke, kita mau makan apa? Kata Olik, pesen apa aja bisa di-reimburse perusahaannya kok. Kalo buat dinner 1 orang, 250 ribu masih wajar. Weleh, berlebihan. Tapi ngeliat menu makanan di hotel, ternyata engga berlebihan juga pagu segitu. Masalahnya kata Olik, kalo pesen makanan di hotel, bakal keliatan berlebihan kalo pesennya untuk 2 orang. Kan penggantiannya cuma buat dia aja. Oke, kita pesen PHD aja. Pizza Hut Delivery, 500-600. Apes, cabang yang meng-cover daerah tempat kita berada udah tutup. Pilihan beralih kepada Hokben alias Hoka Hoka Bento, 500-505. Menunggu sekitar 40 menit, baru deh pesenan kita dateng. #lumayan.hampa.nunggunya

Demikianlah...

Tiba-tiba aku jadi inget lagu lama yang pernah aku nyanyiin bareng Paduan Suara Universitas Brawijaya Malang.
 

THE LONG DAY CLOSES

(text written by Henry Fothergill Chorley,
music by Arthur Sullivan in 1868)
No star is over the lake,
Its pale watch keeping,
The moon is half awake,
Through gray mist creeping,
The last red leaves fall round
The porch of roses,
The clock hath ceased to sound,
The long day closes.
Sit by the silent hearth
in calm endeavour,
To count the sounds of mirth,
Now dumb for ever.
Heed not how hope believes
And fate disposes,
Shadow is round the eaves,
The long day closes.
The lighted windows dim
Are fading slowly.
The fire that was so trim
Now quivers lowly.
Go to the dreamless bed
Where grief reposes,
Thy book of toil is read,
The long day closes...

No comments:

Post a Comment