Monday, 1 September 2014

Dari Zodiak sampai Soal Memasak

Demi apa mata saya belum bisa merem padahal udah lewat tengah malam gini. Ya wis, nulis aja. Tadi di pesawat, saya baca majalah Travel 3Sixty-nya Air Asia yang engga boleh dibawa pulang itu. Waktu nemu rubrik Zodiak, iseng buat baca juga. Udah lama banget engga baca yang beginian. Sekali-sekali engga papa lah ya, buat lucu-lucuan.

gambar dari sini
Gemini
Kecenderungan Anda untuk menjadi pusat perhatian sudah menjadi bagian dalam hidup. Jangan lupa untuk terus menjadi pribadi yang tenang dan santun agar tetap cantik luar dalam.

Tentang menjadi pusat perhatian... hehe, sepertinya itu sudah menjadi takdir saya *hueks*. Tapi kalimat selanjutnya..haa, mulai kapan Gemini identik tenang dan santun? Gemini is the life of the party! Kayaknya yang bikin rubrik ini lagi lieur.

Cinta : Punya pengagum rahasia.
Asekkk... Hayo, ngaku, siapa yang mengagumi saya? Hihihi... Kalo cuma pengen poto bareng en minta tanda tangan, boleh kok *pasang senyum manis* *trus dilempar kamera ama pembaca*

Keuangan : Jika disiplin, mobil idaman tersebut akan menjadi milik Anda.
Disiplin menabung maksudnya? Hellooo... dimana-mana kalo kita disiplin menabung, ya apapun yang kita pengen beli bisa kita miliki dunk. Ya sudahlah... Lagian saya juga engga lagi ngidam mobil >.<


Kembali ke perjalanan saya dari Surabaya ke Jakarta. Dengan diiringi sms dari ibu mertua yang sweet banget, saya kembali ke dunia nyata yang kejam #apaseh.


sms dari ibu mertua

Ibu mertua saya ini memang selalu hepi kalo saya lagi pulkam. Padahal saya bukan mantu yang baik, loh. Lha wong kerjaan saya kalo pulkam itu banyakan tidurnya kok. Apalagi pulkam yang barusan ini emang paling hampa. Selain engga ada aktivitas selain tidur *bener-bener almost all the time*, tempat yang saya datangi pun cuma ada 3. Rumah Mr. Banker, rumah ortu saya, dan rumah mertua. Oh, iya, plus Indomaret di daerah Soehat untuk mampir beli yang seger-seger. Lumayan, beli 2 fruit tea yang harusnya 13ribu cuma kudu bayar 9900. Aslinya yang suka teh rasa buah kayak gini itu Mr. Banker doang. Saya siy sukanya yang engga aneh-aneh, jasmine ato honey. Tapi karena ada diskon kalo beli 2, ya saya manfaatin lah. Walo cuma diminum separo, sisanya buat nemenin Mr. Banker nyetir sendirian ke Malang selepas nganter saya ke bandara. Halah, kok jadi ngiklanin Indomaret.

Ngomongin pulkam, entah kenapa ya, saya udah engga terlalu excited untuk pulkam. Beda dengan waktu Mr. Banker masih di Makassar. Dulu berasa pengen pulang mulu, kalo bisa minimal 2 minggu sekali. Sekarang 3 minggu sekali udah cukup. Bahkan kalo bisa sebulan sekali aja pulangnya, sisanya buat travelling #eh. Padahal harga tiket Jakarta - Surabaya itu lebih murah dari Jakarta - Makassar. Lha kenapa bisa gitu ya? Hmm, mungkin karena perjalanan 2 jam Surabaya - Malang yang masih harus ditempuh naik travel, yang mana entah kenapa saya seringnya dapet kursi paling belakang jadi kurang nyaman. Sedangkan di Makassar, dari bandara ke rumah cuma butuh waktu 45 menit. Itu pun langsung Mr. Banker yang ngejemput.

Faktor lain yang mungkin bisa menjadi alasan kemalasan saya untuk pulang adalah kalo pulang ke Malang itu artinya saya harus mampir ke rumah ortu dan rumah mertua. Kalo di Makassar kan agendanya palingan cuma mampir ke rumah kolega. Cuma bentar, pulak. Yang ada banyakan ngemolnya, ato ngedatengin spot-spot wisata disana. Duh, anak en mantu macam apa ini, males pulang ke rumah ortu en mertua. Yah, mohon dimaklumi siy, secara ketemu suami juga jarang-jarang. Kalo waktunya masih harus dibagi-bagi, quality time berduanya makin dikit, deh.

Secara saya suka traveling, kenapa gitu, engga ngedatengin spot-spot wisata di Malang. Bukannya banyak ya? Emm, lebih tepatnya Batu siy, yang punya banyak tempat menarik untuk dikunjungi. Yang terbaru, ada Museum Angkut. Udah bolak-balik ngajakin Mr. Banker kesana, tapi masih emoh. Macet kalo mau ke Batu, begitu alasannya. Untungnya kemarin siang, waktu saya mencoba peruntungan saya lagi untuk bisa mengajaknya kesana, dia mengiyakan. "Tapi males kalo cuma berdua aja kesananya, kayak orang pacaran. Kita ngajakin Laalaa en Akmal aja." Oke, deal, paling engga rencana pulang bulan depan lumayan bikin excited. Kita engga bakal ngabisin waktu dengan bobo (saya) en ngegame (dia). Jadi inget dialog menjelang bobo semalam.

Saya : Hunn, udah mau bobo? Lampunya aku matiin ya.
Mr. Banker : Bentar, lagi masak.
Saya : (bingung trus ngintip layar HP yang lagi dia pegang)
Jiahhh, ternyata lagi main masak-masakan kayak Laalaa -_-

serius nge-game masak-masakan >.<

Tentang masak-memasak sendiri, yang beneran maksudnya, mood memasak saya sepertinya hanya muncul pada bulan Ramadhan. Percaya ato engga, saya bela-belain bawa wajan en sutil dari Jakarta. Plus tempe, sayuran, en bumbu-bumbu dapur. Kampungan banget, lah! Saya yang biasanya engga pake bagasi, mendadak pake bagasi cos mas di counter check in bilang kalo benda dari logam engga boleh dibawa naik ke pesawat.

Saya tergerak untuk memasak begitu tau kalo Mr. Banker baru naruh kompor di rumah. Dia juga baru beli kulkas. Mr. Banker sempet ngomel waktu tau saya mau bela-belain bawa peralatan masak dari Jakarta. Dia bilang, kan bisa aja beli di Malang. Saya bilang, kalo nunggu beli di Malang, pas sahur di hari pertama saya nyampe, kita mau makan apa. Dia bilang kan bisa beli aja. Baru sahur besoknya masak. Saya tetep ngeyel. Jadilah waktu itu saya beneran masak buat sahur. Baru nyampe Malang jam 1 pagi, jam setengah 3 udah bangun en berkutat di dapur.

Saya menyadari sepenuhnya bahwa saya sepertinya tidak dikaruniai bakat memasak. Jadi saya bikin masakannya juga yang gampang-gampang aja. Yang penting ada tempe goreng favoritnya Mr. Banker. Lalu bagaimana hasilnya? Yah, beginilah hasil masakan saya yang geje:
Hari pertama:

abaikan pinggiran tempe yang gosong

Hari kedua:

tempe gorengnya masih ada!

Kata bijak hari itu :
Tiada perkataan yang lebih indah daripada pujian dari seorang suami yang mengatakan bahwa masakan istrinya enak. Alhamdulillah ya...

Beda banget ama wiken barusan. Sabtu itu Mr. Banker lembur di kantor. Saya gegoleran di rumah aja sambil bbm-an sama temen-temen. Pulang-pulang, Mr. Banker udah bawa gado-gado. Abis makan, bobo. Bangun-bangun, berasa laper gitu. Trus saya bikin burger aja. Gampang banget, cuma goreng-goreng beef en telor pake teflon, trus ngolesin mayones en acar di roti burger. Jadi, deh! Hihihi, dasar istri tidak berguna. Nyambung ke zodiak tadi, saya pernah baca kalo cewe Gemini itu bisa membuat pasangannya merasa sebagai cowo paling beruntung sedunia. Tapi ngeliat fakta yang ada siy, yang paling gampang ya liat diri saya sendiri, kok kayaknya engga gitu ya. Emm.... *engga berani nerusin* *kuatir Mr. Banker nyesel udah nikahin saya*

Btw, kalo diitung-itung, saya en Mr. Banker udah 3,5 tahun LDR-an. Dulu waktu saya masih di Malang en Mr. Banker di Makassar, kalo saya ditemani anak buahnya Mr. Banker buat nganterin dia ke bandara, pulang dari bandara saya cuma bisa diem. Rasanya hampa gitu. Trus waktu saya pindah ke Jakarta en Mr. Banker masih di Makassar, rasanya juga masih hampa gitu. Menjelang saya balik ke Jakarta, ngeliat patung Hasanuddin yang berarti bandara udah deket rasanya udah sedih banget. Sekarang, saat saya masih di Jakarta en Mr. Banker udah pindah ke Malang, walo udah nyampe Juanda juga, rasanya biasa aja. Udah engga ada sedihnya. Semacam pertemuan sekejap dan perpisahan itu udah jadi rutinitas. Hmm, terlalu lama LDR sepertinya tidak baik untuk sebuah hubungan >.<

Jadi, inti tulisan ini tadi apa siy. Ya sudah lah, ya... Udah pada maklum kan, sama kecenderungan menulis saya yang tidak biasa ini? Hihihi...

Happy Monday, all...

12 comments:

  1. hah,mr banker main masak2an hahahaha....saya aja g pernah xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, saya juga engga pnah kok, mak hana :p

      Delete
  2. Tapi dilihat dari fotonya, Mbak Isti seprtinya memang tenang dan santun :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, wah, ini darimana bisa tiba-tiba ada tenang dan santun? Hehe... saya kok ngerasanya jauh dari 2 kata sifat itu ya :p

      Delete
  3. hahaha kiraiin masak apaan :P
    tapi emang males ya mak klo sby - mlg kudu naik bis lagi. Bukannya ada flight langsung ya jkt - mlg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, kalo aku yang nulis, jelas bukan masak yang keren kayak emak-emak laen yang emang hobi masak, mak Shinta :p Ada flight langsung tapi jadwalnya kurang pas, mak :(

      Delete
  4. hehehe....... salam perkenalan ya bu, ditunggu kunjungan baliknya

    ReplyDelete
  5. @Ayu : salam kenal juga :)
    @Putri : hihi...iya, ternyata masaknya pake game :D

    ReplyDelete
  6. kirain masak apa, gak taunya masak2an haha

    ReplyDelete
  7. nama game nya apa tuh tertarik nih..hahahaha

    ReplyDelete
  8. @Mak Myra : Lhah, kok saya kelewat bales komen ini, jadi telat banget deh. Maap ya Mak :'( Hihihi, isinya di luar dugaan ya, Mak :)))

    ReplyDelete