Monday, 2 February 2015

Random Post Pake Banget

Kemarin Jumat, temen kantor koar-koar, ngasih tau ada short course ke LN. Pilihannya Austria, Turki, Korsel, Malaysia, dan Hungaria. Topiknya terkait international issues yang mana saya juga engga paham-paham banget *kalo boleh jujur, sebenarnya malah engga paham blas siy >.<*. Salah satu syarat yang harus dilampirkan saat mendaftar adalah menulis essay dalam bahasa Inggris (ya eyalah) sebanyak 500 kata terkait topik pelatihan yang akan dipilih, harapan yang ingin dicapai serta penerapan hasil dan kontribusi apa yang dapat diberikan ke instansi setelah mengikuti short course. Nantinya para pendaftar akan diseleksi. 

Kalo ditanya pengen ikut apa engga, ya jelas pengen. Tapi saya menyadari kemampuan saya yang sangat cethek ini. Domestic issues aja engga paham, apalagi international. Dari short essay yang dibuat kan juga bakal keliatan sejauh mana kemampuan saya. Engga mungkin kan, saya nulis harapan saya mengikuti ini adalah biar bisa jalan-jalan gratis ke luar negeri. 

Jadi intinya, saya langsung dadah bye bye ke penawaran short course tersebut.

Jumat sore, Ivna cerita kalo dia sempat ngobrol sama salah satu temen kantor kita, sebut saja Mba A. Mba A ini ternyata juga punya blog. Di dalamnya ada tulisan tentang Amsterdam yang pernah dia datangin dalam rangka short course beberapa waktu yang lalu. Yang bikin saya lebih hampa ngeliatnya, itu blog ditulis dalam bahasa Inggris. Full! Engga separo-paro apalagi cuma beberapa patah kata kayak blog yang saya punya ini *tertundukmenekurilantai*. Info tambahan yang bikin saya makin hampa, Mba A ini lagi galau menentukan pilihan mau ambil S2 di mana. Pilihannya Ostrali ato Inggris. Ceritanya dia dapet beasiswa di 2 universitas di negara yang berbeda.  Kenapa galau? Dia sendiri lebih pengen ke Inggris, apa daya suaminya dapet beasiswa juga, tapi di Ostrali. Oalah, kok pinter banget tho mba? Suaminya juga...

Saya sempat membahas kepintaran sekaligus keberuntungan Mba A ini dengan teman-teman yang bernasib nahas karena menempati kubikel di sekitar saya. "Mba A ini makan apa ya, kok bisa pinter gitu?". Salah satu teman saya nyeletuk, "Yang pasti engga makan diskonan kayak kamu." Lah, kok jadi nyambung ke diskon. Eh, tapi dikantor saya emang udah dikenal sebagai pencari diskon sejati siy. Bagaimana lagi, rasanya hidup itu lebih bermakna dan berwarna dengan adanya diskon >.<

Sore itu, saya engga berlama-lama di kantor, karena dengan begonya saya udah beli tiket ke Surabaya dengan jadwal jam 18.10. Parahnya saya engga bisa kasih alasan yang tepat kenapa saya memilih jadwal terbang hanya 70 menit setelah jam kantor berakhir. Emm, kalopun saya berusaha keras mengingat, sepertinya dikarenakan selisih harga tiket jam 6 dengan harga tiket jam 8 masih lebih mahal dibanding potongan gaji saya kalo pulang jam 15.30. Saya cuma berharap mudah-mudahan kelakuan pegawai yang fakir tiket murah ini bisa dimaafkan... 

Malam itu, setelah Citilink yang saya tumpangi mendarat dengan mulus di Juanda jam 19.30, saya menunggu travel yang akan membawa saya ke Malang. Saya sempat galau, antara mau pulang sendirian ataukah menunggu Olik yang akan landing sekitar jam 9 malam. Daripada kelamaan nungguin Olik, saya memutuskan pulang sendiri aja. Parahnya, sejak awal saya menunggu sampe nyaris 1 jam kemudian itu travel engga berangkat-berangkat. Sepertinya mencari penumpang lain, karena yang ada disitu baru saya sama 1 bapak-bapak yang entah kenapa anteng-anteng aja walo travelnya ngetem mulu.

Saya yang udah emosi keluar dari travel trus mendatangi si orang travel, "Pak, saya engga jadi naik travel ini deh. Saya mau nyusul adik saya aja ke terminal 2." (info : kalo di Soetta ada 3 terminal, di Juanda ada 2 terminal).

Jawab pak travel, "Lah, bukannya kelamaan ya mba, kalo nunggu adiknya."
Saya, "Engga papa pak, sekalian lama. Ini aja saya udah nunggu 1 jam disini tapi engga berangkat-berangkat. Udah ya, saya mau naik shuttle aja ke terminal 2."

Demi mendengar protes saya, tiba-tiba pak sopir yang dari tadi bengong ngomong kayak gini, "Udah mba, kita berangkat sekarang."

Yes!!

Saya pun kembali masuk ke mobil travel terus buka twitter. Di timeline, saya nemu para traveler yang nulis twit terkait liburan mereka. Ngiri deh, sama mereka. Tidak semua liburan yang mereka nikmati menguras kocek sendiri. Karena ada banyak yang mau ngasih mereka liburan gratis. Istilahnya di-endorse, lah. Ngomongin endorsement, saya jadi ingat beberapa teman blogger saya yang dibayar untuk tulisan mereka. Mereka beruntung, tapi saya tahu, keberuntungan itu tidak datang begitu saja. Mereka memang bekerja keras dan itulah hasil yang mereka dapatkan.

Dari beberapa hal random di atas, dalam perjalanan pulang ke Malang tersebut, sebuah pertanyaan muncul di benak saya:

"What kind of role that I'm really good at?"

Saya pernah baca ini:
You may be surprised how many significant roles you have in life.
Some of them you are born into, others you choose.  Some you are paid for in cash, others you are paid with compliments.  Some you will be stuck with for life, others you will change frequently.  Some you love others you… do not.  Some are exciting and others are dull.  Some you compete for, others you are the only one who willing to do it.
Add all your roles together and it makes up a very large part of your life.

sumber dari sini

How about me?

Jadi pegawai, kualitasnya sedeng-sedeng aja. Emm, benernya mau bilang engga bagus-bagus amat tapi kok rasanya saya menjatuhkan nilai diri banget.

Jadi traveler, eh, emang udah bisa dibilang gitu?

Jadi istri, masih jauh banget dari kategori istri sholehah.

Jadi anak, kayanya masih jauh banget dari sudah membahagiakan ortu.

Bahkan jadi penumpang aja, bisanya ngomel-ngomel.

Btw, ini tulisan apa siy, random banget. Nah, jadi blogger aja, tulisannya engga jelas gini.

Ah, sudahlah... Yang penting, be myself aja ;)

sumber dari sini

2 comments: