Saturday, 10 May 2014

Rembulan Bersinar Lagi

Dari kemarin-kemarin saya udah gatel banget pengen nge-blog, tapi apa daya kerjaan lagi overload. Hmm, kayanya saya udah sering banget pake alasan ini, ya, tapi serius, kali ini bener-bener serius. Saya sampe engga sempat istirahat. Makan siang pun cari yang instan. Bener-bener instan, yaitu indomie goreng pake telor. Minta dibikinin ama Mpok Siti. Mpok Siti ini OB kantor. Sungguh bukan makanan yang tepat untuk orang sibuk yang bahkan paginya juga belum sarapan. Sangat tidak sehat! *udah tau tapi tetep aja makan itu*

Aktivitas minggu ini diawali dengan dinas ke Bandung untuk sebuah training selama 2 hari. Rabunya langsung berkutat ama persuratan terkait acara company visit mahasiswa dan juga rapat penyusunan Annual Report. Masih ditambah dengan nerima konsultasi dari mahasiswa UI yang mau riset di kantor. Parahnya, niy anak dateng jam 11.58. Dari awal janjian, aku udah negesin dia mau dateng jam berapa. Dijawab sebelum jam istirahat. Hmm, dipikir-pikir lagi, dia emang dateng sebelum jam istirahat siy, tepatnya 2 menit menjelang istirahat. Bagusss...

Terkait panitia Company Visit, jelas saya juga yang nunjuk-nunjuk orang. Gliran milih MC, nama pertama yang terpikir adalah Yofan. Waktu minta tolong ke dia, langsung ditolak. Bukan apa-apa, tanggal pelaksanaan Company Visit itu 13 Mei, padahal dia berangkat ke Jepang tanggal 10. Ya jelas aja engga bisa. Iya, dia mau liburan ke Jepang selama 10 hari. Sasaran berikutnya adalah Ade yang pernah jadi partner sekejap saya di Humas sebelum kemudian dimutasi ke Bidang lain dan saya merana karena engga punya partner kecuali atasan saya. Ade langsung nolak dengan alasan sibuk. Bete juga siy dengernya, tapi masa iya saya engga mau percaya.

Nama terakhir yang muncul adalah Panji. Hmm, sebenarnya, Panji ini nama kedua yang muncul di benak saya setelah Yofan. Tapi sungkan buat minta tolong sama dia karena dia udah keseringan ngemsi. Saya tau banget rasanya kalo udah keseringan ngemsi. Jenuh. Apa daya tidak ada kandidat lain yang tersisa. Waktu minta tolong sama dia, kalimat pertama yang terlontar adalah, "Kenapa engga Mba Isti sendiri yang ngemsi?" Lha kalo saya ngemsi, yang in charge untuk urusan laen siapa, secara saya di Humas sendirian *masa iya saya nyuruh-nyuruh atasan* Alhamdulillah, Panji menyanggupi. Mungkin dia engga tega demi ngeliat mata saya yang udah berkaca-kaca, nyaris putus asa, tak sanggup untuk menerima penolakan lagi. Panji, thank you so much!

Jam sudah menunjukkan saat pulang kantor, komputer juga sudah saya matikan ketika saya mendapat sms dari narasumber talkshow besok terkait revisi materi yang saya minta. Siangnya beliau memang sudah mengirimkan materi, hanya saja menurut saya perlu dipangkas karena durasi talkshow yang terbatas. Ya ampun, saya sampai lupa mengecek email. Untung saja si narsum mengingatkan melalui sms. Buru-buru saya menyalakan komputer lagi, membuka email, mengecek revisi materi, kemudian mengirimkannya ke Account Supervisor di vendor untuk media placement yang akan meneruskannya ke radio.

Hari Rabu pun berakhir dengan kelelahan luar biasa. Parahnya, malemnya saya malah insomnia. Sempat tidur cuma 2 jam di kamar Ivna abis nemenin Nizam maen, pas balik ke kamar malah engga bisa memejamkan mata. Sempat bikin draft tulisan tentang cerita traveling terakhir, sampe akhirnya baru tidur jam 3 pagi.

Badan lelah yang belum sempat mendapat recovery dengan tidur berkualitas membuat hari Kamis terlihat semakin buruk. Bangun agak kesiangan tapi masih nyempetin ngegoreng sekotak Batagor Kingsley buat dibawa ke kantor. Ini ceritanya emang oleh-oleh buat temen-temen kantor siy. Rencana kemarin mau minta tolong Mpok Siti buat ngegorengin. Apa daya ditolak karena sebuah alasan.

Abis nganterin Nizam ke sekolahnya, nyampe meja langsung buru-buru nyiapin beberapa goodie bag buat dibawa ke radio, sebagai hadiah untuk para penanya terbaik. Pas mau berangkat, pas mobil kantor engga bisa dipake karena mau diservis. Padahal empat narsum yang mau talkshow rencananya mau berangkat bareng aku dan atasanku. Untunglah Ivna menawarkan mobilnya untuk dipinjem bentar.

Selesai talkshow, pas balik kantor langsung disibukkan dengan pencarian sebuah surat misterius. Ceritanya ada stakeholder yang telpon ke kantor buat nyari tau tindak lanjut surat yang dikirimkan Kantor Pusat kepada Kakanwil saya sekitar bulan Juli tahun kemarin. Setelah dicek, itu surat masuknya ke saya. Bokkk, nyaris setahun dan saya sama sekali engga inget itu surat tentang apa. Anehnya, walopun udah bongkar-bongkar arsip surat masuk, tetep engga ketemu. Keyword yang saya pake buat cari surat itu di file komputer juga engga membuahkan hasil apa-apa. Nanya ke atasan yang bisa jadi menyimpankan surat itu untuk saya, yang ada saya bikin beliau ikutan galau.

Di tengah-tengah suasana bingung, si mahasiswa UI mendadak muncul lagi. Untung kali ini dia engga berlama-lama konsultasi. Dia cuma menyerahkan proposal skripsinya yang udah direvisi sesuai dengan pembicaraan hari sebelumnya. Saya pun kembali heboh mencari surat yang hilang.

Melihat kerepotan saya, Mas Galih, seorang temen dari Bidang tetangga yang kubikelnya deket sama saya menawarkan bantuan untuk meminta tolong temennya di Kantor Pusat untuk mengirim copy surat yang dimaksud. Sayangnya, untuk suatu alasan, si temen menolak.

Saya mulai kalut. Pikiran saya mulai macem-macem. Kuatir dapet hukuman disiplin sampe kuatir dituntut oleh stakeholder. Mungkin banyak yang bilang lebay. Tapi, apa siy, yang bisa diarepin dari pikiran seseorang yang sudah overload oleh kerjaan tapi masih ditambah persoalan beginian? Saya pun masuk ke ruang rapat Bidang yang kebetulan sedang engga dipake trus nangis.

Kalo ada istilah semestakung alias semesta mendukung, kali ini saya merasa seluruh semesta sedang mengkhianati saya dengan bekerjasama menghancurkan saya. Soundtrack yang paling tepat untuk saya adalah "Lebih Darimu" milik Dewiq. Hmm, engga keseluruhan lagu siy, tapi cuma 1 kalimat saja di dalamnya yang sepertinya cocok dengan apa yang saya rasakan.

"Dunia sedang tak bersahabat, ingin ku bawa hancur bersamaku..."

*kalo lagi-lagi ada yang bilang lebay, engga papa. Saya memang drama queen :p*

Saya nangis terus sampe ketiduran. Jam 1 saya terbangun dengan mata bengkak. Kaget juga secara kerjaan saya masih numpuk. Saya pun buru-buru mengambil wudhu untuk sholat Dhuhur dan kembali bekerja. Saya masih harus melakukan persiapan untuk rapat panitia Company Visit jam 2.

Menjelang rapat yang rencananya dilaksanakan di ruang rapat Bidang tetangga, saya mendapat surprise baru yaitu itu ruangan mendadak dipake. Terlalu lelah untuk meminta tolong para pengguna dadakan untuk memakai ruangan lain, saya memilih pasrah dan berusaha mencari ruang rapat lain. Seorang temen dari Bidang yang ruangannya di ujung seberang menginfokan kalo ruangannya boleh dipake. Sebagai gambaran, ruang rapat yang ditawarkan ini berjarak sekitar 20 meter dari ruangan saya. Sebagian besar peserta rapat yang udah dateng pun saya giring menuju ruang rapat yang tersedia. Tentang rapatnya, Alhamdulillah lancar.

Abis rapat, nyiapin bahan buat rapat besoknya. Saking bludreknya, waktu Ibu Bos *yaitu atasannya atasan saya* nanyain sesuatu terkait rapat besok, saya nyaris histeris. Ibu Bos sampe buru-buru balik ke ruangannya lagi demi melihat kondisi saya yang kayak stres berat itu. Pas waktunya pulang kantor, saya kembali nangis-nangis menyadari persoalan surat hilang yang tetep belum terselesaikan. Terkait hal itu, Ratna menjanjikan besok akan berusaha membantu saya.

Ivna yang merasa iba demi melihat situasi saya yang kacau balau sampe nanya, saya lagi pengen makan apa. Karena biasanya makanan enak bisa menceriakan hari. Sayangnya, saya udah engga nafsu makan dari pagi. Sore-sore, perut cuma keisi sepotong batagor Kingsley yang saya bawa tadi pagi. Engga mendapat jawaban dari saya, Ivna en Ratna berinisiatif membawa saya ke Atrium Senen. Disitu kami makan di Mister Baso. Agak kecewa dengan menu yang saya pesan, tapi ya sudahlah. Abis makan saya agak terhibur karena menemukan topi lebar untuk liburan saya bersama Mr. Banker akhir bulan ini. Plus bonus sandal baru yang mendadak terpikir untuk dibeli. Hmm, shopping ini sedikit mengusir kesedihan saya. 

Malamnya saya sempat bertelponan dengan Mr. Banker. Saya terpaksa mengganggu tidurnya karena saya merasa butuh dia untuk memberikan penghiburan bagi saya. Untuk membuat saya percaya bahwa semuanya akan baik-baik saja. Dia bilang saya tidak usah memaksakan diri untuk menyelesaikan semuanya. Selesaikan apa yang sedang kamu kerjakan pada saat itu, jangan sambil memikirkan hal lainnya. Kalo ada hal-hal di luar kamu yang membuatmu merasa tidak nyaman, hilangkan. Apa pun itu. Kadang kita takut melakukan sesuatu karena khawatir akan pandangan orang lain terhadap diri kita. Yah, itu pilihan. Kalo memang kita merasa hal itu menjadi beban, ya lepaskan. Apalagi hal-hal kecil yang mungkin malah mendatangkan ketidakbahagiaan bagi kita.

Saya bilang, saya pengen sakit saja. Saya capek ngejalanin semuanya. Kalo saya sakit, saya engga perlu ngurusin macem-macem. Mr. Banker langsung memprotes keinginan saya yang absurd itu. Dia bilang, jangan sampe waktu kita cuti akhir bulan ini saya malah sakit. Di saat kita seharusnya seneng-seneng. Jadi dia maunya saya sehat. Dia juga melarang saya memikirkan apa pun yang membuat pikiran saya tersiksa. Anak, misalnya. Ngobrol dengan Mr. Banker lumayan mencerahkan. Menjelang tengah malam, saya pun tertidur.

Kehadiran Jumat keesokan harinya belum bisa membawa keceriaan. Dimulai dengan sarapan bersama yang tidak benar-benar bersama bagi saya karena saya memilih makan sendirian di meja. Saya menolak panggilan Ibu Bos yang sedang sarapan bareng teman-teman saya di ruang rapat Bidang. Saya memang lagi pengen menyendiri. Saya males aja berada di tengah orang banyak di saat-saat bludrek kayak gini. Bukan apa-apa, kalo sedang begini, saya sensitif parah. Saya bisa tersinggung bahkan oleh sesuatu yang di saat lain mungkin malah bisa membuat saya tertawa terbahak-bahak. Jadi daripada memancing masalah yang lebih besar, saya menyingkir.

Kenyataan bahwa Ibu Bos akhirnya tahu soal surat yang hilang, saya jadi merasa bahwa dunia masih sedang tak bersahabat. Sarapan ludes, saya bersiap-siap untuk rapat jam 9. Dimulai dengan bersusah payah mengumpulkan peserta rapat, Alhamdulillah lagi-lagi rapat berjalan lancar.

Selesai rapat, saya mendapat kabar dari Ratna kalo dia sudah mendapatkan copy surat yang hilang itu. Saya pun berlari ke ruangannya di lantai dua. Setelah mengambil surat yang fresh from the facsimile, saya kembali ke meja saya. Setelah melakukan beberapa penelitian dasar *halah* terkait surat itu, saya menemukan bahwa surat itu ternyata tidak hilang. Adalah saya sudah meneruskannya kepada pihak yang lebih berwenang untuk menanganinya. Beban berat di pundak terasa lebih ringan. Awan yang seperti menggayut di ruangan sejak 2 hari sebelumnya seakan naik pergi.

Mengumumkan hal tersebut pada teman-teman di sekitar (dan atasan saya tentunya) yang dari kemarin-kemarin turut bersimpati dengan kebludrekan saya membuat semua orang disana turut bernafas lega. Mas Slamet, seorang teman di kubikel sebelah yang kemarin sempat membantu saya membuka berkas-berkas surat lama demi mencari surat misterius sampe nyeletuk, "akhirnya rembulan bersinar lagi". Hmm, kayak lagu dangdut.

Tanpa sadar saya ikut bernyanyi ketika sebuah lagu lama diputar dari komputer Mas Galih. Semua orang pun tahu bahwa keceriaan saya sudah kembali. Kata Mas Slamet lagi, "Kamu nyanyi-nyanyi terus aja, Mba. Kita seneng kalo kamu kayak gini. Jangan kayak kemarin-kemarin lagi ya, kita semua jadi ikutan bingung."

Hehehe, maunya saya yang ceria terus, Mas. Alhamdulillah, walo beban kerjaan belum sepenuhnya terangkat, paling tidak, satu persatu sudah mulai terurai. Hello world, my smile is back!

Jumat malam, seperti kebanyakan Jumat malam lainnya kalo pas engga ada yang pulkam, saya, Ratna, Ivna en Nizam maen ke Grand Indonesia. Kebetulan lagi ada event Bazaar Jakarta. Ngelewatin booth-nya Spiky Smooth, homemade ice cream milik Wulan Guritno, kami ngeliat kalo yang lagi ngejualin adalah Ario Bayu. Saya jarang ngefans ama aktor Indonesia, tapi sama orang satu ini, saya ngefans abis. Bukan fans sejati juga cos engga nonton semua filmnya. Tapi aktingnya di Kala (itu film udah lama banget) apalagi di Soekarno bikin saya terpesona *walo hatiku tetep untuk Mr. Banker #apaseh* 

Mas Ario menyapa kami dan mempersilakan kami mencoba beberapa pilihan rasa yang ada sebelum kemudian menentukan pilihan. Pengennya nyobain semuanya, tapi kok malu-maluin. Jadilah saya mencoba green tea. Tapi akhirnya memutuskan membeli caramel and peanut walo engga pake nyobain dulu. Sambil membayar, saya meminta Mas Ario untuk foto bareng. Sayangnya mendadak itu booth mendadak rame. Jadilah Mas Ario sibuk melayani pembeli lain. Padahal waktu saya datang tadi, hanya ada saya dan Mas Ario *eh, ada Ratna, Ivna en Nizam juga ding :p*.

andai semua penjual es krim seganteng ini

Setelah beberapa saat saya bengong di depan booth, Mas Ario berjalan ke samping box es krim sambil bergumam "Sorry, gue lagi kerja soalnya". Selama beberapa detik, saya berpikir bahwa itu adalah ucapan halus untuk mengusir fans-geje-yang-mampir-beli-es-krim-satu-cup-doang-cuma-karena-pengen-foto-bareng-idolanya sampai kemudian Mas Ario muncul di sampingku. OMG, padahal yang saya maksud dengan foto bareng tadi adalah dia tetep di balik booth dan kepala saya nyengir deket dia, sambil difoto oleh Ratna. Lhadalah kok dia ramah banget ampe mau keluar dari booth. Cengiran lebar saya yang hepi banget pun tertangkap oleh kamera hp Ratna.

nyengir lebar :D
Abis motoin saya, ganti Ratna yang minta difoto. Sayangnya karena saya terlalu grogi hepi, fotonya Ratna kabur. Untung dia engga ngefans-ngefans amat. Hihihi...

No comments:

Post a Comment