Wednesday, 13 August 2014

Hai Hai...

Assalamu'alaikum warohmatullohi wabarokaatuh...

Hihihi, lama engga ngeblog, saya kok jadi mendadak syar'i begini yak :p Maklum, masih bulan Syawal *langsung keinget kalo belum puasa Syawal*. Untuk mengawali tulisan kali ini, saya ingin mengucapkan:

mohon maap lahir batin yeee....

Tulisan ini dibikin untuk mengobati kerinduan para pembaca yang udah nagih-nagih tulisan terbaru saya. Jadi seneng deh, dikangenin begini! *peluk satu-satu* *trus ngajak poto bareng en bagi-bagi tanda tangan* Kaget sendiri begitu ngecek blog, tulisan terakhir diposting tanggal 27 Juni. Duh, parah banget!

Sebelum menulis lebih lanjut, ijinkan saya menjelaskan alasan kenapa saya lama banget engga update blog. Pertama, saya sibuk berpuasa *itu bukan kesibukan, tapi kewajiban kaleee*. Kedua, saya sibuk mudik en berlebaran yang mana berarti banyak jadwal unjung-unjung ke sodara. Emm, yang terakhir masih bukan alasan yang pas juga, siy -_-

Jadi begini... Dua bulan terakhir itu, adik ipar saya alias adiknya Mr. Banker magang di sebuah instansi di Jakarta. Karena waktu itu belum tau mau magang sampe kapan, saya ajakin aja tinggal bareng saya dulu. Alias jadi roommate saya di kontrakan. Alhasil tiap malem, saya jadi punya temen ngobrol. Di sisi lain, saya biasanya suka nge-blog di waktu malam. Lha karena ada adik yang punya kesamaan dengan saya yaitu suka ngomong, masa iya saya tega nyuekin dia. Bisa siy, ngobrol disambi nge-blog, tapi saya lebih suka nge-blog dengan full konsentrasi. Biar fokus, gitu loh *maafkan saya yang kurang ahli dalam hal multitasking*.

Kalo ada yang nanya, gimana program kehamilannya? Udah mulai lagi? Terus terang, saya akan menjawab belum. Bukan masalah menata hati karena kepergian Babyndut yang baru berumur 6 minggu di kandungan, tapi lebih ke perbaikan kualitas hidup. Eh, apaan siy, ini? Nah, itu dia, saya juga bingung sendiri #loh

Kualitas hidup disini ya kualitas hidup saya. Lah, makin engga jelas. Saya coba menjelaskannya pelan-pelan ya. Maklum, lama engga nulis jadi berasa agak kagok :p Pertama, saya berusaha memperbaiki pola makan saya, supaya sehat. Sejak pertengahan bulan puasa, saya mencoba menerapkan Food Combining. Apa itu? Food Combining bukanlah diet. Sebuah artikel di kompas menyebutkan bahwa Food Combining adalah suatu pola makan yang sudah disesuaikan dengan kerja alami sistem percernaan manusia. Berbeda dengan diet yang mengharuskan sistem percernaan untuk menyesuaikan aturannya, Food Combining justru menawarkan pola makan yang sudah sesuai dengan kerja alami sistem pencernaan.

Untuk lebih jelasnya, monggo mampir ke blog-nya pakar Food Combining, Erikar Lebang. Ato bisa juga baca bukunya : Food Combining Itu Gampang. Buku ini enak dibaca kok. Engga sampai sehari pasti tamat, deh.

anteng, ayem...

Oya, waktu saya baca buku di tengah kemacetan Jakarta itu, Ratna sempet komen : Duh, kayak ibu bos banget, dengan sopir dan ajudan di kursi depan." Muahaha... *ketawa ala ibu bos di The Devil Wears Prada* *seterusnya disuruh ngebajaj sendiri ke kantor*.

Masalahnya beberapa menit kemudian, situasi di mobil berubah seperti ini:

posisi ibu bos turun drastis jadi babysitter

Jadi, sejatinya saya itu siapa? *kemudian mempertanyakan jati diri*

Oke, kembali ke Food Combining tadi, saya akui, saya masih banyak "nakal". Artinya saya belum patuh sepenuhnya pada aturan-aturan dalam Food Combining. yah, paling engga, saya berusaha memperbaiki diri lah, ya... Hihihi...

Kualitas hidup apa lagi yang diperbaiki selain pola makan? Ya macem-macem. Kualitas komunikasi dengan Mr. Banker, kualitas istirahat (termasuk berusaha engga tidur terlalu malem), de el el. Tapi semuanya jelas masih berproses. Eh, apa itu de el el? Pengennya saya nulis kualitas hubungan dengan Tuhan, tapi nyatanya saya masih segini-gini aja, hehe... Yah, mudah-mudahan saya segera insyaf #loh

Tentang travelling, saya jelas masih hobi travelling. Minggu ini, saya ada rencana berpetualang ke Kampung Baduy di Banten. Ikut trip, siy, bukan solo travelling. Hehehe... Travelling yang lumayan jauh baru nanti di bulan Oktober. Pengen liat komodo di Pulau Komodo, maen di air terjun di Pulau Moyo (Lady Diana kabarnya pernah liburan disini), de el el. Apa lagi itu de el el? Kalo ini, tunggu tulisan saya setelah liburan aja. Hihihi, masih lama, ya :p Intinya saya ikut sailing tour untuk membuktikan apakah di dalam darah saya masih mengalir darah pelaut seperti di dalam lagu "Nenek moyangku seorang pelaut...". Ada yang mau gabung? Boleh banget!

Oke deh, sekian dulu tulisan saya kali ini. Ceritanya saya lagi mau capcus ke hotel Lumire cos ada sohib yang lagi pendidikan disana trus minta ditemenin nginep. Lumayan, nginep hotel gratis. Hahaha...

Karena saya mengawali postingan dengan salam, saya juga harus menutupnya dengan salam.

Wassalamu'alaikum warohmatullohi wabarokaatuh.

6 comments:

  1. hai.. hai.. selamat datang kembali.. sungkem2an plus cipika cipiki dulu yuks.. maap lahir batin jg yee.. ^^
    aku pernah pengen ke kampung baduy, tp pas ada yg blg jalan kakinya jauuuh..akhirnya kuurungkan niatku.. hahaa.. dasar males << bkn petualang sejati

    ReplyDelete
  2. Sipp mbak. Setuju banget untuk jaga kesehatan dullu sebelum memutuskan untuk hamil. Makin bagus persiapannya, insyaAllah makin bagus juga hasilnya. Ada juga kakakku sodara yang dia kurus banget. Aku bilang, belum boleh hamil dulu, harus gemukin badan dulu. Gataunya udah hamil duluan. Dan beneran deh (bukannya berdoa, tapi khawatir), beberapa bulan kemudian keguguran *hiks*.

    Waaah,. mau ke Moyo. Naik apa mbak? Mampir kosanku yaa di Dompu. Tapi jadinya ribet nanti ya,. kalo ke Moyo langsung kan bisa naik pesawat. Sekalian mampir Satonda mbak. Ada pulau dengan danau yang baguuuss banget, plus sunset yang perfect jugaaa *promosiii :))

    ReplyDelete
  3. @Mak Cova : *cipika cipiki ama Mak Cova* Iya siy, Mak, jalannya jauh, apalagi kita mau nginep di Baduy Dalam. Aku masih penasaran ama pantai-pantai Gunungkidul, Mak, tapi bingung gimana kesananya....hahaha...
    @Armae : Hmm, berarti memang gitu ya, baiknya. Tapi dianya kurus banget, kalo aku gendut, haha... Iya, mau ke Moyo, trus mampir Satonda, lanjut ke Gili Laba. Wah, dengan promosimu, makin engga sabar buat kesana, niy. Aku pake kapal tradisional en ikut rombongan tour. Jadi sayang banget engga bisa mampir Dompu. Hiks... kita ketemu di Labuan Bajo ajah... Eh, jauh ya? Hihihi...

    ReplyDelete
  4. Labuhan Bajo masih butuh empat jam perjalanan darat trus nyebrang naik feri -_-"
    Tapi aku juga udah dua tahun di Dompu belum pernah kesana dink. Hihi.. Jadi pengen deh.

    ReplyDelete
  5. Meski sudah agak telat, saya ingin mengucapkan: minal aidin wal faizin. Mohon maaf lahir dan batin. Selamat ngeblog kembali.

    ReplyDelete
  6. @Armae : Huahhh... masih jauh ternyata -_-" Eh, tapi kalo masih belum pernah kesana, ntar aku tunggu di bajo trus kita explore bareng aja...yukkk...
    @Lutfi : Terimakasih. Mohon maaf lahir batin juga ya, Mas :)

    ReplyDelete