Thursday, 29 August 2013

Attitude, Please...

Hai hai...tetiba pengen nulis lagi, deh, secara kebetean sedang melanda. Oya, giveaway alias kuis buat para pembaca masih berlangsung, loh! Langsung aja cek tekape yaaa!

Tema kali ini adalah terkait attitude alias sikap. Ceritanya, aku lagi sebel sama seorang temen, niy. Walo aku sendiri juga bukan temen yang selalu menyenangkan, tapi berteman dengan seseorang yang bersikap nyebelin adalah sangat... menyebalkan. Err, maap, penekanan yang engga penting ya.

gambar dari sini

Aku cerita dikit tentang perangai menyebalkan seorang teman yang lagi bikin aku bete ini. Begini... kadang kita memang berbuat sesuatu yang adalah salah. Kalo ada yang mengingatkan, ya bisa dimaklumi, lha wong kita salah kok. Tapi kalo mengingatkannya di depan umum yang mana adalah semakin menampakkan kesalahan itu... hmm, hallooo... apa kabar sopan santun?

Dengan bersikap seperti itu, mungkin yang bersangkutan ngerasa keren banget, kali, ya? Semacam ngomong "Loe bego banget engga ngerti beginian!", dengan bahasa non verbal. Sangat disayangkan ada temen yang punya attitude seperti ini. Lebih disayangkan lagi adalah karena dalam kesehariannya dia adalah orang yang terlihat taat beragama. Bicaranya pun lemah lembut. Pakaiannya juga sangat tertutup, engga kayak saya yang masih rada engga jelas ini.

Sebelum kejadian satu ini, dia udah pernah bikin gara-gara siy, sama aku. Cuma karena jealous, dia bertingkah aneh. Jealous-nya bukan sama aku, tapi sama temenku yang  waktu itu lumayan deket ama seseorang yang juga lagi deket sama dia. Oke, semacam mbulet. Intinya, kenapa saya yang musti kena getahnya?? Entahlah... Yang jelas, kehadiran temen nyebelin kayak gini menghadirkan satu pertanyaan dari saya : Temen kayak gini boleh dituker tambah, engga? :D

Yah sudahlah, mari kita sudahi saja tulisan yang penuh dengan emosi ini. Hehehe...


sumber dari sini

No comments:

Post a Comment