Tuesday, 5 February 2013

Lagi Pengen Nulis Aja

Ceritanya niy lagi tidur-tiduran di kamar en bingung mau ngapain. Awalnya mau baca buku ato majalah yang udah numpuk banget di kamar tapi mood buat bacanya lagi engga ada. Ternyata sampai saat ini pun mood bacanya juga belum muncul. Jadilah blogwalking ke beberapa blog favorit, sampe akhirnya bosen juga. Mau fb-an juga udah males duluan secara fb sekarang didominasi ama orang jualan. Belum lagi ada temen yang sukanya ceramah di status fb-nya. Wedew, napa engga nge-blog aja, gitu, trus share link aja. Bikin penuh timeline aja. Belum lagi temen-temen yang pada dasarnya engga aku kenal tapi terpaksa aku accept friend request-nya cos engga enak kalo nolak, secara dia adalah temen si anu, ato si itu. Mau twitteran ato bbm-an juga lagi males. Intinya, judulnya adalah lagi males ngapa-ngapain.
Mulai kuatir kalo kemalesanku ini akan berakhir dengan nge-game Onet. Hmm, seperti udah diapalin ama de Lima, kalo aku sibuk sendiri ama Tab, biasanya emang Onet-an. Udah kenal Onet 2 taon, tetep aja engga bisa move on dari game ini, padahal udah bolak-balik muncul kalimat "congratulation, you had conquered onet world" di akhir permainan. Intinya, daripada ber-onet-ria, mari kita nge-blog saja. Cerita tentang apa, ya? Lagi males mikir yang sudah lama berlalu, jadi mari saya ceritakan momen yang baru saja berlalu.

Btw, pas udah niat nge-blog kenapa tiba-tiba bbm berdatangan ya? Dimulai dari seorang temen yang ngeliat pp en status di bbm-ku tadi banget (yang belum aku ganti ampe sekarang) tentang makan bersama de Lima di rumah, trus jadi kirim bbm yang aku simpulkan sebagai dia nge-fans ama Yofan *uhuk, kayaknya besok ada yang seneng cos punya penggemar baru ;)* Juga ada bbm dari Mr. Banker yang mendadak pengen telpon. Emm, baru nyadar, abis pisah di bandara Ngurah Rai 2minggu lalu, kita emang belum telpon-telponan. Eh, tapi tadi dia bilang masih mau ngapain dulu, gitu, jadi mari saya lanjutkan dulu nge-blog-nya.
Baru beberapa jam yang lalu, semua berkumpul di kamarku. Semua itu maksudnya de Lima plus Baby Nizam. Kenapa musti tadi sore? Kenapa engga pas kamarku rapi en cantik seperti...err, kapan ya, terakhir aku ngerapiin kamar? Hihihi... ampe udah lupa. Yang jelas aksi malesku menimbulkan reaksi pengunjung adalah bengong ngeliat kamar yang kayak, hmm, kayak aku. Berantakan..hehe... Dasar pemalas tingkat akut :p
Trus kenapa tiba-tiba pada ngegerebek kamarku siy? Gara-garanya tadi pas pulang kantor, Ratna minta tolong Budi buat ngebenerin siaran tv kabelnya yang entah mengapa abis peristiwa decoder en segala macemnya diungsiin pas banjir itu, tv kabelnya ampe sekarang belum bisa berfungsi normal lagi. Kebeneran, Bu Umi tadi bikin gado-gado sesuai request-ku. Karena bikinnya emang lumayan banyak, sekalian deh, Yofan diajakin ke rumah, buat bantu ngabisin gado-gado. Hehehe...
Setelah tv kabelnya Ratna beres, Budi ke atas buat ngecek tv-ku juga. Ini niy, yang di luar rencana. Secara aku udah jarang nonton tv di kamar (enakan nonton rame-rame di kamar Ratna ato Ivna trus pake acara ketiduran jadi engga bobo di kamar sendiri), aku udah engga ngarep buat dibenerin juga. Waktu Budi ke atas, semuanya jadi ikutan ke atas :D
Oke, sekian cerita tentang kamar yang sangat tidak layak untuk diceritakan secara lebih detil :p
Abis penggerebekan mendadak itu, kita ngegelar karpet *maklum, engga punya kursi* trus makan gado-gado rame-rame deh... Oya, sebelum makan, Ratna sempat woro-woro kalo kita engga punya cukup piring. Hah? Iya, ya? Setelah menghitung lagi, kita baru nyadar kalo jumlah piring beling dengan ukuran standar untuk makan cuma ada...dua -_-
Trus ada 4 piring plastik, dan beberapa piring kecil yang dapet gratisan hasil nukerin botol-botol plastik bekas. Urusan ngumpulin botol itu, Bu Umi yang semangat buat ngumpulin beginian. Tapi aku juga ikutan semangat ding :p Baru nyadar lagi kalo kita engga punya set cangkir dan tatakan buat main tamu-tamuan. Koleksi gelas kita juga bener-bener beragam en kebanyakan gratisan, yaitu suvenir dari kantor, nikahan temen, ama bonus dari beli kopi di supermarket :D
Ini kenapa ceritanya jadi tragis, ya? Kalo Ratna ama Ivna baca, pasti mereka pada pengen nimpuk aku ama panci gara-gara buka aib kontrakan dan sekaligus menjatuhkan citra mereka :D Oke, sebelum pembaca postingan ini jadi tersentuh dan tergerak untuk menyumbang piring dan cangkir, mari kita percepat ceritanya. Btw, kita lagi butuh oven siy, sebenernya #halah
Eh, tapi ngomongin set cangkir tadi, siapa juga yang mau maen tamu-tamuan kesini sampe kita butuh set cangkir? Kalo temen-temen kita aja siy, dikasih gelas warna-warni juga engga masalah tho? Kalo kita lagi ada stok, malah disuguhin teh kotak. Hehe...
Kembali ke makan bareng. Berasa keluarga bahagia yang lagi piknik, deh. Kayak tweets-nya Ivna waktu lagi galau kemarin yang kalo digabung-gabungin jadi kayak gini :
"Liat status temen en bersyukur (masih) ditempatkan di pulau Jawa bersama Isti en Ratna yang menjadi keluarga kedua disini. Dan bersama de Lima, hidup di Jakarta yang berat terasa menjadi sedikit lebih mudah"
So glad to be part of de Lima. Luv them all...
NB : Ini Budi yang motoin. Awalnya pengen minta tolong Baby Nizam buat motoin, tapi dia kalo liat hape bawaannya pengen ngelempar :p
berasa acara piknik keluarga

2 comments:

  1. rutin ikut ajang #blogwalking saja... :)))
    Semoga dapat menggusur rasa malas. :))) Terus semangat!

    ReplyDelete
  2. Udah rencana buat terus ikutan niy :D
    Makasiy semangatnya... makasiy juga udah dipromoin ;)

    ReplyDelete