Tuesday, 13 August 2013

Selamat Lebaran

Assalamu'alaikum temen-temen blogger dan temen-temen pembaca setia blog www.istithoriqi.com,
Kami sekeluarga mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fithri 1434 H.
Mohon maaf lahir batin yaaa...
- isti and fams -

Ucapan selamat lebaran yang aku kirimkan kepada teman-teman, sanak saudara, handai taulan via bbm, sms, en whatsapp ya kayak yang di atas itu. Yang aku warnain ijo pastinya disesuaikan dengan nama orang yang aku kirimin. Kalo di dunia per-BB-an ada yang namanya broadcast message (BM), mohon maaf, aku (dan juga Mr. Banker) memang paling anti sama yang satu itu. Menurutku, kirim BM itu sama aja kayak tes kontak, jadi no need to reply, tho?

gambar diambil dari sini


Yang kirim BM sebenarnya punya niatan baik, pengen ngucapin ke segenap teman, sanak saudara, handai taulan, dengan efektif dan efisien, tanpa perlu kuatir ada yang terlewatkan. Ada seorang temen yang isi BM-nya : "Cuman mau minta maaf lahir dan batin. Mau broadcast sebenarnya malu, kalo gak broadcast jempol bengkak." Kalo kuatir jempolnya bengkak, ya engga usah kirim ucapan. Kok pusing-pusing. Ntar juga pasti ada yang kirim ucapan, tinggal balesin aja "sama2". Gampang tho? Hehehe... Itu menurut pendapat saya lho. Kalo punya pendapat lain ya monggo. #no offense

Kalo aku terima BM, walo pake ukir-ukiran, tulisan warna-warni plus kata-kata manis en puitis, buat baca aja aku udah males. Ngebalesnya juga ntar-ntar aja deh. Lagian, yang ngirim juga kayaknya sebodo amat mau dibales apa engga. Hehehe... Yang ada, BM-nya aku anggap engga ada, trus aku kirimin ucapan deh. Versi aku, tentunya, no BM.

Tentang BM ini, ada satu cerita dari temen. Dia punya mantan yang kayaknya masih engga bisa move on gitu. Beberapa hari menjelang lebaran, mereka sempat terlibat situasi yang kurang nyaman dalam sebuah forum chatting dengan teman-teman lama. Pas lebaran, si mantan ngirim BM ucapan selamat lebaran. Pastinya masuk ke BB temenku juga. Karena temenku itu engga bales, si mantan ngiranya dia bener-bener marah terkait forum chatting itu. Hihihi... Padahal temenku engga balesnya karena dia seprinsip sama aku. Dia nganggep BM itu semacam tes kontak, jadi ngapain dibales? Lagian si mantan juga engga asyik juga. Kalopun dia kirim BM, mbok ya ke temenku itu dikirimin satu yang spesial. Pengen ngajak balik kok gak niat gitu :p

Ada lagi seorang temen yang kirim BM-nya dua kali. Yang pertama isinya tentang ngucapin selamat lebaran itu. Yang kedua semacam membalas ucapan yang udah dia terima. Monggo dipilih, dipilih, mana yang sekiranya cocok untuk Anda, para penerima BM-nya. Hehehe...

Aku sendiri, ngerasa seneng banget kalo dapet ucapan selamat lebaran yang bukan BM. Apalagi yang nyebut nama kita disana. Walo isinya singkat, rasanya kok lebih menghangatkan hati ya. Kayaknya ucapan "mohon maaf lahir batin"-nya lebih tulus gitu, bener-bener ditujukan kepada kita. Message yang kayak gitu aku usahain untuk langsung aku bales.

Demikian juga halnya kalo aku yang kirim message yang tentunya dipersonalisasi itu. Sebagian besar temen yang aku kirimin juga membalas. Dengan hangat dan penuh kekeluargaan :)

Tentang ucapan lebaran, lagi-lagi ada yang bikin aku kurang sreg. Seingatku, jaman dulu, kalo ayahku mengirim kartu ucapan, cukup dengan menulis nama ayah sendiri + "sekeluarga". Engga pake nulis nama mama, nama kakakku, namaku, nama adikku. Tapi sekarang kayaknya para bayi juga merasa perlu ikut mengucapkan selamat lebaran.

Ada temen yang bilang alasan nulis ucapan dengan nyebutin nama segambreng itu sekalian untuk mengenalkan para anggota keluarganya. Hmm, begitu ya? Baiklah... Cuma masalahnya, di sisi yang menerima bisa jadi akan merasa kurang nyaman.

Lagi-lagi disini aku seia sekata dengan Mr. Banker. Di status FB-nya, dia nulis kayak gini :
SMS, BBM, status lebaran minta maaf dengan nyebutin anggota keluarga itu sama aja nanyain jomblo pas lebaran "kapan kawin" heheheu... #savejomblo

Mudah-mudahan engga ada yang tersinggung. Cuma share pengalaman pribadi. Anggep aja curcol. Hahaha... Wah, wah, isti niy, selesai maaf-maafan malah bikin postingan yang satir :p PEACE !!!

No comments:

Post a Comment