Sunday, 8 September 2013

Moments to Remember

Ngomong-ngomong, udah lama juga engga cerita tentang de Lima. Kita emang udah jarang ngumpul formasi lengkap lagi. Sejak istrinya resign, trus ama baby-nya Budi ngikut ke Jakarta, otomatis Budi udah engga bisa lagi hangout bareng kita. Terakhir kita ngumpul dengan formasi lengkap adalah waktu bulan Ramadhan kemarin. Alhamdulillah, selama bulan puasa itu, kita dapet 4 momen buka bersama dengan de Lima yang komplit. Sayang kalo momen-momen kebersamaan yang sekarang udah langka itu engga diabadikan disini. So, here they are, moments to remember...

1. Traktiran ultahku
Benernya ultahku jatuhnya sebelum bulan puasa. Tapi untuk traktirannya, de Lima request diadakan pas buka puasa. Lumayan, sekalian ngirit pengeluaran buat buka, kata mereka. Hehe...  Lokasinya di Holy Cow Jalan Sabang, tepatnya di rooftop gedung Seremanis. Walo acaranya engga dirame-ramein, dresscode itu wajib. Tema kali ini : coklat ;) Mas waiter, minta tolong potoin kita dunk :D

Baby Nizam kok cuek aja siy -_-"


Bentar, bentar, foto di atas kok engga keliatan kalo lagi di rooftop, yak? Hmm, gimana kalo kita poto lagi aja? Sayang mas waiter yang tadi motoin udah ngilang, jadi sekarang gimana kalo Budi aja yang motoin? Hehehe... 


Tentang perkara siapa yang motoin kalo kita lagi bareng kayak gini, korbannya suka gantian. Yang paling sering jadi korban kenarsisan kita adalah Budi. Alasan kita, dia engga pake BB. Jadi harusnya engga butuh poto buat dipajang di pp bbm. Iya, kan? *nyari pendukung* Di situasi lain, bisa jadi Ratna yang jadi korban. Misalnya kalo kita lagi ada acara kantor. Abisnya dia bawa kamera keren, siy, jadinya kan sayang kalo engga dimanfaatin. Kalo kita yang pegang kameranya, kuatir hasilnya engga bagus *nyari pembenaran*

Tapi akhir-akhir ini, secara Budi udah engga pernah hangout bareng kita lagi,  yang paling sering disuruh motoin adalah Yofan. Alasannya, karena dia engga pake android, jadi dia engga perlu poto buat dipajang di Path. Hihihi... selalu ada alasan buat ngerjain orang, yak :p

Oh, iya, karena waktu kita buka puasa tadi pada belum sholat Maghrib, kita gantian deh, sholatnya. Gantian jagain Baby Nizam juga, gitu. Pas giliran Ivna yang sholat, kita poto-poto sendiri deh. Hihihi, sengaja, biar Ivna bete :D

Ivna udah cukup terwakili dengan keberadaan Baby Nizam :p

Oh, iya, sekalian pengen majang kado ultah dari mereka :D


Katanya siy, mereka ngasih ini karena ngeliat kondisi dompetku yang udah mengenaskan dan nyaris jebol karena kepenuhan kartu. Nah, dompet yang satu ini, tempat kartunya bisa muat banyak. Kenapa pilih warna kuning? Alasannya, karena menurut mereka, akhir-akhir ini kayaknya aku semacam agak menggilai warna kuning. Hipotesis ini muncul karena aku baru beli tas en sepatu warna kuning. Hihihi...

2. Ultahnya Yofan
Kebetulan ultahnya Yofan emang pas di bulan puasa. Tapi karena pas hari H-nya dia lagi pulkam ke Bandung, ngerayain ultah bareng kitanya tetep telat, walo engga setelat aku siy. Sehari sebelum tanggal yang sudah dijadwalkan buat traktiran, dia sempet-sempetnya bikin undangan via bbm kayak gini :


 Eh, maap, screenshot bbm-nya kepotong ya? Ini lanjutannya...


Oh, iya, just in case ada yang nanya, itu nama di profil bbm-nya engga aku ganti, masih sesuai aslinya, "a b a n g   y o f a n". Sok dewasa banget, kan? >.<  Btw, baca undangan di atas jadi inget jaman SD, yang undangan ultahnya engga pernah lepas dari kata-kata "Tiada kesan tanpa kehadiranmu".

Karena nostalgia SD itu, yang ada aku malah iseng bikin "prakarya" buat dipajang di pp bbm. Bikinnya dalam perjalanan pulang dari nemenin narasumber talkshow di radio.

kurang kerjaan banget aku neh

Sesuai undangan yang telah dikirim, traktiran ultah Yofan diadakan di The Square Restaurant, Hotel Novotel yang berlokasi di Jalan Gajah Mada. Engga nyangka, berangkat kesana ternyata butuh perjuangan besar. Selama bulan puasa itu, jam pulang kantor dimajuin jadi jam setengah lima. Secara Maghribnya masih lama yaitu jam 6, kita nyante-nyante aja dulu di kantor. Apalagi lokasi traktiran juga bisa dibilang engga jauh dari kantor kita. Pas udah jam setengah 6, baru deh kita kebingungan. Ujan deres yang sedang melanda Jakarta hari itu bikin kita susah dapet taksi. Ketika akhirnya dapet pada jam 7 malem, jalanan lagi macet, pulak! Jadilah kita nyampe di Novotel udah jam setengah sembilan. Udah kelaparan berat! Untung menunya all you can eat, jadi bisa makan sepuasnya :D




3. Buka bersama di kontrakan kita tercinta
Ada yang lucu dari acara buber di kontrakan kita itu. Paginya Ratna sakit sehingga engga bisa ngantor. Acara buber udah mau ditunda aja, meskipun kita udah belanja-belanja segala macem. Eh, lha kok sorenya tiba-tiba Ratna meminta dengan sedikit memaksa agar buber tetep diadain. Walo masih sakit, dia tetep masak, dibantuin ama Yani, babysitter-nya Nizam yang baru. Pas kita udah pulang kantor, makanan udah siap dihidangkan. Manteb dah!



4. Buka bersama di kontrakan Budi
Kali ini istrinya Budi yang pengen ngundang kita ke rumahnya buat nyobain masakannya. Dia memang ibu rumah tangga sejati! Walo kudu disambi jagain baby 8 bulan tanpa kehadiran ART plus sedang dalam kondisi hamil 3 bulan, dia tetep bisa nyiapin menu lengkap buat buber kita hari itu : garang asem, sop, plus kolak pisang (my favourite!). Ada buah-buahan juga! Plus Budi sempet-sempetnya ngebeliin roti legendaris Jakarta, Tan Ek Tjoan. Jadi hepi deh, kitanya :D

Satu hal yang bikin kita terpukau adalah karena di rumah Budi tersedia set peralatan makan lengkap! Dia bahkan punya set gelas berkaki. Lhah kita? Jangankan punya set gelas berkaki, lha wong set piring aja engga punya kok! Piring, mangkok, dan gelas kita di kontrakan itu bermacam-macam bahan, ukuran, dan riwayat perolehannya. Kebanyakan siy, gratisan. Hadiah dari belanja deterjen/kopi di Indomaret ato suvenir dari nikahan en dari kantor.

Alhamdulillah, seiring berjalannya waktu, koleksi kita bertambah. Mug yang aku dapet dari Matahari karena pembelanjaan nominal tertentu plus mug dari Cheesecake Factory karena beli 1 menu minuman yang mugnya bisa dibawa pulang hanyalah dua dari tambahan koleksi peralatan makan di rumah. Intinya, dibanding beberapa bulan lalu, kayak pernah aku tulis di sebuah postingan lama, koleksi peralatan makan kita udah lumayan, lah. Walo tetep aja engga lengkap *sendok teh, mana sendok teh?*


ini poto-potoannya setelah kenyang ngabisin masakan istrinya Budi :)

Kali ini Baby Nizam engga muncul di poto gara-gara dia sibuk maen dorong-dorong kursi plastik kecil punyanya Baby Fathian. Maklum, mama Ivna engga pernah beliin kursi begituan di rumah. Kasian... *pukpuk Baby Nizam*

Baiklah, sekian late post saya kali ini :)

No comments:

Post a Comment