Friday, 11 April 2014

Mengusir Kebetean karena Engga Bisa Nyoblos

Saatnya cerita yang hepi-hepi, yuk. Setelah mengalami kemuraman karena ditolak ikutan nyoblos di TPS, kami berangkat nge-mall ditemani Si Putih. Abis Sholat Dhuhur kami menuju Pondok Indah Mall alias PIM. Lumayan jauh siy, dari rumah. Tapi untuk momen kecewa kali ini, boleh lah ya... Dari mulai masuk mobil, Nizam minta "ama Titi", abis itu dia minta botol susunya, trus dia bobo deh sepanjang jalan.

pegang botol susu langsung merem

Nyampe PIM, muter-muter dulu cari parkiran, akhirnya dapet di sebuah space beratap di deket pintu masuk mall. Pas udah masuk mall, muter-muter lagi, plus naik turun eskalator buat cari maksi, sampe akhirnya kami berhenti di sebuah resto bernama The Playground.

ada pajangan mini scooter dari rotan di depan resto

Kudunya kan nama "playground" bikin hepi gitu, tapi entah kenapa kalo ngeliat tulisan "The Playground" di atas, yang ada aku malah berasa serem. Semacam ngeliat judul film setan. Trus karena pencahayaan yang remang-remang di restonya, nuansa gembiranya jadi memudar, gitu.

padahal kata-kata di pajangannya oke neh

Waktu kami celingukan di depan resto, seorang mba waitress mendatangi kami. Menginfokan bahwa di dalam ada meja kosong, di sebuah area yang disebut merry-go-round. Disebut demikian karena mejanya bisa diputar. Yah, kirain karena kami akan duduk sambil makan di sebuah komidi putar #mendadakkecewatanpaalasanjelas.

Sebenarnya ada rasa penasaran, gimana tampilan interior di dalam resto itu, tapi karena stroller kudu ditaruh luar, jadi males buat makan di dalam. Padahal disana engga nyediain baby chair. Si mba waitress pun memberikan alternatif lain yaitu duduk di bagian depan resto. Artinya, Nizam tetep bisa duduk di stroller. Setelah duduk, kami pun serius memilih menu.


pilih menu aja pake acara serius

di buku menu ada kata-kata bijak ini :D

Sembari menunggu pesanan datang, aku memperhatikan sekitar. Engga banyak juga siy yang bisa diliat, secara pemandangan yang tersaji cuma yang ada di area belakang kami -_-" Dari foto di atas, terlihat kalo di belakangku ada kursi-kursi berbentuk ayunan yang menghadap ke semacam bar. Ketika sepasang mba dan mas di fotoku tadi itu selesai makan, ayunannya jadi kosong, lumayan bisa numpang poto :p

maen ayunan

Tak berapa lama, datanglah pesananku. Yaitu Queyaki Chicken Breast (65K++). Penjelasan di buku menunya seperti ini : Grilled Chicken topped with Sliced Cheese and Gourmet Gorgonzola, eat with PLAYmade Queyaki sauce and bitterballen.

Saus queyaki itu apa? Sebelum pesen aku nanya dulu ke waiter. Ternyata queyaki disini artinya kombinasi dari saus barbecue en teriyaki. Tentang gorgonzola, kalo kata Wikipedia, gorgonzola adalah keju biru bertekstur lunak dari susu sapi yang dipasteurisasi yang berasal dari Italia. Katanya siy, di keju ini ada urat-urat yang berwarna hijau atau biru kehijau-hijauan. Tapi waktu Queyaki Chicken Breast-ku dateng, aku kok engga nemu warna kebiru-biruan di kejunya ya? Oke, anggep aja aku dapet potongan keju yang kebetulan engga mengandung warna biru ato ijo. Case closed.

Rasa makanannya... hmm, enak-enak aja siy. Tapi engga ada yang spesial dari menu ini. Dada ayamnya, kejunya, sausnya, engga ada yang bikin aku pengen jingkrak-jingkrak saking enaknya. Hehehe...

Untuk minuman, aku memesan Banana Hustle (40K++). Sedikit kaget waktu merasainya, karena rasanya engga terlalu pisang. Rasa pisang yang ada cuma sedikit, yakni berasal dari potongan pisang yang ada disana. Jadi rasa apa dunk, yang ada? Aku bingung mendeskripsikan rasa unik yang ada disitu. Yang jelas, selain potongan pisang, disitu juga ada susu, orange marmalade, en es krim vanila. Tetep aja aku engga tau rasa apa yang mendominasi disana. Hihihi, maklum, saya memang bukan pakar kuliner. Oya, kalo ada yang belum tau, marmalade itu sejenis selai yang di dalamnya juga ada potongan buah ato kulitnya (biasanya jeruk).

Sempat mau nambah dessert yang berjudul "Brulee, Brulee, Brulee" gara-gara liat penyajiannya yang unik, pake kulit telur, apa daya perut udah kenyang banget.

tampilan "Brulee, Brulee, Brulee" yang unik di sebelah kiri

Oya, waktu kita lagi makan, di depan resto lewatlah seorang cowo ganteng bersama anak cewenya yang masih memakai empeng, yang mana kita kenali sebagai Adilla Dimitri dan Elle, anaknya. Tapi Wulan Guritno, ibunya Elle, engga keliatan. Aku sempat mau motoin dengan Ivna sebagai latar depan, tapi yang ketangkep cuma belakangnya mereka doang >.<

foto engga penting gini kok dipajang di blog -_-"

Selesai makan, kita pun meminta bill. Perasaan seremku di awal masuk resto ini pun terjawab. Biasanya niy ya, kalo kita makan di resto, kita bakal kena 10% tax en 5% service charge. Nah, disini kenanya 10% tax en 11% service charge *6% itu signifikan loh*. Whewww, kayak di hotel aja. Intinya, total tagihan kami bertiga adalah 400ribu-an. Oke, gesek CC!

Sebelum lanjut belanja, kami sholat dulu. Sholatnya gantian, kudu ada salah satu yang jagain Nizam. Dia dengan hepi maen di playground. Kalo kata Ivna, abis ke Playground berbayar, ganti ke playground gratisan. Hehehe...

udah bak model aja gayanya :D
Agenda selanjutnya adalah belanja. Abis belanja, kok jadi aus yak. Mau ke Chatime lha kok ketemu antrian panjang lagi. Ya sud, ke Hop Hop saja.

Mango Tango, Chocolate Almond, Bubblegum

Dari ketiga gelas di atas, adakah yang bisa menebak, yang mana punya siapa? #enggaadahadiahnyasiy #jelasbukankuis

...
...
..
.

Jawabannya adalah...

Ivna : jelas yang mengandung coklat -> Chocolate Almond
Ratna : jelas yang seger-seger -> Mango Tango
Aku : dengan alasan yang tidak jelas, memilih Bubblegum
Eh, ada alasannya ding. Adalah karena warnanya mirip ama dompetku #alasanmacamapahinih

ijo unyu-unyu

Setelah dapet minuman, aku en Ratna nongkrong di bangku deket situ, sedangkan Ivna ngikutin Nizam yang hobi dorong-dorong strollernya sendiri, entah kemana. Btw, duduk sambil minum sambil ngeliatin lalu lalang orang itu ternyata seru ya. Adaaa aja hal-hal aneh en lucu yang bisa dikomentarin. Dari mulai cowo berambut singa yang jalan ama cewe berambut bukan singa *apa deh* yang mana mereka saling tarik-menarik rambut masing-masing, mba-mba yang "dada"nya mau tumpah, sekelompok cowo bergaya sok asyik dengan tampilan yang nyaris seragam, dan seperti biasa, pasangan cowo ganteng en cewe biasa ato sebaliknya yang memang selalu memancing pertanyaan "kok, bisa ya?" Hihihi, usil banget siy kita >.<

Abis ngomentarin orang berlalu-lalang, kita mendadak insyaf. Trus memutuskan untuk Sholat Maghrib. Oke, engga ada hubungannya! Btw, musola di PIM itu banyak, tapi entah kenapa, kok rasanya kurang nyaman semua. Halah, gaya banget bilang semua, padahal baru nyobain 2 doang. Jadi begini, musola pertama yang kita datengin ada di PIM 2. Udah sempit, kran buat wudhu cuma ada 2, trus dipake bareng ama laki-laki en perempuan. Ngantrinya jelas barengan juga. Yang engga nyaman pastinya saat berwudhu, utamanya buat cewe berjilbab seperti aku dan Ivna.

Musola kedua yang kami datangi terletak di PIM 1, naik eskalator di Area 51 (Food Court). Yang ini ada pemisahan antara laki-laki dan perempuan. Di tempat wudhu cewenya ada 3 kran. Entah kalo di tempat cowo, sama aja kali, ya. Musolanya sendiri engga bisa dibilang gede juga. Cukup lah, kalo untuk 40 orang sholat berjamaah disana. Masalahnya, yang ngantri sholat disitu tuh buanyak buanget. Apalagi pas waktu sholat Maghrib. Dari awal waktu Maghrib ampe udah deket waktu Isya, tetep aja antriannya panjang. Yang pada sholat disana kebanyakan memilih untuk sholat berjamaah. Aku sendiri memilih untuk engga ikut sholat berjamaah, abisnya kasian ama antrian panjang di belakangku.

Kelamaan antri sholat, pas udah selesai, kita jadi berasa haus lagi. Sekalian aja kita cari minum di tempat yang searah dengan jalan menuju parkiran. Yaitu di Hero. Hehehe... Aku pilih Milo dingin rasa mocha. Di rak deket situ, ada susu kedele merk Soyfresh. Eh, ada rasa Cappuccino. Cobain, ah... *akumemangpenggemarsusu*

Pas lewat deretan cemilan, Ratna nyomot snack Smax Ring Cheese. Aku spontan komen rese, "Yah, kayak gitu doang siy di Indomaret ada, Na!" Eh, tapi, tapi, abis itu aku malah ikutan beli juga dunk -_-"

Abis beli aku nyesel. Nyesel karena cuma beli satu. Cos ternyata Smax Ring Cheese-nya lagi diskon. Dari harga normal 5990, diskon 2400 jadi cuma 3590. Aku siy, engga pake merhatiin harganya. Asal comot aja. Padahal adalah suatu dosa besar jika kita membeli cemilan diskonan cuma 1 biji padahal seharusnya kita bisa membeli banyak. Hihihi, sotoy...

Menuju kasir, aku tiba-tiba tertarik dengan promo Pokka Green Tea 500 ml buy 1 get 1 free, baik yang honey, maupun yang jasmine. Wah, manteb banget tuh! Secara harganya lumayan kan, 10ribu-an gitu. Eh, tapi, yang nangkring di rak cuma tinggal honey doang, padahal selama ini aku cuma pernah nyobain yang jasmine. Mau engga beli, kok sayang, ya, secara lagi diskon gede gitu. Ambil aja deh. Alhamdulillah, yang honey enak juga rasanya *walo tetep lebih suka yang jasmine*

yang dibeli cemilan semua

Udah deket pintu mall, tiba-tiba pengen ke H&M. Belanja lagi, deh.

Pulangnya, Nizam minta "ama Titi", sama kayak waktu berangkat tadi. Sempat mampir makan di daerah Benhil, di perjalanan pulang Nizam bobo lagi di pangkuanku. Lagi-lagi sama kayak waktu mau berangkat. Aku curiga niy anak kalo udah ngantuk bawaannya pengen ama aku aja >.<

Nyampe rumah, yang ada aku en Ivna moto-moto hasil belanjaan.  Ini dia hasil gesek-gesek CC di Metro en H&M.

baru dipoto pas udah nyampe rumah

Tentang tasnya, aku emang udah niat mau cari tas ransel, siy. Sempat galau di antara 2 pilihan tas, sampe akhirnya pilihan jatuh ke tas colourful di atas. Ujung-ujungnya, alternatif tas satunya malah dibeli sama Ivna.

sepatu mungil H&M itu jelas punya Nizam

Acara jalan-jalan hari itu bikin kita hepi lagi. Lumayan ngilangin bete karena engga bisa nyoblos, lah. Hehehe...

2 comments:

  1. kayaknya ini playground yang kurang bikin ceria :)

    ReplyDelete
  2. Iya, Mak, kurang menceriakan...hahaha

    ReplyDelete