Monday, 4 February 2013

Review Januari...Banyak Cerita di Dalamnya...

Udah Februari aja neh. Udah sebulan engga nulis. Lagi-lagi karena kesibukan. Januari yang baru saja berlalu kemarin memang bener-bener penuh cerita. Ini ringkasannya :

1. Kecelakaan motor di pagi berhujan
Lokasi : perempatan Senen.
Status : korban (bareng Ratna), karena dari arah kiri kami ada motor yang melanggar lampu merah dengan kecepatan tinggi.
Kondisi pasca kecelakaan : trauma buat naik motor di hari berhujan, kaki en tangan lecet plus lebam-lebam, sempat susah naik tangga cos kaki kanan engga kuat berpijak, motor langsung masuk bengkel 2 hari, en rusaknya jas ujan Ratna.
Komentar orang-orang di sekitar : amazed ngeliat kondisi aku yang secara umum baik-baik aja, padahal katanya biasanya orang yang dibonceng lebih parah keadaannya. Ratna sendiri udah mengira aku terlempar entah kemana.

Tanggapan aku : waktu aku nyadar bakal tabrakan, aku mastiin mataku tetep terbuka, jadi saat terjatuh, aku bisa nyari tempat untuk bertumpu dan sebisa mungkin tidak membebani Ratna yang jelas bakal jatuh duluan. Dan pastinya, kita baik-baik saja karena Allah masih melindungi kami berdua. Oya, waktu kami jatuh, ancaman yang lebih membahayakan adalah saat jatuh, kami ditabrak dari belakang, secara lalu lintas lagi rame banget. Thanks God, ada seorang penyelamat tidak dikenal di belakang kami yang saat kami jatuh, ia dengan sigap menghentikan motornya dengan posisi menyamping dan mengalihkan arus kendaraan di belakangnya. Terimakasih ya, mas-mas yang sudah menghilang saat kami bahkan belum sempat mengucapkan terima kasih *terharu*

2. Banjir Jakarta
8 hari setelah kecelakaan di atas, banjir besar melanda Jakarta. Dalam perjalanan ke kantor, aku, Ivna, dan Ratna sempat berjalan kaki, berjuang melewati danau nyaris setinggi lutut saat bajaj yang kami tumpangi menyatakan tidak sanggup untuk terus melaju.
penampakan Ratna dan Ivna saat berjuang melewati "danau"

Baru beberapa saat tiba di kantor, ketika aku baru selesai mandi (lagi) dan memakai baju seadanya (kaos dan celana training), kami mendapat kabar bahwa air sudah masuk ke dalam rumah kontrakan kami, semata kaki. Kami bingung gimana cara kembali ke rumah.
Untunglah Kasi kami langsung tanggap. Beliau dan 2 orang temen di bidang kami nganterin kami pulang dengan mobil kantor, menaikkan barang-barang dari lantai 1 ke lantai 2, dan mengevakuasi baby Nizam dan babysitter-nya.

Baby Nizam di ruangan Kasi

Kuatir banjir bakal lebih parah, kami memutuskan buat menjadikan kantor sebagai tempat pengungsian sementara. Hanya saja, saat malam datang, ternyata kantor berasa panas banget karena AC dimatiin. Jadilah kami ngungsi ke penginapan sederhana deket kantor.

penampakan kami waktu mau ngungsi

Lucunya, Yofan juga ikutan ngungsi bareng kita, karena walopun engga kebanjiran, listrik dan air di kost-nya mati. Acara mengungsi jadi lebih terasa seperti liburan keluarga :D

penampakan "barak" pengungsian kami

Nginep di penginapan 2 hari, selanjutnya aku ngungsi lebih jauh lagi...ke Bali...Yang satu ini emang udah direncanain jauh-jauh hari siy, ama Mr. Banker. Sempat terpikir untuk re-scheduling tiket, tapi kuatir kita engga nemu waktu cuti yang pas lagi, jadi ya rencana tetap berjalan. Kebetulan Jakarta juga lagi engga nyaman buat ditinggali *kayak pernah nyaman aja*

3. Kerusakan tingkat akut pada BB
BB-ku ini emang pernah diservis cos connector-nya rusak. Bertahan beberapa bulan, ternyata itu connector rusak lagi. Kalo connector udah rusak, BB jelas engga bisa di-charge. Data-data yang ada di dalemnya juga udah engga bisa dipindah ke pc via kabel data. Sempat terpikir untuk engga pake BB lagi. Beberapa hari engga pake BB ternyata membawa kehampaan dalam hidup. Selain engga bisa update status *pastinya*, ternyata hp juga sepi. Engga ada telpon ato sms bahkan dari Mr. Banker. Emang siy, selama ini Mr. Banker juga biasanya baru bbm kalo status bbm-ku mengundang pertanyaan. Jadi kalo engga ada status bbm, ya engga ada bahan untuk dibahas -_- Pada akhirnya aku memutuskan buat beli BB baru.

Kesalahan yang terjadi waktu beli BB baru ini adalah aku memilih BB yang garansi resminya udah engga ada. Aku beli yang bergaransi distributor yaitu WII. Katanya beberapa sumber siy, dia terpercaya.

Sampe akhirnya waktu aku bawa pulang, itu BB walopun udah dicas, engga bertahan lama. Langsung mati begitu saja.  Besoknya aku balik ke counter buat minta tuker BB. Dikasihlah aku BB baru yang setipe dengan yang aku beli hari sebelumnya. Pas udah dibawa pulang lagi, ternyata tuh BB hobi banget untuk booting ama nyari sinyal. Dohhh, cobaan apa ini???

Keesokan harinya aku balik ke counter itu lagi en minta bonus payung cantik, eh, maksudnya minta ganti BB bergaransi resmi yang harganya engga jauh-jauh amat dari yang aku beli kemarin. Untungnya counter mau bertanggung jawab. Walo aku akhirnya dapet BB dengan spesifikasi lebih rendah jadi harganya juga lebih murah, tuh counter mau ngembaliin kelebihan duit yang udah aku bayarin kemarin.

BB yang ganti 3 kali hanya dalam waktu 3 hari itu sukses bikin bingung temen-temen yang udah terlanjur aku invite. Sampai-sampai ada yang mengira kalo aku sekarang jualan hape.
Trus apa kabar BB yang sekarang? Alhamdulillah masih sehat walafiat.

4. Kunjungan ke Dokter Anggia di RS Bunda
Ngeliat hasil lab-ku dan Mr. Banker yang complicated, Dokter Anggia menyarankan untuk inseminasi buatan ato langsung bayi tabung. Untuk insem, kudu cuti lumayan lama. At least perlu istirahat dari kerjaan selama 2 minggu. Persediaan cuti yang terbatas bikin aku masih mikir-mikir buat insem. Bisa siy, ngajuin ijin dengan catatan gaji jelas dipangkas buanyak buanget.

Tapi pikir punya pikir... kayaknya saat ini, impian punya anak bukan yang nomor satu. Masih ada impian lain yang pengen aku kejar. Yaitu menikmati hidup dengan traveling. Hehehe... Pemikiran cethek kayak gini kayaknya bakal mengundang banyak protes. Tapi peduli amat :p *apatis mode on*

5. Masuk dalam 100 Blogger Menonton Bersama IMB
Waktu pengumumannya muncul, hepi banget deh. Secara di acara Menonton Bersama Indonesia Mencari Bakat itu, para blogger bakal dipertemukan langsung dengan produser, tim kreatif, dan finalis. Dan tentunya juga kopdar ama temen-temen blogger. Sayangnya, ada agenda terkait project kantor yang engga bisa ditangguhkan. Jadi dengan berat hati, aku mengirimkan email konfirmasi ke panitia, menyatakan kalo aku engga bisa menghadiri acara tersebut.

6. Undangan peluncuran buku terbaru dari Fira Basuki
Cerita tentang ini akan dibahas dalam postingan tersendiri.

7. Lomba Mencari Bakat di kantor
Project kantor yang  bikin aku engga bisa ikutan acaranya blogger di poin 5 di atas itu adalah keikutsertaan de Lima sebagai perwakilan kantor dalam Lomba Mencari Bakat yang pesertanya adalah 10 kantor yang lokasinya berdekatan (termasuk kantor kami). Cerita lebih lengkap ada di postingan selanjutnya.

NB : Postingan ini sempet ke-delete karena kebodohan penulis, tapi dengan memanfaatkan Google Cache, terselamatkan deh :)

No comments:

Post a Comment