Wednesday, 16 October 2013

Nge-games Dulu Yokkk

Postingan ini aku bikin untuk menyemangati diri sendiri. Betapa menjadi Sie Acara itu bisa sangat membahagiakan. Secara biasanya yang ada cuma bikin capek doang. Capek tenaga aja siy ga papa, seringnya capek ati juga. Hehehe, jadi curcol. Jadi ceritanya di suatu hari Sabtu di awal bulan Oktober, kantorku mengadakan acara rafting di Cibalung Happy Land, Kec. Cijeruk, Kab. Bogor. Berangkat dari kantor jam 6.45, kita tiba di Happy Land jam 9 pagi. Cerita tentang rafting bakal ada di postingan terpisah ya. Karena rafting diagendakan jam 13.30 siang, kita ngumpul dulu di ruangan gede semacam aula gitu. Setelah acara formal-formalan yang engga asyik buat dibahas disini, kita masuk ke acara games. Sebagai Sie Acara, dari beberapa hari sebelumnya aku udah pusing mau bikin games apa buat ngisi waktu luang.

Beruntunglah aku punya de Lima. Sebelum hari H, aku udah minta tolong Ratna, Ivna, en Budi buat bantuin aku di acara games. Kalo Yofan, memang otomatis terlibat. MC kondang kantor, gitu, loh. Ide-ide games-nya aku kumpulkan dari hasil diskusi sama beberapa temen kantor yang keliatannya expert dalam hal per-games-an. Jumat malem, aku, Ratna en Ivna ngumpul di kamar Ratna dalam rangka menyiapkan materi games.


Sekitar 80an peserta dibagi ke dalam 5 tim. Cara ngebaginya gampang aja kok. Minta tiap orang berhitung. Sampe hitungan ke-5, angkanya balik ke 1 lagi.

Sebelum memulai games, kita goyang dulu untuk pemanasan. Temanya adalah Goyang Caesar yang emang lagi ngehits. Apalagi akhir bulan kemaren kantor kita emang ngundang Caesar buat joget bareng para pegawai. Hehehe...

pemimpin joget
peserta joget

Next, Yofan menjadi pelatih vokal. Dia meminta para peserta mempelajari lagu terkait corporate value instansi kita. Lagu satu ini memang kurang familier di telinga para pegawai. Yang bisa menyanyikannya hanya segelintir. Sayang banget, secara lagunya bagus #alasan yang aneh. Yang bikin kita sebagai Sie Acara merasa terharu adalah semua peserta bener-bener keliatan serius gitu waktu belajar menyanyikan lagu. Sambil pegang catetan di tangan, mereka kompak mendendangkan lagu. Ratna sampe iseng ngecek ke para peserta yang berdiri di pojok-pojok belakang. Tetep aja pada keliatan serius nyanyi.

udah kayak paduan suara aja nyanyinya

Setelah beberapa kali memantapkan lagu, sekarang tiba saatnya games. De Lima pun maju ke depan semuanya. Masing-masing udah tau jobdesc-nya. Yofan tetep sebagai MC yang memandu games. Aku pendamping MC. Ivna en Budi sebagai dewan juri, dan Ratna sebagai notulen nilai kelompok.

de Lima ngeksis di depan

Permainan pertama yaitu Tebak Gambar. 7 orang sebagai perwakilan kelompok diminta maju ke depan. Terus mereka berdiri berbanjar, menghadap ke arah penonton. Selanjutnya 5 orang paling belakang dikumpulkan buat ngedengerin instruksi dari aku yang adalah untuk menggambar sesuatu (clue-nya adalah nama hewan). Abis itu, dia kudu menyerahkan gambarnya ke orang di depannya untuk digambar ulang. Terserah deh, mau nyontek gambar orang pertama ato mau berkreasi lebih lanjut. Kalo orang kedua selesai bikin gambar, dia nunjukin gambarnya ke orang ketiga. Dan begitu seterusnya sampai orang keenam. Tiap orang diberi waktu sekitar 15 detik untuk menggambar. Orang ketujuh yaitu yang berdiri paling deket sama penonton menuliskan nama hewan yang dimaksud di kertas kemudian menunjukkannya ke penonton.

yang belum ngegambar aja udah ketawa-ketawa duluan -_-"

Para penonton ketawa-ketawa liat hasil gambar para peserta yang aneh-aneh. Engga jarang mereka mendekat ke arah peserta buat liat hasil gambar masing-masing. Penonton lebih heboh lagi ketawanya waktu liat jawaban para peserta terakhir. Bayangin, aku cuma minta gambar macan. Tapi tebakannya peserta bener-bener bervariasi, dari mulai yang jawabannya bener yaitu macan, sampai ke jangkrik, landak, bahkan macan bermuka orang. Duh, lagian udah bener macan kenapa musti ditambahin "bermuka orang" siy. Hihihi... Suasananya jadi meriah banget. Seneng deh, liat semua orang jadi ceria. Kalo udah kayak gini, baru deh, kerasa senengnya jadi Sie Acara.

macan bermuka orang?

Abis Tebak Gambar, kita beralih ke Tebak Profesi. Satu perwakilan kelompok diminta ke depan untuk memperagakan salah satu profesi kemudian peserta dari kelompoknya menebak profesi apakah itu. Untuk games kali ini, semua kelompok dapet nilai 100.

Permainan ketiga yaitu sesi rebutan jawab. Pertanyaan-pertanyaan yang kita siapkan adalah pertanyaan trivia. Seputar kantor kami beserta para penghuninya. Mulai dari jumlah pegawai kantor sampai nama lengkap salah satu pramubakti di kantor. Beberapa pertanyaan mewakili kenarsisanku, siy. Seperti foto apa yang terpajang di ruang tamu lantai 2 (disana ada foto anti korupsi yang aku jadi salah satu modelnya). Kemudian, siapa saja pegawai yang fotonya ada di banner corporate value (pastinya ada aku juga disana :p). Sampe ke pertanyaan berapa jumlah pegawai yang duduk di belakang akuarium? Yang mana aku juga termasuk yang dihitung. Mohon dimaklumi, ya, Saudara-saudara :D

Ada beberapa pertanyaan yang sempat terpikir waktu diskusi malam sebelumnya. Seperti, berapa jumlah toilet di kantor. Tapi karena kita sendiri bingung ngitungnya, jadi kita batalkan saja soal ini.  Daripada kelamaan nungguin peserta ngitungin toilet. Ada juga soal yang disensor waktu nyampe ke tangan Yofan. Seperti : Sebutkan urutan de Lima dimulai dari yang paling muda. Hihihi, iseng banget deh... Abisnya waktu itu aku, Ivna en Ratna udah keabisan ide buat pertanyaannya. Pembelaan diri, niy. Padahal waktu bikin pertanyaan ini, Ivna sempet-sempetnya ngarang gerakan yang bakal kita tampilkan waktu Yofan nyebutin nama "de Lima". Hahaha... Gokil en sok tenar banget dah! Tapi siapa siy, orang kantor kita yang engga kenal de Lima? Kita berlima kan selalu ngeksis! Jadi kita yakin kalo orang sekantor udah tau tentang de Lima dan para personilnya. E ciyeee, berasa seleb kantor banget seh! *dilemparin sendal jepit ama 104 pegawai lainnya*

Abis sesi rebutan jawab, dilakukan perhitungan nilai. Dilanjutkan dengan sesi terakhir  yang hanya terdiri dari satu pertanyaan. Sebelum soal dilempar, tiap kelompok diminta menyebutkan sejumlah nilai yang mereka pertaruhkan dalam permainan terakhir ini. Setelah taruhan nilai dituliskan, Yofan memberikan pertanyaan :

Sebutkan plat nomor mobil dinas Kepala Kantor!

Dan ternyata, tidak ada jawaban yang benar, Saudara-saudara...
Karena bahkan Kepala Kantor kita pun engga hapal plat nomor mobil dinasnya. Hihihi...

Kelompok yang maju sebagai pemenang adalah kelompok yang hanya mempertaruhkan sebagian kecil nilainya. Good decision! Kado buat tim pemenang jelas udah aku siapin dunk. Berbentuk box gede yang dibungkus kertas bermotif batik (nyomot punya kantor) berhias pita putih biar keliatan cantik. Isinya handuk untuk seluruh anggota tim pemenang, yang jelas langsung bermanfaat ;)

Rangkaian games siang itu ditutup dengan tukeran kado (yang emang wajib dibawa semua peserta) en foto bareng.

No comments:

Post a Comment