Wednesday, 12 December 2012

It's All About Choices


Entah bagaimana dalam perjalanan kehidupan
Kamu belajar lebih banyak tentang dirimu sendiri
Dan menyadari bahwa penyesalan tidak seharusnya ada
Hanyalah penghargaan abadi atas pilihan-pilihan hidup yang telah kau buat
(Kahlil Gibran)

Bicara tentang pilihan, malam Minggu begini aku pengen stay di kontrakan aja. Nah, biar judulnya bukan Malam Minggu Kelabu, kudu ada agenda kegiatan yang seru dunk! Ganti sprei *I love fresh laundry's smell!*, cantolin air freshener yang baru, wangi bougenvile ke kipas angin...hmmm, atmosfernya udah pas banget deh pokoknya, buat…nge-blog! Ambil notebook...ya ampun, ampe bulukan begini saking udah lama engga dipake. Ambil foldable notebook table juga biar nyaman ngetiknya...ya ampun, ga kalah bulukan! *langsung ngelap-ngelap pake tisu*


Perlengkapan udah ready semua *termasuk jeruk shantang sebagai cemilan*. Sekarang login di www.blogger.com. Langsung muncul Reading List. Scroll ke bawah, nemu beberapa tulisan terbaru dari Mba Indah, yang salah satunya langsung menarik perhatian. Isinya nyeritain kalo Bibi Titi Teliti lagi mau bagi-bagi Korean Giveaway. Setelah ngebuka link-nya, ya ampun, hadiahnya bikin ngiler sambil guling-guling! Ada handphone, ipod shuffle, souvenir dari Korea, de el el, e te ce, lan sapanunggalane. Jadi langsung pengen ikutan kontesnya, deh! Rencana nge-blog tentang Belitung, Candi Muaro Jambi, dan Samalona ditunda dulu *langsung brainwashing*

Aku sempat beberapa kali mampir ke blog-nya Bibi Titi Teliti. Terutama waktu Bibi Titi Teliti alias Mba Erry lagi rajin banget nulis demi bisa menangin kontes nge-blog yang diadakan oleh Korea Tourism Organization. Sampe akhirnya beliau berhasil memenangkan kontes tersebut! Keren banget, euy!!! Ini penampakan Bibi waktu ketemu ama 2 PM en Miss A di Korea :


Yak, back to the contest. Jadi kuisnya apaan, tho? Kata Bibi, temanya gampang kok :

Silahkan obrak abrik blog ini, dan pilih satu postingan yang lo suka di blog inih, dan buat postingan di blog lo tentang hal tsb, dan mohon berikan alasan nya ya, kenapa bisa suka ama post tsb.
Gue siap menerima kritik membangun lho yah

(disadur sesuai dengan aslinya, tapi masih bertanya-tanya kenapa disini engga muncul smiley kayak punya Bibi *blogger amatir*)

Jujur niy, milih postingan favorit di blog-nya Bibi tuh bikin aku jadi galau. Malam Minggu ini masih bukan Malam Minggu Kelabu, tapi jadinya malah berjudul Malam Minggu Galau. Abisnya postingan beliau keren-keren siy! Unik dan personal, deh!
*ini beneran jujur loh*
*kuatir dianggep modus biar menang*
*padahal emang iya*
*dukung gerakan pembagian hp gratis untuk para blogger*

Jadi niy ya, baca tulisan-tulisannya Bibi tuh berasa makan permen nano-nano *masih eksis engga siy, permen ini?* Ada yang bikin terharu, ada yang bikin senyum-senyum sendiri, ada yang bikin ketawa-ketawa ga jelas, ada yang menohok, ada yang efeknya adalah kombinasi itu semua. Pusing deh, gue! Ups, aku maksudnya...mulai kapan aku menyebut diri dengan gue? *virus Bibi Titi Teliti mulai menyerang* *abis ini kayaknya aku bakal mulai nendang-nendang kulkas*

Kalo boleh bikin nominasi buat The Most Favourite Post, then here are the nominees :


Zodiak aku en Bibi yang sama-sama Gemini kayaknya emang menjadikan kami berdua sosok ibu tiri berkepribadian ganda yang penuh perhitungan. Jadi ngakak abis waktu baca postingan yang kayaknya aku banget itu! Membanding-bandingkan, lebih gede mana cintaku dan cintanya, dan ngerasa lebih bahagia kalo ternyata gedean cintanya...berasa menang, gitu :p About being romantic, satu hal yang kudu ditekankan banget adalah ternyata tiap orang itu punya sisi romantis, dengan caranya sendiri. Dengan Bibi nulis postingan itu, Bibi nunjukin keromantisan Bibi, loh ;)


Tentang almost kissing scene yang terdapat dalam drama Korea "Lie To Me" yang bikin Bibi banting-banting remote DVD. Aku emang belum pernah nonton filmnya *maklum, bukan penggemar drama Korea* tapi ngeliat foto yang ditampilkan oleh Bibi di blog-nya emang bikin aku ikut geregetan :p

Foto pertama:


Pasti ngarepin sebuah ending yang diharapkan *apa seh*
Check this out...
Foto kedua :
 

Walo cuma ngeliat foto-foto di atas, bawaanku udah gemes aja kayak Bibi. Kenapa engga kena?! Kenapa?!! Reaksiku selanjutnya saat terus mantengin tulisannya Bibi adalah bengong maksimal. Aku engga ngerti musti ketawa ato nangis. Kayaknya absurd banget ada seorang ibu rumah tangga beranak dua yang kepikiran buat niruin adegan itu *tutup mata*. Tapi, bukan hal aneh kok, kalo Gemini punya sisi absurd *toss dulu* *I love your style, Bi*

NB : Mohon maaf, agar tidak menimbulkan kehebohan lebih lanjut, foto Bibi dan Abah yang lagi berpose niruin almost kissing scene di atas engga saya tampilkan :p


Bibi bilang :
Setiap kali gue menghadapi persimpangan dan diharuskan untuk mengambil suatu keputusan penting, prosedur standard selalu dijalankan…
Tapi pada akhirnya, tetap saja hal ituh gak bisa menjamin bahwa pada akhirnya kita bisa mengambil keputusan yang tepat!

Namun ternyata bahwa hal-hal yang semula terlihat seperti sebuah keputusan yang salah ternyata bisa berakhir dengan kesimpulan :

It was not a bad decision at all!!

Dan dengan bijaknya Bibi berkata :
Mungkin Allah pengen gue belajar sesuatu dalam hidup ini dengan cara yang gak enak kali yah…


Baca postingan ini bikin merinding deh. Emm, bukan karena berbau horor, tapi karena disitu aku bisa ngeliat bahwa kuatnya keinginan seseorang akan sesuatu benar-benar bisa mendatangkan sesuatu yang menjadi impiannya tersebut ke hadapannya! Semesta yang menuntun...Kecintaan Bibi akan menulis dan kegilaannya pada drama Korea yang keduanya sangat mendalam pada akhirnya benar-benar mampu membawanya ke Korea!

Kata Bibi :
Intinya adalah, ketika lo memikirkan sesuatu dan menginginkannya dengan teramat sangat, maka menurut hukum ketertarikan, seluruh partikel yang ada di semesta ini akan membantu lo untuk mendapatkannya…

Oya, menengok tulisan-tulisan para rival yang link-nya ada disini, kayaknya postingan nomor 4 ini adalah kandidat utama untuk The Most Favourite Post *sapa tau Bibi mau bikin award khusus untuk tulisan-tulisan Bibi sendiri* 

Buka-buka postingan para rival juga bikin aku deg-degan sendiri. Semuanya dikomenin ama Bibi! Berarti kalo aku ngikut kontes, Bibi juga bakal ninggalin komen dunk! Hwaaa, jadi grogi niy, ngebayangin tulisanku bakal dikomenin ama selebblog! *ngebedakin blog* *ngelipstikin blog*

Setelah mengingat, menimbang, memutuskan, akhirnya aku menetapkan satu postingan favorit alias yang paling aku suka di blog-nya Bibi. Ngomong jujur lagi, ah...dari awal nulis postingan ini aku udah nentuin pilihan kok. Clue-nya...engga jauh-jauh dari kata-kata bijak Kahlil Gibran yang aku tulis di awal tadi.

Oke, pemirsa, aku udah engga sabar niy, buat bacain pemenangnya *berasa artis pembaca award*

Eng ing eng...
(sumber : http://www.dailygalaxy.com)


Postingannya Bibi yang aku favoritin ini prolog-nya aja udah kena banget!

Simple question!
Have you ever made a bad decision? *just be honest*
I wish I am brave enough to say that I’ve never regretted any decision in my life…
Well, but I am not that lucky!

Hidup itu pilihan...siapa siy, yang engga pernah denger rangkaian tiga kata ini? Setiap hari kita emang dihadapkan pada berbagai alternatif pilihan yang ujungnya adalah meminta keputusan. Mulai dari mengambil keputusan engga penting seperti dalam kasusnya Bibi yang seharusnya engga ngegesek kartu BNI waktu makan di Hanamasa sampe salah pilih DVD drama Korea. Postingan Bibi emang deket banget ama keseharian kita. Dalam kasus aku, keputusan engga penting itu misalnya kayak :

Bagusnya pake jilbab paris ato shawl ya? *waktu lagi dandan mau ngantor*
Enaknya pilih Chicken Teriyaki ato Chicken Yakiniku *waktu lagi mau makan di Hokben*
Baiknya ngebuka bbm ato ngebiarin aja *waktu lagi mau bobo trus ada bbm masuk*
Harusnya minta ijin atasan ato langsung kabur aja waktu mau nge-mall di Jumat siang *oke, ini bukan pilihan, ini namanya pegawai tidak profesional* *tapi sekarang udah insap kok*

Dari sekian banyak keputusan atas pilihan-pilihan hidup itu, aku juga sering merasa melakukan kesalahan besar dengan mengambil keputusan yang salah! Perasaan menyesal turut menyertai saat hadir pemahaman tentang kesalahan yang sudah kita buat. Biasanya penyesalan emang dateng di akhir. Karena kalo dateng di awal, namanya pendaftaran. Errr...

Penyesalan-penyesalan itu misalnya kayak :

Duh, kenapa waktu final lomba karaoke kantor aku malah jejingkrakan nyanyiin lagu "Baby Doll"-nya Utopia, padahal semua orang udah bilang kalo aku bagusnya nyanyi lagu mendayu-dayu bangsanya punya Celine Dion, Mariah Carey (yang slow loh, ya). Jadinya cuma juara 2, deh *padahal kalopun nyanyiin lagu slow tetep belum tentu menang juga* *kalo aku menang, berarti Yofan engga jadi juara 1 dunk :p*

Hadeh, beli LM-nya kenapa terburu nafsu siy? Padahal nunggu beberapa minggu aja, harganya turun banyak banget *kerugian material yang diakibatkan oleh kesalahan prediksi pada akhir tahun lalu ini lumayan bikin hampa*

Ya ampun, kenapa aku bisa ngeluarin duit 2,5 juta cuma buat beli paket spa, padahal sekarang banyak voucher-voucher spa di daily deal yang diskonnya gila-gilaan *sumpah, ini salah satu keputusan yang bikin nyesek sampe sekarang*

Tentang lomba karaoke, ada request buat nampilin foto yang sejatinya udah berumur hampir setengah tahun -_-


Yang berpose di atas adalah artis cewe bersama manajernya (alias aku en Ivna) dan artis cowo bersama talent-nya (alias Yofan en Ratna). Hehehe...

Dalam hidupku, keputusan yang paling berat untuk diputuskan adalah keputusan untuk rela resign demi menikah dengan Mr. Banker. Sekilas pernah aku bahas di postingan ini, waktu itu rasanya sedih banget meninggalkan instansi yang sudah mencetakku menjadi seperti sekarang ini *belajar ngomong di depan orang banyak, belajar ngemsi, belajar jadi EO, dan banyak lagi, di Bank ITU*. Aku udah cinta mati sama job-ku di Bank ITU waktu itu. Di sisi lain, aku cinta mati sama Mr. Banker. Karena udah aturan perusahaan yang melarang pegawainya menikah dengan sesama pegawai, jadi mau engga mau, pilihannya cuma ada 2 :
1. Tetep di Bank ITU tapi putus hubungan ama Mr. Banker
2. Merid ama Mr. Banker tapi putus hubungan ama Bank ITU
Emm, lebih tepatnya bukan putus hubungan, tapi ganti status hubungan. Dari yang sebelumnya berstatus pegawai, kalo resign trus merid ama Mr. Banker, statusnya jadi anggota Ikatan Wanita Bank ITU. Semacam Dharma Wanita lah, kalo di lingkungan PNS, ato Bhayangkari kalo di Kepolisian.

Dengan beberapa pertimbangan, aku mengambil opsi nomor dua. Perpisahan dengan temen-temen dan pekerjaanku di Bank ITU bener-bener menguras air mata. Walo banyak yang menguatkanku dengan mengatakan keputusanku sudah tepat. Ditambah keyakinan mereka tentang jenjang karir Mr. Banker yang relatif bagus dan berprospek cerah di masa depan. Oke, satu poin ini juga menjadi salah satu pertimbanganku untuk mengambil pilihan kedua. Mau bilang aku matre? Whatever you say, lah. But be realistic, kita engga bisa hidup cuma dengan cinta kan? Emang cinta bisa dimakan? Emang cinta bisa bikin kita engga kepanasan, engga keujanan? Emang cinta bisa bikin kita shopping? Oke, kepanjangan penjelasannya.

Kembali ke masalah keputusan. Engga sedikit juga yang menganggap aku mengambil keputusan yang salah. Aku sendiri aja sempat ragu untuk meneruskan relationship dengan Mr. Banker. Selain karena udah ngerasa klop banget dengan jobdesc-ku, ortuku sempat melarang keras waktu aku ngenalin Mr. Banker sebagai calon suami. Banyak faktor yang bisa menyebabkan pilihan nomor dua di atas adalah hal yang akan disesali kemudian. Mengingat usiaku yang udah lumayan berumur *kalo dibandingin ama fresh graduate, maksudnya*, kayanya agak susah buat ngelamar pekerjaan baru. Secara aku dipandang bukan cewe yang betah di rumah aja, gitu. Berbeda kalo aku mau bertahan di Bank ITU. Selain udah cocok banget dengan kerjaanku, pada saatnya nanti, aku bahkan juga bisa mengejar karir yang setara dengan Mr. Banker. Belum lagi masalah denda dua digit yang kudu kita keluarkan karena masa kerjaku belum memenuhi kontrak minimal untuk bisa mengundurkan diri. Intinya, banyak pihak yang menganggap keputusanku untuk menikah dengan Mr. Banker dan resign dari Bank ITU adalah BAD DECISION!!!

Tapi saat itu, hatiku bener-bener sudah dipenuhi keyakinan (dan juga CINTA, tentunya *ups, capslock kepencet*) bahwa Mr. Banker adalah jodohku. Sehingga kita bisa menepis segala keraguan dari sekitar, terutama orang-orang terdekat dan melangkah ke jenjang pernikahan. Keraguan mengenai bisa engga-nya aku dapet kerjaan bahkan engga membutuhkan waktu lama untuk bisa terjawab. Belum sampai sebulan setelah menikah, saat aku masih belajar menjadi menantu yang baik di rumah mertua, aku dapat panggilan dari Bank ITU. Lah, kok bisa? Aku kan udah engga tercatat sebagai pegawainya lagi? Ternyata begini ceritanya. Kebetulan mereka lagi ada kerjasama dengan suatu lembaga consulting dalam rangka peningkatan kualitas pelayanan. Maklum, saat itu Bank ITU lagi aware banget sama service quality issue dan lagi getol-getolnya mengerahkan segala cara demi bisa memperbaiki kualitas pelayanannya, yang mana tentunya akan mendukung peningkatan citranya di mata masyarakat. Kebetulan lembaga consulting tersebut masih kekurangan personel untuk bisa segera menjalankan kontrak kerjasamanya. Kebetulan lagi, aku adalah salah satu PIC (person in charge) dalam bidang peningkatan kualitas pelayanan di Bank ITU, emm, mantan PIC lebih tepatnya, kan udah resign. Koyo tumbu ketemu tutup, kalo kata orang Jawa.

Hanya dengan wawancara singkat dengan Direktur lembaga, aku langsung diterima sebagai pegawai kontrak di lembaga tersebut. Padahal CV yang mereka minta aja engga aku bawa. Maklum, sore ditelpon, keesokan harinya, pagi-pagi buta aku berangkat dari Sidoarjo ke Malang demi memenuhi janji jam 8. Bisa hadir dengan mengenakan pakaian dan sepatu formal aja udah bagus! Ibu Direktur memaklumi situasiku saat itu, sehingga masalah CV gampang, boleh disusulkan lewat email. Perjanjian dengan lembaga yang harus aku tanda tangani juga akan dikirimkan via email. Saat itu juga aku udah langsung dikasih tahu berapa fee yang akan aku dapatkan. Dua digit angka yang bener-bener lebih dari lumayan menurutku, sejujurnya bahkan melebihi ekspektasiku. Kalo diitung-itung, fee untuk kontrak 3 bulan itu setara dengan gaji 4 bulanku di Bank ITU sebelumnya *bonus dan insentif jangan ikut diitung loh ya*. Bedanya, yang dulu full time, yang ini bisa dibilang part time, karena pekerjaan ini engga mengharuskanku berada di kantor setiap hari. Dalam 1 harinya pun engga harus dari pagi sampe sore. Fleksibel, yang penting memenuhi target pekerjaan yang sudah ditentukan.

Selagi bekerja sebagai rekanan Bank ITU, aku juga aktif mengirim lamaran dan mengikuti proses seleksi penerimaan di berbagai instansi. Salah satunya ya instansi tempat aku sekarang bekerja ini. Waktu seleksi psikotes, jadwalnya cukup menimbulkan kehebohan bagi aku, Mr. Banker, dan keluarga. Jadwal seleksi yang jatuh di hari Sabtu dan diadakan di Surabaya lumayan bikin nervous. Secara Jumat-nya aku akad nikah dan Minggu-nya aku resepsi, yang mana kesemuanya diadakan di Malang. Jadwal seleksi yang berada di tengah-tengah jadwal menikah itu bikin aku mengalami kelelahan fisik yang lumayan karena kudu bolak-balik Malang-Sidoarjo-Surabaya-Sidoarjo-Malang (Alhamdulillah semuanya lancar), trus dicap sebagai runaway bride karena waktu keluarga jauh udah pada ngumpul di Malang, akunya malah engga ada *kayanya runaway bride bukan kayak gitu deh, artinya* *jadi mikir*. Dan lagi, yang menimbulkan penyesalan adalah aku batal memakai lukisan henna di tangan, soalnya kalo aku maksa buat make, kuatirnya bakal jadi perhatian peserta lain dan mengalihkan fokus mereka terhadap soal ujian *mana ada kayak gitu* *yaa...pokoknya aku ngerasa bakal kayak gitu*

Masalah hari akad yang berdekatan dengan hari seleksi itu ada cerita tersendiri loh. Awalnya kita sekeluarga sempat galau dalam menentukan hari akad nikah. Galau berjamaah, niy. Baiknya Jumat ato Sabtu? Setelah saling berargumentasi, pada akhirnya, keputusannya adalah hari Jumat. Keputusan ini bener-bener right decision! Soalnya beberapa minggu setelah kita mendaftarkan hari dan tanggal itu ke KUA, keluar pengumuman di internet bahwa seleksi pertamaku akan diadakan pada hari Sabtu. Whewww...coba kalo waktu itu kita jadinya nentuin hari Sabtu buat akad nikah, aku batal ikut seleksi kali, ya...Apalagi pengumuman itu datengnya udah nge-press banget ama tanggal pernikahan, kalopun jadwal akad nikahnya yang diganti kayanya bakal ribet.

Oke, aku tadi bilang, aku memang mengirimkan lamaran ke beberapa instansi. Tapi instansi yang aku sekarang masuki ini yang udah aku gadang-gadang sejak lama. Waktu kuliah aku udah ngiler pengen kesini, tapi ternyata pas aku lulus, mereka engga buka penerimaan pegawai S1. Dua tahun sebelumnya (waktu udah pacaran ama Mr. Banker dan aku udah mikirin kemungkinan untuk resign) aku udah pernah kirim lamaran. Tapi langsung gagal di seleksi administratif karena aku engga bisa nunjukin ijazah asli (karena saat itu masih ditahan oleh Bank ITU dan sebagai pegawai Kantor Cabang, birokrasi peminjamannya engga gampang dan tentunya memakan waktu yang tidak singkat).

Berbeda dengan lamaranku yang kedua. Posisiku di Kantor Wilayah mempersingkat jalur birokrasi, apalagi saat itu aku sudah memberikan kepastian, paling engga 95% kemungkinan untuk resign, jadi muluslah jalanku untuk meminjam ijazah. Tetep aja siy, pake surat keterangan bermeterai yang menyatakan akan segera mengembalikan ijazah setelah selesai digunakan. Paling engga, buat nyerahin surat peminjaman yang sudah disetujui atasan langsung dan tidak langsungku, aku tinggal naik 1 lantai ke ruangan Bagian SDM trus sedikit mengintimidasi pegawai disana biar bisa langsung ngedapetin ijazahku. Hihihi...

Mendekati pengumuman final juga lumayan bikin ketar-ketir. Kontrak kerjaku memang hanya 3 bulan, tapi aku sempat khawatir, dalam waktu 3 bulan itu sudah ada pengumuman final. Bukan kepedean, tapi harapan besar untuk berada di daftar pegawai yang diterima membuatku sudah memikirkan bagaimana jika pada saat kontrakku belum selesai, ternyata aku sudah harus magang. Untungnya kebingungan itu engga perlu terjadi. Alhamdulillah, sesuai harapan, aku diterima. Registrasi ulang di Jakarta dijadwalkan sekitar seminggu setelah pengumuman final, hanya beberapa hari setelah kontrakku habis. Lagi-lagi banyak Alhamdulillah...

Semua itu aku rasakan sebagai berkah pernikahan. Betapa pernikahan itu akan membukakan pintu-pintu rizki itu benar adanya, bagi aku dan Mr. Banker. Kita mematahkan pendapat yang menyatakan bahwa keputusanku untuk menikah dengan Mr. Banker dan meninggalkan Bank ITU adalah bad decision.

Bersamaan dengan proses registrasi ulang dan pemberkasanku di Jakarta, Mr. Banker mendapat promosi sebagai Manajer di sebuah Kantor Cabang di Malang. Kebetulan aku juga dapat tempat magang di Malang. Kesempatan tinggal serumah berdua dengan Mr. Banker ternyata engga lama. Hanya berselang kurang dari 6 bulan, ketika aku sedang menjalani diklat (lagi-lagi di Jakarta), Mr. Banker memperoleh kepercayaan untuk menjadi Pimpinan di Kantor Cabang Pembantu di Makassar. 

Karena aku sudah memilih untuk menjadi pegawai di instansi yang sekarang, maka sebagai konsekuensinya, aku dan Mr. Banker menentukan pilihan lanjutan yaitu untuk menjalani hubungan jarak jauh alias LDR. Jadi kalo Bibi Titi Teliti pernah ngerasain LDR, aku juga, loh! Seperti biasa, banyak pihak yang mempertanyakan pilihan kami ini. Kenapa aku engga mengajukan pindah mengikuti suami? Banyak faktor yang mendasari keputusan untuk aku tetap tinggal dan bekerja di Jakarta. Engga usah dijelasin lah, ya, kepanjangan ntar postingannya :p

Tentang keputusan untuk LDR itu lagi-lagi memancing komentar. Wah, aneh juga ya, padahal ada pilihan untuk bisa deket sama pasangan. Pasti akan lebih membahagiakan. Hmm...masa? Bahagia itu subyektif. Bahagia itu luas. Kalo kita hanya membanding-bandingkan apa yang kita punya dengan apa yang dimiliki orang lain, rasanya kayak kuraaanggg aja! Coba deh, berusaha mensyukuri apa saja yang sudah kita miliki.

LDR bukan berarti engga ato kurang bahagia. Kadang aku malah berpikir, aku dan Mr. Banker lebih mesra *cieh* sekarang dibandingkan dulu waktu tinggal serumah. Pasti ada hal-hal positif yang bisa diambil dari segala hal yang terjadi dalam hidup kita. Kayak Bibi Titi Teliti, LDR membuat Bibi lebih mandiri. Bisa masang Aqua galon sendiri. Bener banget tuh, Bi! Oke, aku emang masih perlu bantuan temen buat megangin dispensernya, tapi untuk bisa menuju dispenser tersebut, ada perjuangan yang kudu dilakuin, yaitu galonnya harus dinaikin dari satu ke lantai dua lewat tangga! Wewww, engga percaya kalo aku ternyata sekuat itu *applause, please :p*

Kembali ke pilihan hidup, pada saatnya nanti, kita pasti akan memilih untuk tinggal bersama, dan tentunya kita juga akan mengusahakannya. Tapi untuk saat ini...belum, kali, ya? Yang jelas, kita tetap pasangan yang berbahagia walo kita cuma ketemu 2 minggu sekali ato bahkan lebih. Karena menjalani LDR pun adalah merupakan pilihan kita.

a portrait of a happy couple :D
Happiness is a state of mind, not what you are, or what you have.
Choose to be happy, and you will be happy!

See, bahkan untuk merasakan kebahagiaan pun adalah sebuah pilihan!

Note :
Ada yang notice engga, di awal tadi aku nulisnya bikin postingan ini di malam Minggu, tapi baru di-publish sekarang yang notabene adalah hari Rabu? Alasannya...karena aku pengen posting di tanggal cantik...12-12-12! :D
Emm, oke, bukan itu alasannya. Tapi karena banyak banget yang kudu aku edit tapi engga sempet-sempet :'( *sok sibuk*

8 comments:

  1. Love this quote..."Happiness is a state of mind, not what you are, or what you have.
    Choose to be happy, and you will be happy!"...so much

    cemungud kaka,,ayo dunk bibi Titi Teliti menangin blog ini,,peliss!!!!!
    #jgnlupapajakhadiahkalomenang :p

    ReplyDelete
  2. Yang satu ini kayanya bakal dapet gelar komentator setia *hugs* Makasiy, ivna :-*
    Emm, pajaknya disetor ke mana, niy? :D

    ReplyDelete
  3. Bagus postingannya, hihihi kisahnya αϑα yg sama spt ªķΰ hrs make a choice...tp msh blm bs jd pemutus :D, trs menulis isti.. Tagged this blog as fave...

    ReplyDelete
  4. "Tagged this blog as fave"...thx so much ya...makasiy juga buat semangatnya :)
    Wah, kenapa tuh, belum jadi pemutus? Kalo mau di-share, silakan looo ;)

    ReplyDelete
  5. Hai Isti :)
    Sepertinya dikau bener bener telah mengeobrak abrik blog aku yah...hehehe...

    Banyak tau tentang perjalanan hidupku yang merasa aku jadi deket juga denganmu...

    Mungkin nanti gantian aku yang akan obrak abrik blog mu yah...hehehe...

    LDR memang berat, aku beruntung bisa mengalaminya walo cuman sebentar yang pada akhirnya membuat aku menjadi lebih menghargai hal hal kecil :)

    Dan keputusan mu buat tetap menjalankan tes di tengah jadwal akad dan resepsi patut diacungi jempol :)

    Dan good luck dengan LDR mu yaaaah :)

    Makasih udah ikutan GA ku:)
    Dan udah dicatat sebagai peserta yah :)

    ReplyDelete
  6. Horeee...bener-bener dikomenin ama Bibi Titi Teliti! :D

    Iya, Bi, aku emang ngobrak-abrik blognya Bibi, abisnya karakternya Bibi tuh kayaknya engga jauh beda ama aku, jadi ngerasa nyambung aja, gitu, bacanya...sering bikin aku mikir "aku banget neh" ;)
    Wah, kalo Bibi juga mau ngobrak-abrik ganti, dengan senang hati aku ijinkan :p

    Makasiy, ya, Bi, udah mampir kesini, komen disini, en nge-RT plus nge-fave-in tweet aku tentang post ini *dancing-dancing* Moga tulisan di atas jadi salah satu tulisan favorit Bibi buat GA-nya *ngarep*

    Goodluck for you too Bibi, in everything you do :-*

    ReplyDelete
  7. Wah lagi ikutan lomba ya, aku doain semoga sukses deh, kalo menang jangan lupa traktiran, atau mau dibagi dua juga gpp is hehehe

    Alhamdulillah ternyata "bad decision" yang pernah dikatakan orang-orang ke kamu nyatanya salah kan is, Allah tahu keputusan yang terbaik untuk hambanya :)

    ReplyDelete
  8. Makasiy doanya, Suhu... Amin, amin... Hmm, hp dibagi 2, gimana caranya ya? *pede*

    Yuppp, emang kita bener-bener kudu berpasrah pada-Nya :)

    ReplyDelete