Tuesday, 25 June 2013

LDR, Ketika Jarak Memisahkan

"Sometimes, we are only given a few minutes to be with the one we love, and a thousand hours to spend thinking of them..."

Sebelum membaca lebih lanjut, perlu aku wanti-wanti kalo postingan kali ini akan bernuansa sedikit mellow... Kuatirnya bakal ikut terhanyut. Maklum, yang nulis juga lagi berenang biar engga terbawa arus kesedihan *apa seh*

Aku tuh paling bete kalo lagi buka social media, trus nemu curhatan galau satu, dua, tiga, banyak istri yang lagi ditinggal suaminya dinas ke luar kota. Kalo ditinggalnya seminggu, aku masih bisa maklum. Kalo ditinggalnya tiga hari... ya udah, aku kasih sedikit permakluman juga. Yang bikin pengen ngasah golok itu kalo ditinggalnya cuma sehari doang tapi udah menggalau di socmed. Ya ampun, coba ya, mereka ngalamin rasanya ngejalanin LDR alias Long Distance Relationship!

(image source : joulee.deviantart.com)
 

Aku engga bakal nyebut aku sebagai contoh, cos ada temen yang LDR-nya jauh lebih tragis dibanding aku! Secara jarak ketemuanku dengan Mr. Banker adalah paling lama sebulan, bahkan seringnya adalah 2 minggu sekali, bagiku itu adalah suatu hal yang sangat patut disyukuri! Belum lagi rute Jakarta-Makassar yang menawarkan banyak pilihan maskapai penerbangan. Cukup dengan 1 jam perjalanan ke bandara (karena macetnya Jakarta), bengong 1-2 jam di lounge bandara (bisa lebih kalo delay, but it's okay), duduk 2 jam di pesawat, lanjut 45 menit bermobil, sampai deh, di rumah Makassar!

Aku engga bisa ngebayangin kalo aku jadi Vivien, temenku di Palembang yang suaminya kerja di Parapat. Walo berada di pulau yang sama, engga ada penerbangan langsung dari Palembang ke Medan (kota dengan bandara terdekat dari Parapat). Jadi Vivien kudu naik pesawat dulu ke Jakarta, trus naik pesawat lain lagi ke Medan, lanjut perjalanan darat sekitar 4 jam ke Parapat.

Vivien pernah iseng nyobain perjalanan darat lintas Sumatera yang ternyata adalah memakan waktu 2 hari 2 malam. Wewww... bener-bener perjalanan yang melelahkan. Walo sepulang dari perjalanan itu Vivien jadi punya cerita seru tentang numpang ambulans waktu meninggalkan Parapat menuju Medan. Bukan karena dia sakit ato apa, tapi karena dia keabisan travel. Hihihi...

Sekarang Vivien lagi hamil, jadi agak susah buat menempuh perjalanan jauh demi bertemu suaminya. Cuma bisa pasrah nunggu suaminya cuti demi bisa ketemu. Secara di hari Sabtu pun suaminya masih masuk kerja. Sempat juga ada kejadian tiket pesawat yang udah dibelinya jauh-jauh hari juga hangus karena kondisinya yang lagi hamil muda jadi engga boleh terbang. Ngomongin Vivien, jadi pengen majang poto waktu aku tiba-tiba pengen liburan di Palembang buat ketemu Vivien.

background : pagoda di Pulau Kemaro, Sungai Musi

Ada juga Icha, temenku yang suaminya adalah seorang pelaut, yang berlayar ke berbagai penjuru dunia. Perbedaan zona waktu pastinya bikin mereka ribet dalam berkomunikasi. Yang satu masih pagi, yang satu udah malem. Pastinya itu menimbulkan masalah tersendiri.

(image source : thelongdistanceguy.blogspot.com)

Waktu aku nulis ini, suaminya Icha kebetulan lagi di Indonesia. Lumayan lama siy, kata Icha, si suami bakal 5 bulan nemenin dia di sini. Tapi sebelumnya mereka udah pisahan 9 bulan. Bayangin! Kalo waktu ditinggal kemarin, Si Icha ini dalam kondisi hamil, waktu suaminya dateng, udah ada baby-nya aja! Eh, kenapa nyambungnya ke baby lagi ya? Maklum, niy aku en Icha baru aja bbm-an ngebahas cara alternatif buat program hamil. Hehehe...

Trus aku juga engga bisa ngebayangin gimana perasaannya Icha kalo 5 bulan itu udah terlewati. Mereka bakal engga ketemu lagi selama berbulan-bulan. Secara, niy, ya... menurutku, kalo kita udah ngejalanin LDR, trus kita dikasih kesempatan untuk hidup bareng selama... emm, engga usah lama-lama deh, 4 hari aja, kita udah ngerasa "terbiasa" dengan pasangan kita, sehingga ketika momen perpisahan tiba, rasanya bakal berat banget!

Kalo aku disuruh milih antara ketemuan sebulan sekali tapi cuma 3 hari dengan ketemuan 2 bulan sekali tapi selama 2 minggu, aku lebih milih yang pertama. Aku tau, tiap orang bisa aja punya pendapat berbeda. Tapi buat aku, perpisahan (walo untuk sementara) setelah kebersamaan yang intens adalah lebih tragis.

Hal ini baru aja aku alami beberapa hari yang lalu. Ceritanya aku lagi ulang tahun. Untuk bisa ngerayain momen spesialku yang jatuhnya pas di pertengahan minggu, Mr. Banker ngajuin cuti. Engga lama-lama, cukup 3 hari aja cutinya yaitu Senin ampe Rabu. Lumayan, udah bisa dapet 5 hari di Jakarta (cos ditambah wiken). Walo sayangnya karena cutiku udah abis, selama 3 hari sesudah wiken, dia cuma luntang-lantung sendirian. Itupun hari Senin aja. Selasa en Rabunya dia cukup senang berada di rumah trus buat nonton DVD seharian. Cuman siangnya aja kita tetep nyempetin maksi bareng. Btw, lumayan lah, kunjungan beberapa hari Mr. Banker membawa berkah tersendiri bagiku karena menghadirkan DVD Player baru di kamarku :p *sungguh pemikiran seorang istri yang sangat cethek*

Lima hari berlalu secepat kilat. Kemudian tiba saatnya berpisah yaitu Kamis pagi. Dengan menumpang kendaraan favorit nomor duanya di Jakarta, kita berangkat bareng. Bedanya, aku ke kantor, dia ke Gambir untuk kemudian naik damri ke bandara. Eh, ada yang penasaran engga, kendaraan favorit nomor dua di Jakarta bagi Mr. Banker itu apa? Aku kasih tau dulu deh, yang nomor satu. Kalo ke Jakarta, Mr. Banker paling seneng naik busway. Alasannya gratis. Padahal engga gratis juga, kan dia nge-tap kartu Brizzi-nya. Jadi, bayar juga tho namanya >.< Yah, whatever deh, suka-suka dia aja lah ya. Kendaraan favorit nomor dua adalah bajaj. Soalnya kalo naik bajaj gitu, dia bisa sambil merokok santai sembari menikmati angin yang berhembus *padahal kena polusi tuh*
Dan pagi itu, bajaj setengah tua warna biru pun menjadi saksi momen mengharukan kita. Menjelang turun di seberang Gambir, aku cium tangan Mr. Banker en dia cium pipiku... Sopir bajaj yang sedang sibuk mengendali bajaj supaya baik jalannya kayanya engga ngeh dengan salah satu adegan paling romantis abad ini versi on the spot yang terjadi di bangku penumpangnya pagi itu.

Berbalik 180 derajat dari kelima hari sebelumnya, hari Kamis itu, dan juga hari-hari berikutnya seperti bergerak lambat. Kehampaan menggelayut di langit hati yang mendung *halah* Tiap hari di kantor aku menjadi tipikal pegawai yang tidak patut dicontoh karena selalu terlihat mengantuk, efek dari insomnia di malam hari. Yah, begitulah akibat buruk dari "merasa terbiasa dengan kehadirannya"...

Dengan merasakan kegalauan walopun baru ditinggal sekejap oleh Mr. Banker, aku jadi merasa sedikit berempati dengan satu, dua, tiga, banyak istri yang cuma ditinggal sehari dua hari ama suaminya tapi udah merasa wajib buat update status "kangen" di socmed. Itu karena mereka udah "merasa terbiasa"... Eh, tapi aku tetep pengen ngasah golok seh :p

Tentang LDR ini, kadang aku mensyukurinya, loh. It's ironic, isn't it?

Aku mau sedikit cerita. Eh, kalo ceritanya ternyata panjang, harap dimaklumi yak! :D Sebenarnya aku en Mr. Banker engga selamanya LDR. Di awal menikah, kita tinggal bareng, walo masih numpang di rumah ortuku. Di bulan ketujuh-lah kita baru bener-bener ngerasain hidup berdua dalam rumah tangga. Dalam arti sebenarnya, yaitu di sebuah rumah dengan sebuah tangga, yang mana lumayan curam tapi kudu aku naikin kalo mau jemur baju. Hmm, mulai ngelantur neh!

Intinya, aku pernah ngerasain jadi seorang istri yang rutinitas setiap harinya adalah seperti berikut :
Pagi : bersih-bersih rumah, nyiapin sarapan, milih baju yang mau dipake suami trus nyetrikain, ngebangunin suami buat nyuruh dia mandi, sarapan kilat, berangkat kerja bareng.
Malem : nunggu sendirian di rumah (cos aku nyaris selalu pulang on time), ketiduran di depan tivi kalo suami lembur trus ngebukain pintu dengan mata ngantuk. Terkadang, demi engga bengong sendirian di rumah, aku nge-mall dulu sepulang kantor trus minta dijemput di mall.

Apa yang aku rasain dalam 3 bulan kebersamaan kita itu? Bosan! Bukan, bukan bosan dengan Mr. Banker, tapi bosan dengan rutinitas yang ada. Kata Mr. Banker, mungkin aku bosan karena kita memang cuma berdua, tanpa kehadiran anak di tengah-tengah kita. Hmm, bisa jadi. Tapi ketika rutinitas yang sudah berlangsung selama 3 bulan itu tiba-tiba terhenti begitu saja, ternyata rasanya  kayak engga rela.

Pada saat itu aku sedang menjalani diklat di Jakarta selama 5 minggu. Di tengah diklat, aku dapet kabar kalo Mr. Banker mendapatkan promosi ke Makassar. Rasanya seperti disambar petir di siang hari bolong! Soundtrack yang tepat untuk beberapa hari penuh kesedihan itu adalah "How Do I Live"-nya Trisha Yearwood. Btw, aku bilang soundtrack ini bukan sekedar  buat nyiptain setting suasana kayak di film-film, tapi aku bener-bener muter mp3 lagu itu berulang-ulang di hp-ku sambil ikut menyanyikannya dengan segenap hati. Walo aku jelas ikut senang dengan promosinya Mr. Banker, tapi ngebayangin harus hidup terpisah lautan dengan dia rasanya engga sanggup. Btw, tiba-tiba aku inget, di suatu diklat, ada seorang teman yang mengeluh karena LDR.  Temenku itu tinggal di Pasuruan, Jawa Timur. Aku udah penasaran dimana suaminya berada. Ternyata di Surabaya -_- Duh, waktu itu rasanya pengen nimpuk dia pake meja.
 
Tapi mengingat rasa bosan dengan rutinitas yang muncul saat kita tinggal bersama itu membuat aku merasa kondisi LDR kita sekarang ini adalah "blessing in disguise". Ketika waktu yang disediakan oleh Mr. Banker untuk bbm dan menelponku terasa  begitu berharga, dan yang terutama adalah saat Mr. Banker berada di sampingku. It's priceless!

A happy moment together :)

Walopun tak jarang aku merindukan saat-saat 3 bulan kebersamaan yang singkat itu, tapi aku menyadari bahwa jarak yang tercipta sekarang ternyata menghadirkan kedalaman perasaan.  Kita berdua makin menyadari bahwa kita saling membutuhkan. Pernikahan yang engga terasa hampir 3 tahun ini juga selalu terasa baru. Betapa kalimat "semakin hari semakin cinta" engga cuma sekedar ada di dalam lagu, tapi bisa menjadi nyata.

Sebelum nikah dulu, aku engga percaya ama perkataan Germaine Greer yang bilang :

"A successful marriage requires falling in love many times, always with the same person..."

Masa siy, kita bisa jatuh cinta berulang kali pada orang yang sama?

Tapi sekarang aku yakin kalo jawabannya bisa :)

Kondisi LDR juga bikin aku lebih kuat dan ikhlas. Pastinya ada saat dimana aku ngerasa sangat rapuh. Tapi aku selalu percaya kalo aku bisa melaluinya. Seperti saat dulu, waktu aku ngerasa kayanya engga sanggup buat jauhan ama Mr. Banker. Sekarang udah berlalu 2 tahun lebih dari sejak dia pindah ke Makassar, dan ternyata aku baik-baik saja. Itu karena aku terus berusaha ikhlas dan pasrah.

Dari sisi Mr. Banker, aku ngerasa dia jadi lebih sabar en lebih perhatian. Kalo dulu dia paling males bales sms ato bbm-ku, sekarang udah engga lagi. Oke, saling menelpon memang engga masuk dalam agenda rutin kami. Kita baru telpon-telponan kalo udah, hmm, katakanlah 2 minggu engga ketemu. Tapi ya memang begitulah kebiasaan kita. Asalkan masing-masing dari kita engga ada yang mempermasalahkan, it's totally fine, then.

(image source : smsglitz.com)

Tentang LDR ini, kita engga tau sampe kapan kita kayak begini. Walo ada beberapa hal positif yang bisa kita dapet dari LDR ini, walo aku bisa mematahkan pendapat Aura Kasih yang bilang "long distance is killing me", tetep aja LDR itu bukan pilihan yang menyenangkan. Walo engga sampe bikin mati, tapi LDR bisa bikin hati merana. Terutama kalo rasa kangen udah melanda. 

(image source : imgfave.com)

LDR juga bikin sedih itu kalo pas kejadian salah satu dari kita sakit, satunya bakal ngerasa bersalah karena engga bisa nemenin en ngerawat.

Belum lagi tingginya tingkat kecemburuan. Kecemburuan disini engga selalu melibatkan orang ketiga yang berkonotasi buruk loh, ya. Yang satu itu bisa dihindari dengan komitmen kesetiaan dari kita masing-masing, dan tentunya juga harus dilengkapi dengan  menanamkan rasa saling percaya. Cemburu yang aku maksud disini juga bisa cemburu ama teman-temannya, rekan-rekan kantornya, termasuk satpam kantornya yang melewatkan waktu lebih banyak dengannya dibanding dengan kita yang istrinya.

Pastinya lagi, LDR engga cuma menguras hati dan air mata, tapi juga menguras kantong. Tentang biaya LDR ini, kita siy bukan termasuk kelompok yang menghitung dan memperhitungkannya. Bukan apa-apa, bikin tambah ngenes soalnya. Hahaha...

Kesimpulannya, kita berdua jelas engga pengen lama-lama ber-LDR-ria. Suatu hari nanti di saat yang tepat, kita bakal mengakhiri LDR ini. Kapan? Kita juga belum bisa jawab, siy. Hihihi...

Emm, jadi inget satu lagu lawas, Only Love dari Trademark. Isi lagunya emang engga nyambung ama cerita kita, jadi aku cuma pengen mencuplik beberapa kalimat aja dan memodifikasi beberapa kata disana :p

I believe for you and me, the sun will shine one day.
So we'll just play our parts, and pray tomorrow will be brighter.
And that is something only love can do...
 
Demikian curcol saya malam ini :p Good nite, all!


11 comments:

  1. Kunjungi n komen juga ya

    http://bukutian.blogspot.com/2013/06/menyemai-cinta-from-batang-with-love.html

    ReplyDelete
  2. Bisa merasakan dalamnya cinta mbak Isti dan suami dengan membaca kisah ini. Semoga Allah selalu melindungi kalian.

    Terima kasih partisipasinya, sudah tercatat sebagai peserta.

    ReplyDelete
  3. @ Bunda Niken : Makasiy doanya Bunda...aminnn...
    @ Tian : Tengkyu udah berkunjung :)

    ReplyDelete
  4. Ceritanya asyik penyampaiannya juga unik
    membuat tulisan ini jadi menarik untuk dilirik.

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah dapet pujian.
    Terimakasih, Mas Insan Robbani :)

    ReplyDelete
  6. butuh pengertian yang lebih utk mereka yg menjalankan LDR, ya :)

    ReplyDelete
  7. datang berkunjung...

    cerita ldr psangan muda memang penuh warna yak... :)

    ReplyDelete
  8. LDR itu semacam lagu perjuangan ya. keras... tapi sentimental... tapi heroik...

    ReplyDelete
  9. @ Bunda Keke dan Nai : Iya banget, Mak :) Tapi kita nyante aja ngejalaninnya :D
    @ Mas Ridwan : Terimakasih sudah berkunjung. Hehe, begitulah, Mas :p
    @ Piqa : Hihihi, unik niy perumpamaannya...Tapi emang pas banget! ;)

    ReplyDelete
  10. Pernah juga dulu LDR an juga, jadi inget deh...

    salam kenal ya .

    ReplyDelete
  11. Maaf, kok komen yang terakhir ini baru kebaca ya. Salam kenal juga, Mba Fitri :)

    ReplyDelete