Tuesday, 11 August 2015

Sekeping Cerita Agustus

Kalo liat judul postingan kali ini, semacam ada hawa-hawa romantis melankolis, yak, padahal siy isinya biasa aja. Engga romantis melankolis. En pastinya engga penting juga. Muahaha, kalo yang terakhir mah emang udah biasa yak :p

Baru aja bulan kemarin saya nulis cerita tentang perpisahan ama temen kantor. Eh lhadalah, beberapa waktu kemudian, tepatnya tanggal 10 Juli keluar pengumuman mutasi lagi di kantor. Waktu itu pengumuman keluar di web kepegawaian, saya, Ibu Boss, dan temen-temen satu bidang langsung heboh melototin PC. Ivna yang udah mau berangkat mudik ampe mengerem langkahnya. Niat hati mau sekrol ke bawah dengan khusyuk buat ngeliat pelan-pelan siapa aja yang terkena dampak mutasi. Apa mau dikata, karena angka pegawai yang mutasi nyaris mencapai angka 1000, terpaksa saya ambil jalur cepat. Ctrl-F. Demi Ivna yang udah mau capcus, saya nyari namanya dia dulu. Ketemu! Trus Ratna. Ketemu juga! Pas nyari nama saya, kok engga ada ya... #bingung

"Hah, masa siy nama Mba Isti engga ada? Udah diusulkan en insyaAllah lolos kok," komentar Ibu Boss.
"Hmm, ya mungkin saya memang masih harus disini, Bu. Saya engga kecewa kok," saya berusaha menenangkan hati Ibu Boss yang tampak prihatin.

Tiba-tiba dari ruangan sebelah terdengar teriakan.
"Mba Isti pindah ke kantor xyz yaaa...," suara Panji.
"Masa siy, aku engga nemu tuh, Nji," saya menjawab.
"Masih urutan atas kok," sahutnya.

Saya pun menerapkan metode yang dari awal udah pengen saya pake, yaitu metode sekrol cantik. Nama saya pun berhasil saya temukan di urutan 455. Lah, ini mah udah tengah-tengah, kaleee... Yah, mungkin menurut Panji ini masih urutan atas dibanding temen-temen lainnya. Btw, saya masih penasaran kenapa tadi waktu di-search engga ketemu. Kata Budi, itu karena huruf "I" sebagai huruf awal namaku terbaca "l". Eh, kok ketikannya masih mirip? Oke, aku ulangi ya. Karena huruf iii sebagai huruf awal namaku terbaca el. Jadinya saya penasaran en nyoba ngetik lagi di kolom "Find". Eh, iya, bener! Hihi...

Siapa yang pertama kali saya kabari berita ini? Suami saya.
Walo kalo dia pindah, saya selalu jadi yang terakhir tau, saya engga balas dendam kok. Lagian dia mah pindahnya jauh-jauh, jadi pasti engga sampe hati buat kasih tau saya langsung. Lha saya masih di Jakarta aja. Jakarta Pusat lebih tepatnya. Kalo kata atasan saya siy, pindahnya engga niat. Lah, yang nentuin bukan saya Pak >.<

Reaksi suami saya? "Alhamdulillah, jadi gampang kalo mau ke bandara." Seppp, then it's a good news for him.

So, what I'm feeling?
Kombinasi antara seneng, sedih, bingung.
Seneng karena saya dipercaya untuk pegang tanggung jawab baru. Plus gajinya juga baru, dunk! Lumayan lah, buat nambah koleksi sepatu *yaelah, cethek banget*.
Sedih karena bakal pisah ama "keluarga" di kantor. Pisah ama de lima jugak pastinya :'(
Bingung karena kerjaan baru berarti saya harus banyak belajar. Duh, mumet tuing tuing deh...

Hari-hari selanjutnya pun berlalu dengan cepat. Diselingi dengan libur Lebaran, hari-hari terakhir saya di kantor diisi dengan acara perpisahan. Makan bareng, karoke bareng ama temen-temen satu bidang. Trus ada juga acara temu pamit di kantor lama, acara pisah sambut di kantor lama.

poto bertiga yang terakhir di kantor lama :'(

Kalo di kantor lama penuh dengan tangis-tangisan, di kantor baru ini penuh haha hihi. Eh, haha-nya jangan lebar-lebar. Cos ceritanya saya mau pencitraan sebagai pegawai kalem.

Dalam rangka menjalankan misi pencitraan sebagai pegawai kalem, aksi pertama saya adalah pura-pura grogi pas perkenalan, trus nolak pegang mic pas disuruh nyanyi rame-rame ama sesama pegawai baru. Abis acara perkenalan en nyanyi itu, saya sempat ngobrol-ngobrol ama pegawai yang duduk di sekitar saya.

Obrolan 1:
Saya: Itu yang ngemsi lucu banget. Udah biasa ngemsi disini ya?
Pegawai A: Iya... Tapi mba isti juga udah biasa ngemsi kan?
Saya: Engga kok.
Pegawai A: Iya! Saya pernah liat mba ngemsi kok.
Saya: ....

Obrolan 2:
Pegawai B: Hobinya apa mba?
Saya: Travelling
Pegawai B: Eh, tapi saya pernah liat mba nyanyi di acara bla bla
Saya (dalam hati): itu udah 2,5 tahun lalu kenapa masih inget aja >.<
Pegawai B (teriak ke MC) : Ini mba isti mau nyanyi

Demikianlah... Acara pisah sambut hari itu berakhir dengan saya dipaksa nyanyi di depan. trus Pak Kepala Kantornya juga minta duet bareng saya. MISSION FAILED! Duhhh...

8 comments:

  1. Mbak isti, mohon maaf lahir batin yah.
    Kangen banget sama postingannya. Selamat buat promosinya juga yah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mohon maaf lahir batin juga, Widhy...
      Waaa... Seneng banget kalo tau ada yang ngangenin tulisan gejeku #kecupbasah
      Makasiy yaaa

      Delete
  2. hahahahaha.....setidaknya mutasinya deket bandara lah yaaa hehehehe

    ReplyDelete
  3. Istiiii...
    Pindah ke kantor baru berarti harus adaptasi sama temen2 baru..
    Semoga betah yaaaah :)

    Trus, udah ngeborong sepatu berapa bijik pas gajian Istiiii hehehe...

    Mudah2an suatu saat nanti bisa pindah kantor yang satu kota bareng suami tercinta yaaaah :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Bibi, adaptasi sama temen-temen dan suasana baru.
      Hmm, udah berapa sepatu ya? *lirik rak* *trus shock sendiri*
      Makasiy doanya, Bibi... Aamiiinnn....

      Delete
  4. Baru pertama kali main kesini hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiy sudah mampir, Innnayah...
      Duh, malu niy, lama engga update :(

      Delete